riau24 Waspada, Racun Ada di Mana-Mana (1)
Senin, 11 Desember 2017

Waspada, Racun Ada di Mana-Mana (1)

0
Waspada, Racun Ada di Mana-Mana (1)

Riau24.com- HARI-hari ini, kita tentu udah dihantui perasaan ngeri aja soal makanan. Gimana nggak, yang biasa kita konsumsi sehari-hari ternyata jelas-jelas mengandung racun yang mematikan, jack! Musti ada cara gimana mengatasi permasalahan ini. Dan ini cuman bisa dilakukan oleh kita sendiri, percayalah!

Kayaknya, di manapun di kolong langit ini, pas waktu bel istirahat di sekolah, setiap tukang jajanan atawa kantin lah gitu, selalu aja diserbu ama kita-kita—umat yang tengah bersekolah nuntut ilmu yang kelaparan.

Iyalah bro, selama 6 jam lebih otak kita diperes buwat mikir, wajar dan kudu aja lagi kalo musti disuplai dengan pasokan makanan dan gizi yang cukup. Kalopun kedua hal tersebut kagak bisa atawa kurang dipenuhi, yah minimal sih perut kita ngerasa tenang. Coba gimana pula kita bisa mikir kalo perut bawaannya ribut melulu dan tubuh kita malah lemes pula gara-gara perut nuntut minta diisi?

Tapinya neh, tapi gitu loh, kemana mata memandang, di mana kaki berpijak, alangkah celakanya, jajanan yang biasa kita makan sehari-hari dan ampir pasti jadi pilihan utama, mengandung racun. Kalo nggak racun, eh makanannya mengandung sesuatu jadi haram!!!

Tau banget kan kalo sekareng tuh bener-bener lagi marak soal formalin, boraks, pewarna dan sebagainya. Formalin, boraks ama pewarna adalah tiga hal penting yang melingkupi jajanan makanan kita di sekolah atawa di tempat kumpul. Apa coba yang kita makan tapinya nggak terkontaminasi ama ketiga hal tersebut? Mau jajan mie ayam atawa pangsit, udah tau bener kan kalo mie tuh paling medok deket ama formalin. Gila aja. Siapa coba yang nggak doyan pangsit? Selain karena murah, juga karena makanan ini selalu aja bisa bikin kita kenyang. Mie bahkan kayaknya menjadi alternatif pilihan nomor satu untuk ngegantiin nasi.

Makan bakso? Sama aja, brur. Selain mengandung boraks, banyak bakso sekarang ini yang dagingnya make—sori banget neh—daging tikus! Huakkk, amit-amit! Tapi ini beneran. Kejadiannya udah banyak terungkap di banyak daerah di seantero negeri. Harga daging sapi yang melambung tinggi-tinggi jadinya bikin para pedagang yang nggak beriman ngambil jalan pintas kayak gitu. Makan batagor atawa somay? Kalo tuh makanan rada kenyal-kenyal, hati-hati. Bisa jadi kandungan boraksnya banyak.

Mau makan daging ayam? Aduh, kasus flu burung tuh belum juga usai. Walopun pemerintah udah melakukan sesuatu terhadap hal ini, tetep aja ada suatu perasaan curiga aja kalo liat daging ayam yang dijualin di pasar. Daging sapi? Jangan-jangan kena sapi gila! Pokoknya kita bener-bener jadi parno (paranoid maksudnya) ama sekeliling kita. Beneran nggak ada yang aman sekarang ini!

Makanan-makanan itu sekadar contoh. Kalo masih musti disebutin, tahu, ikan asin, ikan segar ada dalam daftar yang musti kita waspadain. En taukah ente teman, kalo saos yang merah yang nggak bermerek itu dibuat dari bahan-bahan yang nggak selektif—cabenya udah busuk dan ber-ulat. Air minum? Aduh, jauh-jauh hari para pakar kesehatan nganjurin jangan ngisi air ulang galon di tempat refill yang nggak punya merek.

Jadi kesimpulannya sih, huaaaa, apa dong yang musti kita makan? Kita kan manusia, punya rasa punya hati, jangan samakan dengan pisau belati… eh maksudnya, jelas kita butuh makan dan minum. Nah tenang, man. Nyok kita kulik sama-sama masalah ini.

Dibandingin dengan negara-negara lain, Indonesia satu kita ini neh, emang termasuk paling buruk bin amburadul pengawasannya terhadap makanan yang beredar di pasaran. Sebabnya, terlalu banyak untuk disebutin satu per satu. Dan kayaknya kita malah udah hafal bener juga kenapa segala keburukan udah jadi mana tengah dari negeri kita he he he.

FYI, racun yang ada dalam makanan itu emang nggak mempengaruhi rasa makanan tersebut jadi basi atawa gimana. Tapi bagaimanapun coba aja pikir, misalnya kita makan pangsit ternyata mienya mengandung formalin yang biasa dipake buat ngawetin mayat? Uhuk, uhuk, uhuk…… Trus juga efek dari si bahan kimia itu nggak senantiasa langsung timbul seketika itu. Tapi lebih sebagai investasi jangka panjang di dalam tubuh kita. Tau-tau entar kita punya penyakit kanker. Amit-amit!

Nah, kenapa masalah racun dalam makanan ini begitu rame sekarang ini, banyak sebabnya. Kalo diitung-itung mungkin begini:

Bersambung….
Waspada, Racun Ada di Mana-mana! (2-Habis)


Bagikan :
Sumber:
islampos.com
#Tagline News : Riau | Berita Riau | Berita Pekanbaru | Berita Kampar | Berita Siak | Berita Inhu | Berita Inhil | Berita Bengkalis | Berita Rohil | Berita Meranti | Berita Dumai | Berita Kuansing | Berita Pelalawan | Berita Rohul | Berita Internasional | Advertising Pekanbaru
Untuk berbagi Berita/ Informasi/ Peristiwa
Silahkan SMS ke No HP : +62 853 2000 4928,
atau email ke alamat : redaksi.riau24@gmail.com
(harap cantumkan data diri anda).
Loading...

Komentar Anda

Nama :
Komentar :
     
riau24_mmuc9_3424.jpg
Inhil, Riau24.com - Komisi II Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) berharap agar Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Indragiri Hilir (Inhil) dapat lebih proaktif, dalam mencari sumber dana bagi pembangunan pasar terapung yang saat ini kondisinya sudah sangat memprihatinkan, Minggu 10 Desember 2017.
loading...
  • Subscribe
    untuk mendapatkan berita terbaru