riau24 Waspada, Racun Ada di Mana-mana! (2-Habis)
Jumat, 15 Desember 2017

Waspada, Racun Ada di Mana-mana! (2-Habis)

0
Waspada, Racun Ada di Mana-mana! (2-Habis)

Riau24.com -NAH, kenapa masalah racun dalam makanan ini begitu rame sekarang ini, banyak sebabnya. Kalo diitung-itung mungkin begini:

Pertama, jelas faktor pemerintah yang nggak punya pendirian atau peraturan yang jelas en tegas. Kalo kita bandingin sama di ngari neh, makanan yang mengandung daging babi seberat 0,01% aja dikasih tau tuh. Istilahnya ya pemerintah Indonesia adalah pihak yang beranggung jawab.

Emang sih belakangan ini udah ada razia atawa sweeping. Tapi itu pun nggak menyeluruh, karena lebih banyak nyaring penjual terakhir ketimbang menangkap si gembong pelakunya. Ketika kasus formalin ini menyeruak, banyak para pedagang yang blingsatan karena mereka sendiri nggak tau kenapa pula barang dagangannya jadi punya racun begitu. As you know, biasanya barang itukan dibeli dari tangan yang lain yang lebih besar assetnya.

Kedua, jika makanan memakai bahan pengawet kayak yang udah disebutin di atas, cost yang musti dikeluarin ama para pedagang cenderung kecil tiap bulannnya. Bayangin aja, kalo misalnya seorang pedagang mau bikin ikannya masih segar kayak baru dari laut dengan menggunakan es batu, modalnya tuh bisa mencapai Rp. 9 juta-an. Alah! Nah bayangin, kalo pake formalin, cukup sebanyak RP. 19 rebu aja! Jauh banget kan nge-save-nya? Apalagi di jaman yang ampun-ampunan begini, dimana daya beli masyarakat pun turun drastis. Pedagang tentu cari jalan yang mudah aja. Coba kalo pemerintah bikin kebijakan yang pro ama wong cilik (bukannya wong licik!), kejadian kayak begini bisa jadi terhindarkan karena harga-harga sama murahnya.

 

Ketiga, ini masih berhubungan dengan poin nomor dua, tentu aja si pedagang atawa si pemakai bahan kimia pengawet makanan itu orang yang nggak punya nurani. Nggak punya moral—ngerasa biasa aja ngeracunin orang lain karena perbuatannya. Sayangnya, ternyata orang kayak gini jumlahnya banyak banget di negeri kita ini, man. Emang sih ada juga pedagang yang jujur yang kasihannya jadi kena imbas juga karena hal ini.

So, emang jelas keliatannya, kalo kondisinya udah segitu gila dan parahnya, nggak lain dan nggak mungkin kalo kita sendirilah yang musti jadi benteng pertahanan pertama yang paling ampuh! Kita sendirilah yang musti menyeleksi makanan.

Asal tau aja neh, sekitar 90% penyakit yang ada di tubuh kita itu berasal dari makanan yang masuk. Dari penyakit yang kecil sampe penyakit yang berat. Sariawan, mencret, atawa kanker (bisa juga) dan lain sebagainya. Artinya, mulai saat ini kita sedikit banyak musti selektif. Nggak setiap makanan yang enak, murah atau bahkan gratis bisa masuk ke dalam tubuh kita.

Inget kan nasihat dari Rasulullah, kalo perut kita itu hendaknya dimenej sedemikian rupa; 1/3 buat makanan, 1/3 buat minuman, dan 1/3-nya lagi buat udara. Trus, jangan lupa juga, kalo dalam Islam tuh udah lama dianjurin jangan makan sebelum kita lapar, en berhentilah sebelum kita kenyang. Brur, penelitian jaman sekarang neh, kalo kita makan banyak, ternyata kita tuh bakalan mudah lapar. Dan jika kita makan secukupnya, itulah yang akan bertahan lama jadi energi tubuh.

Selain kita sendiri yang perlu jadi benteng pertama, mungkin kita bisa bawa bekel makanan dari rumah. Nggak usah tengsin, dudes! Kalo nggak terbiasa, coba deh mulai sekalii ajaaa. Bisa jadi entar temen-temen yang laen pada ikuran bawa en kalian jadinya makan bareng-bareng pas jam istirahat. Minta aja sama ummi untuk bikinin makanan ekstra. Syukur-syukur tuh sang ummi emang udah baisa masakin buat anaknya. Atawa bisa juga ditambah dengan kue-kue yang lumayan bisa ngenyangin kayak roti, brownies en sebagainya.

Mending kita selektif aja deh, man. Racun ada dimana-mana di jajanan sekolah di sekitar kita. Ngeri! 

Habisss....
Baca Juga :
Waspada, Racun Ada di Mana-Mana (1)


Bagikan :
Sumber:
islampos.com
#Tagline News : Riau | Berita Riau | Berita Pekanbaru | Berita Kampar | Berita Siak | Berita Inhu | Berita Inhil | Berita Bengkalis | Berita Rohil | Berita Meranti | Berita Dumai | Berita Kuansing | Berita Pelalawan | Berita Rohul | Berita Internasional | Advertising Pekanbaru
Untuk berbagi Berita/ Informasi/ Peristiwa
Silahkan SMS ke No HP : +62 853 2000 4928,
atau email ke alamat : redaksi.riau24@gmail.com
(harap cantumkan data diri anda).
Loading...

Komentar Anda

Nama :
Komentar :
     
riau24_e3zes_3426.jpg
Inhil, Riau24.com - Bupati Kabupaten Indragiri Hilir (Inhil), HM Wardan mengikuti prosesi pelepasan pawai ta'aruf sebagai awal dimulainya  serangkaian kegiatan dalam Musabaqah Tilawatil Qur'an (MTQ) Ke - 36 Provinsi Riau di Kota Dumai, Minggu 10 Desember 2017.
loading...
  • Subscribe
    untuk mendapatkan berita terbaru