riau24 Daya Tarik Pemukiman Suku Talang Mamak
Selasa, 16 Oktober 2018

Kabupaten Indragiri Hulu

Daya Tarik Pemukiman Suku Talang Mamak

0
upacara perkawinan suku talang mamak
Daya Tarik Pemukiman Suku Talang Mamak
Riau24.com - Suku Talang Mamak merupakan salah satu suku pedalaman yang sampai sekarang masih hidup dan berkembang di pedalaman hutan Indragiri, Riau.

Suku ini tergolong suku Melayu Tua (proto Melayu) yang dipercayai sebagai suku asli Indragiri dengan sebutan Suku Tuha, yaitu suku pendatang pertama.

Selain terkenal dengan sebutan Suku Talang Mamak, suku ini juga sering disebut sebagai Suku Langkah Lama atau Suku Anak Dalam. Kata Talang Mamak sebenarnya berasal dari kata talang yang berarti ladang dan mamak yang berati kerabat dari ibu yang harus dihormati.

Konon, dalam legendanya, suku ini berasal dari daerah Gunung Merapi di Sumatra Barat yang terpaksa bermigrasi dan menetap di pedalaman hutan Indragiri, karena terdesak oleh penyebaran Agama Islam yang berkembang pada saat itu.

Keberadaan suku ini sampai sekarang cenderung masih terisolir dan sulit dijangkau sarana transportasi dan komunikasi. Akibatnya, suku ini relatif sulit bersentuhan dengan kebudayaan luar.

Pola kehidupan sehari-hari Suku Talang Mamak memang terbilang masih sangat sederhana. Untuk memenuhi kebutuhan sehari-sehari, suku ini banyak menggantungkan hidupnya pada hasil hutan yang mereka huni, seperti berburu, menangkap ikan, dan mengambil hasil hutan non-kayu. Namun, ada juga yang sudah mulai mengolah sumberdaya hutan dengan cara berladang, menyadap karet, dan bercocok tanam. Kegiatan berladang suku pedalaman ini umumnya dilakukan dengan cara berpindah-pindah dan permukimannya masih bersifat menyebar.

Selain itu, suku ini juga terkenal masih sangat memegang kuat adat-tradisinya. Hal ini bisa dilihat dari cara pelaksanaan ritual-ritual adat yang berbeda dengan suku-suku lainnya. Mereka juga masih percaya adanya kekuatan gaib/magis yang bersemayam di dalam kawasan hutan. Karena kepercayaan inilah, Suku Talang Mamak sangat yakin bahwa hutan mempunyai peran penting dalam kehidupan sosial dan harus dijaga kelestariannya. Rata-rata suku ini masih menganut agama lama (animisme), walaupun ada juga yang sudah menganut agama Islam dan Kristen. Namun, dalam tata-cara peribadatannya suku ini masih tetap mempertahankan ritual-ritual adat lama.


Permukiman Suku Talang Mamak menawarkan daya tarik tersendiri bagi para pengunjung yang berminat mengenal lebih dekat budaya masyarakat ini. Dengan mengunjungi langsung, para wisatawan dapat menyelami kehidupan sehari-hari mereka dan sekaligus dapat melihat suasana unik pedalaman yang bernuansa tradisional dan alami.

Di kawasan pedalaman ini, pengunjung dapat menyaksikan secara langsung rumah panggung ciri khas mereka. Rumah panggung ini rata-rata masih menggunakan atap rumbia dengan celah intip berdinding kayu dan berlantai bambu. Rumah yang terbuat dari kayu ini tidak mempunyai ruangan khusus serta pembatas, mulai dari dapur hingga tempat tidur, sehingga segala barang tergeletak menjadi satu.

Selain itu, di pedalaman suku ini masih terdapat benda-benda bersejarah peninggalan nenek moyang mereka, seperti Baju Bersyahadat dan Pedang Perantas yang merupakan tanda kebesaran Patih Suku Talang Mamak, serta makam Suku Talang Mamak yang berbentuk nisan yang terbuat dari kayu dan disusun menyerupai atap. Para pengunjung juga dapat menyaksikan upacara-upacara ritual suku ini yang masih kental dengan tradisi adatnya, seperti Gawai (pesta pernikahan), Kemantan (pengobatan penyakit), Tambat Kubur (upacara 100 hari kematian), upacara Khitan, atraksi sabung ayam, pencak silat, serta upacara Naik Tambak.


Kawasan Suku Talang Mamak terletak di Kecamatan Kelayang, Kabupaten Idragiri Hulu, Propinsi Riau.


Pedalaman Suku Talang Mamak yang terletak di Kecamatan Kelayang ini dapat dicapai menggunakan jalur darat dari Kota Rengat (Ibukota Indragiri Hulu) dengan memakan waktu sekitar 3 jam dalam kondisi tidak hujan. Namun, jika dalam keadaan hujan perjalanan bisa menjadi lebih lama dan sulit, karena jalan menuju kawasan tersebut licin dan berlumpur.


Para pengunjung tidak dipungut biaya.


Pemerintah Kabupaten Indragiri Hulu merencanakan akan segera mengembangkan prasarana fisik di kawasan ini berupa pasar, sarana pendidikan, sarana kesehatan, listrik, dan air bersih. Di antara prasarana fisik tersebut yang telah berhasil diwujudkan antara lain pasar desa, pengerasan jalan setapak, rehabilitasi pusat adat, serta rehabilitasi mushola.


R24/dev


Bagikan :
#Tagline News : Riau | Berita Riau | Berita Pekanbaru | Berita Kampar | Berita Siak | Berita Inhu | Berita Inhil | Berita Bengkalis | Berita Rohil | Berita Meranti | Berita Dumai | Berita Kuansing | Berita Pelalawan | Berita Rohul | Berita Internasional | Advertising Pekanbaru
Untuk berbagi Berita/ Informasi/ Peristiwa
Silahkan SMS ke No HP : +62 853 2000 4928,
atau email ke alamat : redaksi.riau24@gmail.com
(harap cantumkan data diri anda).
Loading...

Komentar Anda

Nama :
Komentar :
     
riau24_fptsj_3830.jpg
Riau24.com - Ketua DPRD Pelalawan H. Nasarudin, SH, MH melantik dan mengambil sumpah tiga Pergantian Antar Waktu (PAW) Anggota DPRD Pelalawan, dalam Rapat Paripurna Istimewa Peresmian dan Pengucapan Sumpah /Janji Pergantian Antar Waktu (PAW) sisa masa jabatan 2014-2019, di Gedung DPRD Pelalawan, Selasa (2/10) pekan lalu.
loading...
  • Subscribe
    untuk mendapatkan berita terbaru