Jumat, 25 April 2014
7 Kesalahan medis yang bisa terjadi pada pasien
0
(R24/Ism/merdeka)
7 Kesalahan medis yang bisa terjadi pada pasien
Kesalahan bisa saja terjadi, bahkan pada orang yang bekerja dalam bidang kesehatan dan melayani banyak orang yang sakit.

Data menunjukkan bahwa seperempat juta orang mengalami luka tambahan karena kesalahan yang dilakukan perawat atau dokter.

Lantas, kesalahan apa saja yang bisa dilakukan oleh para petugas medis? Ini dia, seperti dilansir oleh merdeka Senin (1/4/13) sebagai berikut :

1. Alat kedokteran tertinggal di dalam tubuh

Hal ini telah terjadi beberapa kali karena perawat yang ikut melakukan operasi pada pasien biasanya melupakan jumlah peralatan yang digunakannya dalam tubuh. ketika selesai, mereka terkadang melupakan satu atau dua alat dalam tubuh pasien. Jika Anda mendapat rasa sakit tak wajar, pembengkakan, atau demam setelah operasi, sebaiknya segera periksakan.

2. Salah pasien

Salah pasien atau pasien yang tertukar bisa terjadi ketika staf rumah sakit salah mencampurkan nama atau penyakit yang diderita. Sebelum melakukan prosedur operasi di sebuah rumah sakit, sebaiknya cek ulang biodata Anda pada perawat. Pastikan nama, tempat tanda lahir, dan informasi lainnya benar.

3. Dokter palsu

Beberapa aktor atau orang pernah berpura-pura menjadi dokter. Tentunya obat atau pemeriksaan yang mereka berikan pada pasien juga palsu dan bisa semakin memperburuk keadaannya. Sebelum diperiksa dokter, sebaiknya periksa apakah dokter atau rumah sakit yang Anda datangi memiliki kredibilitas tinggi.

4. Instalasi Gawat Darurat yang penuh

Ketika UGD sudah penuh, seseorang bisa merasa sangat kesakitan hanya karena menunggu tempat tidur kosong. Ada baiknya jika Anda terlebih dahulu memesan tempat atau meminta dokter menelepon instalasi gawat darurat sebelum Anda tiba.

5. Gelembung udara dalam darah

Penggunaan tabung dada cukup umum di rumah sakit. Namun kesalahan bisa terjadi ketika perawat tidak menutup tabung dada dengan rapat, Hal ini berbahaya karena udara bisa terjebak dan memotong suplai darah ke paru-paru, jantung, ginjal, dan otak.

6. Mengobati bagian tubuh yang salah

Meski jarang terjadi, namun hal ini sangat bisa terjadi. Hal ini dikarenakan grafik pasien yang tidak benar atau dokter yang salah membaca hasil rontgent. Ada baiknya Anda mengonfirmasi perawat dan dokter bedah mana yang melakukan operasi serta bagian tubuh mana yang seharusnya dioperasi.

7. Bangun ketika operasi

Ini tentu tak ingin dialami oleh semua orang. Beberapa dokter memberikan anestesi yang lebih sedikit sehingga memungkinkan penumpang bangun saat difoto. Jika kadar anestesi yang digunakan cukup kecil maka seseorang bisa terbangun atau terjaga, namun tak bisa merasakan apa yang dilakukan. Kebanyakan pasien hanya bisa merasakan tekanan setiap kali bagian tubuhnya dicolek, atau dipotong.

Kecelakaan di atas sangat bisa dihindari. Sebaiknya Anda sebagai pasien lebih aktif dalam menanyakan perawatan, dan prosedur yang dilakukan dokter. Begitu juga jika Anda berprofesi sebagai dokter, lebih baik teliti daripada terjadi hal-hal yang tak diinginkan oleh pasien.

(R24/Ism)

Komentar Anda

Nama :
Komentar :
     
riau24_xkfvl_660.jpg
Orang nomor satu di Provinsi Riau Anas Maamun, sebelum menjabat Gubernur Riau dirinya telah membuat suatu program dan berjanji untuk mensejahtrakan rakyat Riau, bahkan APBD Riau 2014 juga ingin dirubahnya karena Gubernur menilai tidak menyentuh rakyat.
riau24_j2mgg_640.jpg
Bangunan kos-kosan 70 Pintu yang terletak di Jalan Puyuh Kelurahan Kampung Melayu Kecamatan Sukajadi, dianggap tidak menaati aturan.
riau24_ptdmv_657.jpg
Tak seperti vagina, anus atau dubur memang tidak dipersiapkan untuk berhubungan seksual. Akibatnya, kebiasaan melakukan seks anal bisa menimbulkan bahaya kesehatan, mulai dari infeksi hingga kanker anus.
riau24_hgbwe_644.jpg
Saat ini ditengah hiruk pikuk pesta demokrasi lima tahunan di Indonesia, penulis mencoba mengamati secara sederhana beragam metode kampanye yang dilakukan dan dapat dilakukan oleh para kontestan pemilu yang akan bertarung memperebutkan hati rakyat
riau24_6eylt_659.jpg
Tepat di hari Senin, tanggal 21 April 2014, bertepatan dengan peringatan hari Bumi, hotel-hotel yang tergabung dalam grup Accor International serentak menghelat kegiatan peduli lingkungan dengan penanaman pohon.
riau24_9hrue_658.jpg
Meski cenderung berkembang lebih lambat dibanding jenis kanker yang lainnya, bukan berarti tidak ada gejala-gejala yang ditunjukkan ketika seseorang mengidap kanker tiroid.
riau24_jlzvy_641.jpg
Entah seperti apa penanganan kabut asap di Riau ini. Setelah sempat menghilang beberapa minggu, kini mulai udara mulai dipenuhi asap, meski masih dengan intensitas rendah.
riau24_q2bc6_642.jpg
Sudah tidak asing lagi bagi kita mendengar kata Angkringan. Tempat nongkrong yang menyediakan makanan dan minuman dikala malam hari ini, menjadi ikon bagi Daerah di Pulau Jawa.
  • Subscribe

    untuk mendapatkan berita terbaru

Baca

Versi mobile Riau24 disini

m.Riau24.com