riau24 Musim Hujan, Waspadai Dua Penyakit Ini!
Jumat, 15 Desember 2017

Kesehatan

Musim Hujan, Waspadai Dua Penyakit Ini!

0
Ilustrasi
Musim Hujan, Waspadai Dua Penyakit Ini!

Pekanbaru, Riau24.com - Memasuki musim penghujan, warga perlu waspada dengan penyakit cikungunya, dan leptospirosis atau kencing tikus.
 

Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Banyuasin, Sumatera Selatan, dr Masagus Hakim mengatakan, selain diare dan DBD, masyarakat juga harus waspada penyakit cikungunya dan leptospirosis pada musim penghujan.

"Penyakit ini cukup berbahaya dan kerap menyerang pada manusia tatkala musim penghujan," jelasnya.

Dia melanjutkan leptospirosis ini disebabkan oleh bakteri leptospira yang biasanya terdapat pada kotoran hewan dan menular ke manusia melalui air dan tanah. Bakteri ini dengan mudah berkembang biak pada lingkungan yang becek, berlumpur, dan kotor.

"Jaga kebersihan rumah dan lingkungan sekitar agar terhindar dari penyakit dimusim penghujan," jelasnya.

Gejala penyakit ini bisa menyebabkan demam tinggi, mual, ruam kulit, muntah dan sensitif terhadap cahaya. Gejala-gejala di atas cukup umum sehingga membuat bingung dan sering dikira sebagai gejala dari penyakit lain.

"Bila tidak segera ditangani bisa masuk gejala kedua dari leptospirosis meliputi kerusakan ginjal, meningitis (radang selaput otak), komplikasi pernapasan, dan gagal hati. Gejala-gejala fase kedua bisa mengancam jiwa," katanya.

Bagi anggota keluarga yang terlanjur menderita penyakit tersebut, diharapkan untuk tidak membuang urine sembarangan. Sebab, urine dari individu yang terkena penyakit ini merupakan sumber utama penularan.

"Dimusim penghujan biasanya disertai dengan banjir, biasanya air kencing tikus terbawa melalui banjir dan dapat masuk ke tubuh manusia melalui permukaan kulit yang terluka, selaput lendir mata, dan hidung," jelasnya.

Selain itu masyarakat juga mewaspadai genangan air yang dapat menjadi lokasi tumbuh kembang nyamuk. Seperti cikungunya yang marak terjadi setiap musim hujan.

“Penyakit ini disebabkan oleh virus cikungunya, juga ditularkan ke manusia oleh nyamuk aedes aegypti. Gejalanya demam mendadak, nyeri pada persendian terutama sendi lutut, pergelangan, jari kaki dan tangan serta tulang belakang, serta ruam pada kulit,” jelasnya.

Gejala lainnya adalah nyeri otot, sakit kepala, menggigil, kemerahan pada selaput mata, pembesaran kelenjar getah bening di bagian leher, mual, muntah, dan kadang-kadang disertai gatal pada ruam. Demamnya sering rancu dengan penyakit demam dengue, demam berdarah dengue, dan campak. Tetapi, nyeri sendi merupakan gejala yang menonjol.

"Penyakit cikungunya merupakan self limiting disease. Sehingga, pemberian obatnya bersifat simtomatis, seperti obat antinyeri dan penurun panas. Jika dalam 2-3 hari belum membaik, segeralah ke dokter atau rumah sakit. Setelah penderita sembuh, rasa nyeri pada sendi masih bisa terasa hingga beberapa minggu atau bulan. Setelah itu, akan hilang dengan sendirinya dan tidak menimbulkan kelumpuhan," katanya.  (***)




R24/dev


Bagikan :
Sumber:
liputan6
#Tagline News : Riau | Berita Riau | Berita Pekanbaru | Berita Kampar | Berita Siak | Berita Inhu | Berita Inhil | Berita Bengkalis | Berita Rohil | Berita Meranti | Berita Dumai | Berita Kuansing | Berita Pelalawan | Berita Rohul | Berita Internasional | Advertising Pekanbaru
Untuk berbagi Berita/ Informasi/ Peristiwa
Silahkan SMS ke No HP : +62 853 2000 4928,
atau email ke alamat : redaksi.riau24@gmail.com
(harap cantumkan data diri anda).
Loading...

Komentar Anda

Nama :
Komentar :
     
riau24_nfrwg_3427.jpg
Inhil, Riau24.com - Bupati Inhil HM Wardan terus melakukan peninjauan kegiatan pembangunan yang sedang berjalan di lapangan, guna memastikan pengerjaannya berjalan dengan baik.
loading...
  • Subscribe
    untuk mendapatkan berita terbaru