riau24

Ingin Raih Keberuntungan Lakukan Lima Amalan Ini

Minggu, 10 Februari 2019 | 19:55 WIB
Ilustrasi Ilustrasi

RIAU24.COM - Bagi mereka dengan banyaknya harta yang dimiliki akan membuat hidupnya menjadi lebih baik. Oleh sebab itu, mulai timbul sikap ambisus di dalam diri seseorang untuk keberuntungan tersebut. Bahkan mereka akan melakukan segala cara untuk mencapai tujuannya. 

Tapi hal tersebut justru akan bisa membuat mereka terjerumus dalam dosa. Padahal ada banyak cara untuk mendapatkan keberuntungan, salah satunya adalah dengan melakukan amalan kebaikan. Lantas amalan apa saja yang membawa keberuntungan tersebut,  berikut ulasanya: 



BACA JUGA : Tidak Pantang Menyerah, 4 Zodiak Ini Paling Pekerja Keras

1. Menjauhi Riba

Amalan pertama yang bisa dilakukan untuk meraih keberuntungan adalah dengan menjauhi riba. Pada saat ini riba menjadi suatu hal yang paling dekat pada diri manusia. Praktek riba tersebar dimana-mana, hal ini tidak terlepas dari strategi musuh-musuh Islam untuk menghancurkan umat Islam. Parahnya lagi, praktek riba ini sudah dianggap biasa di kalangan masyarakat. Padahal apabila kita mampu menjauhi perbuatan riba, maka akan mudah bagi kita untuk meraih keberuntungan. 

Allah berfirman:
“Wahai orang-orang yang beriman, janganlah kamu memakan riba dengan berlipat ganda, dan bertakwalah kepada Allah agara kamu beruntung.” (QS. Ali Imran [3]: 130).

2. Berjihad Di Jalan Allah

Amalan kedua yang membawa manusia untuk meraih keberuntungan adalah dengan berjihad di jalan Allah SWT. Jihad diartikan sebagai mencurahkan seluruh kemampuan untuk memerangi orang-orang kafir.  Allah SWT berfirman:

“Tetapi Rasul dan orang-orang yang beriman bersamanya, mereka berjihad dengan harta dan jiwa. Mereka itu memperoleh kebaikan. Mereka itulah orang-orang yang beruntung.” (QS. At-Taubah [9] :88).

Istilah jihad sendiri sering digunakan untuk melawan hawa nafsu, setan dan orang-orang fasik. Ada banyak cara untuk melakukan jihad, di antaranya dengan mempelajari, mengamalkan dan mengajarkan agama Islam. Menolak segala bentuk syubhat dan syahwat untuk melawan setan. 

3. Amar Makruf Nahi Munkar

Amalan ketiga yang bisa membawa kita untuk meraih keberuntungan adalah amal makruf nahi munkar. Sebagai manusia yang mengemban amanah untuk menjadi pemimpin di muka bumi, kita tidak hanya diwajibkan untuk beribadah kepada Allah SWT saja. Akan akan tetapi kita harus menebarkan kebaikan kepada setiap makhluk. 

Allah SWT memberikan waktu dengan porsi yang sama kepad a setiap hamba-Nya. Oleh karena itu, kita harus mampu memanfaatkan setiap waktu tersebut untuk melakukan kegiatan yang bermanfaat untuk sesama. Dengan demikian, maka dirinya akan menjadi mukmin yang beruntung. Allah SWT berfirman:

“Dan hendaklah di antara kamu ada segolongan orang yang menyeru kepada kebajikan, menyuruh berbuat yang makruf dan mencegah dari yang mungkar. Dan mereka itulah orang-orang yang beruntung.” (QS Ali-Imran [3]: 104).

Abu Ja’far al-Baqir meriwayatkan, Rasulullah membaca firman Allah di atas lalu berkata: Yang dimaksud dengan kebaikan ini adalah mengikuti al-Qur’an dan sunnahku. Amalan yang makruf adalah amalan yang mendekatkan diri kepada Allah. Sedangkan munkar adalah perbuatan yang menjauhkan diri dari Allah.



BACA JUGA : Ustaz Haikal Hassan Disebut ke Pekanbaru, Ini Jadwal dan Lokasinya

4. Shalat dan Zakat

Amalan keempat Ialah Shalat dan zakat yang bisa menjadi amalan selanjutnya yang dapat membuat manusia meraih keberuntungan dalam hidupnya. Shalat dan zakat menjadi dua pilar utama bagi manusia dalam beribadah kepada Allah SWT. 

Shalat merupakan amalan paling utama dan menjadi ibadah yang pertama kali dihisab saat di akhirat kelak. Shalat menjadi salah satu ibadah yang bisa menjadi tameng ampuh bagi manusia untuk membentengi dirinya dari segala macam bentuk kemaksiatan. 

Sedangkan zakat merupakan ibadah yang berdimensi infiradi (personal) dan jama’i (sosial). Yusuf al-Qaradhawi mengatakan bahwa zakat yang dikeluarkan karena ketaatan kepada Allah dngan harapan dapat mensucikan jiwa dari segala kotoran dan dosa. Selain itu, zakat juga mampu menumbuhkan rasa cinta kasih orang-orang yang lemah dan miskin. Allah SWT berfirman:

“Yaitu orang-orang yang melaksanakan shalat, menunaikan zakat dan mereka meyakini adanya akhirat. Merekalah orang-orang yang tetap mendapat petunjuk dari Tuhannya, dan mereka itulah orang-orang yang beruntung.” (QS. Lukman [31]: 4-5).

5. Sami’na wa atha’na

Amalan terakhir yang membuat manusia meraih keberuntungan adalah Sami’na wa atha’na. Sami’na wa atha’na bisa disebut sebagai penghulu kata dalam membuktikan eksistensi keimanan seseorang. Allah berfirman:

“Hanya ucapan orang-orang mukmin, yang apabila mereka diajak kepada Allah dan Rasul-nya agar Rasul memutuskan (perkara) di antara mereka, mereka berkata, “kami mendengar dan kami taat.” Dan mereka itulah orang-orang yang beruntung.” (QS An-Nur [24]: 51).

Orang yang melaksanakan amalan ini tidak akan terjebak dalam pertanyaan mengapa Allah memerintakan begini atau melarang begitu di dalam Al-Qur’an. Akan tetapi syahadat yang dimilikinya sudah mengakar sehingga ia terdorong untuk melaksanakan segala perintah dari Allah SWT dan Rasul-Nya serta menjauhi apa yang sudah dilarang. Dengan keimanan tersebut tentulah orang itu akan mendapatkan keberuntungan dalam hidupnya. 


Sumber:  Infoyunik

 

PenulisR24/iko


Loading...

loading...