riau24 Ketua Komisi II DPRD Inhil Prediksi Laju Pertumbuhan Ekonomi Inhil Tahun 2018 Akan Naik
Selasa, 12 Desember 2017

Advertorial DPRD Kabupaten Indragiri Hilir

Ketua Komisi II DPRD Inhil Prediksi Laju Pertumbuhan Ekonomi Inhil Tahun 2018 Akan Naik

0
Ketua Komisi II DPRD Inhil Prediksi Laju Pertumbuhan Ekonomi Inhil Tahun 2018 Akan Naik
Ketua Komisi II DPRD Inhil Prediksi Laju Pertumbuhan Ekonomi Inhil Tahun 2018 Akan Naik
Inhil, Riau24.comLaju pertumbuhan ekonomi Kabupaten Indragiri Hilir (Inhil) pada tahun 2018 mendatang diprediksikan naik dari tahun sebelumnya. Kenaikan tersebut disebabkan oleh sejumlah faktor yang mendominasi dari berbagai aspek sebagai tolak ukur perekonomian.
 
Pertumbuhan ekonomi Kabupaten Inhil diasumsikan akan mampu menyentuh angka 2 persen pada tahun 2018 dari tahun sebelumnya yang hanya berkisar antara 1,3 sampai 1,4 persen.
 
Bukan tanpa alasan, kenaikan laju pertumbuhan ekonomi Inhil yang diasumsikan mencapai angka 2 persen tersebut didasarkan pada dugaan kenaikan komponen ekonomi dari sektor konstruksi dan pertanian.
 
Menurut Ketua Komisi II (Dua) DPRD Inhil, AMD Junaidi AN, pertumbuhan ekonomi yang ditopang oleh sektor konstruksi akan terjadi di kawasan perdesaan dan di kawasan perkotaan. Dia menilai pelaksanaan beberapa program pembangunan menjadi faktor yang krusial dalam peningkatan perekonomian Inhil.
 
"Kita punya DMIJ (Desa Maju Inhil Jaya), dana desa dari Pusat dan program IKK yang akan mampu bertindak sebagai 'lokomotif' pertumbuhan sektor konstruksi. Pelaksanaan pembangunan infrastruktur yang berkesinambunganlah yang diharapkan untuk mencapai target pertumbuhan ekonomi melalui sektor konstruksi," kata Junaidi, berapa waktu lalu. 
 
Disamping itu, sektor pertanian melalui sub - sektor perkebunan masih menjadi 'primadona' dalam upaya peningkatan perekonomian daerah. Berbagai langkah penyelematan kebun kelapa rakyat yang telah dituangkan dalam sebuah program akan terus dijalankan bahkan intensitas pelaksanaannya juga turut ditingkatkan.
 
"Ini dibuktikan dengan pengalokasian dana anggaran dalam RAPBD Tahun 2018 Inhil. Meski masih bersifat sementara, dan masih memungkinkan untuk adanya pergeseran tetap saja nominal dana anggaran yang dialokasikan sebelumnya mengindikasikan kepedulian, perhatian dan concern Pemerintah Kabupaten Inhil terhadap perkebunan, khususnya terkait perkelapaan yang begitu tinggi," papar Junaidi.
 
Tahun ini, dikatakan Junaidi, sebagai sektor yang menjadi unggulan, alokasi dana untuk realisasi program di sektor perkebunan kelapa, direncanakan akan ditingkatkan secara signifikan. Dana program penyelamatan program kebun kelapa rakyat akan dijalankan secara sinergis antara Pihak Pemerintah Kecamatan dengan Pemerintah Kabupaten Inhil.
 
"Rencananya, di setiap Kecamatan dan instansi yang berkaitan akan dialokasikan dana. Dana di kecamatan diperuntukkan bagi pembangunan sarana penunjang kebun, seperti pendirian tanggul. Sedangkan, di instansi, tepatnya Dinas Perkebunan akan digunakan untuk penyediaan prasarana, seperti bibit dan peralatan perkebunan," urai Junaidi.
 
"Penerapan sistem trio tata air, juga akan berlanjut pada tahun anggaran 2018. Pihak Kecamatan diharapkan mendahulukan pekerjaan swakelola yg peruntukannya jelas untuk masyarakat," imbuh Junaidi.
 
Selain perkebunan yang menjadi 'primadona, dibeberkan Junaidi, sub - sektor tanaman pangan juga tengah diupayakan pengembangannya melalui beberapa program yang berlaku secara nasional, salah satunya ialah program Upaya Khusus Padi, Jagung, Kedele (Upsus Pajale) yang sejak tahun 2016 telah dilaksanakan.
 
"Melalui upsus pajale, diusahakan ada pertambahan volume produksi 3 komoditas yang menjadi fokus program. Dengan begitu, produktifitas petani untuk 3 produk tanaman pangan tersebut akan kian meningkat," kata Junaidi.
 
Oleh karena itu, Junaidi mengatakan, optimisme kenaikan laju pertumbuhan ekonomi pada tahun 2018 bukanlah sesuatu yang mustahil jika berpedoman kepada sejumlah aspek yang turut mempengaruhi tersebut.
 
"Dengan adanya pertumbuhan sektoral yang dengan indikator PDRB (Produk Domestik Regional Bruto) itu, maka secara kumulatif hal tersebut akan mendorong perekonomian Inhil ke angka yang lebih ideal," tandas Junaidi.   (***)


 
Adv/DPRD 

Bagikan :
#Tagline News : Riau | Berita Riau | Berita Pekanbaru | Berita Kampar | Berita Siak | Berita Inhu | Berita Inhil | Berita Bengkalis | Berita Rohil | Berita Meranti | Berita Dumai | Berita Kuansing | Berita Pelalawan | Berita Rohul | Berita Internasional | Advertising Pekanbaru
Untuk berbagi Berita/ Informasi/ Peristiwa
Silahkan SMS ke No HP : +62 853 2000 4928,
atau email ke alamat : redaksi.riau24@gmail.com
(harap cantumkan data diri anda).
Loading...

Komentar Anda

Nama :
Komentar :
     
riau24_mmuc9_3424.jpg
Inhil, Riau24.com - Komisi II Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) berharap agar Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Indragiri Hilir (Inhil) dapat lebih proaktif, dalam mencari sumber dana bagi pembangunan pasar terapung yang saat ini kondisinya sudah sangat memprihatinkan, Minggu 10 Desember 2017.
loading...
  • Subscribe
    untuk mendapatkan berita terbaru