riau24

Hadapi Rusia, AS dan Kanada Diminta Tingkatkan Pertahanan Rudal

Kamis, 14 Februari 2019 | 18:58 WIB
Ilustrasi Ilustrasi

RIAU24.COM - Komandan Komando Pertahanan Antariksa Amerika Utara Amerika (NORAD), Jenderal Terrence O'Shaughnessy, mengatakan Amerika Serikat (AS) dan Kanada harus segera meningkatkan pertahanan rudalnya dalam menghadapi peningkatan aktivitas militer Rusia.

O'Shaughnessy mengutip patroli jet tempur Rusia yang diperbarui di Arktik setelah 30 tahun tidak aktif, penerbangan reguler pembom strategis Rusia ke batas-batas wilayah udara AS dan Kanada. Ia juga menyoroti penyebaran rudal jelajah di wilayah utara sebagai alasan untuk pembaruan sistem pertahanan rudal.

"Kami belum pernah melihat peningkatan ancaman sistematis dan metodis ini sejak puncak Perang Dingin," kata O'Shaughnessy, menurut laporan Canadian Press yang dikutip Sputnik, Kamis 14 Februari 2019.

"Kita harus mengakui kenyataan bahwa musuh kita saat ini menahan warga negara kita, cara hidup kita, dan kepentingan nasional kita dalam bahaya," imbuhnya.



BACA JUGA : Angkatan Laut AS Pesan 4 Kapal Selam Robot Raksasa dari Boeing Seharga USD43

Saat ini, AS dan Kanada sedang membahas untuk meningkatkan pertahanan strategis mereka - yang saat ini mencakup apa yang di sebut sebagai rantai radar era 1980-an di Arktik Kanada yang dapat diintegrasikan ke dalam sistem NORAD. 

Namun, ada sedikit kemajuan aktual, karena kedua belah pihak menyatakan perlunya studi tambahan dan evaluasi sebelum diskusi lebih lanjut tetapi hingga saat ini belum ada waktu yang ditetapkan.

Sementara mengakui perlunya studi, O'Shaughnessy juga memperingatkan bahwa kedua negara harus menghentikan apa yang disebutnya "perangkap kelumpuhan oleh analisis" dan memulai penyebaran yang sebenarnya.

"Kami jelas di NORAD sekarang, dan kami mengatakan bahwa pertahanan negara kami sangat mendesak dan penting, dan oleh karena itu, kami perlu mengejar itu, dan kami perlu mengejar itu bersama," tegasnya.

Setiap peningkatan NORAD tergantung pada apakah Kanada setuju untuk berpartisipasi dalam program perisai pertahanan-rudal, yang akan mengharuskannya untuk mengerahkan peluncur di tanahnya, menjadikan Kanada target potensial untuk serangan strategis. Pada tahun 2005, Kanada memilih keluar dari program tersebut.

Baik Presiden AS Donald Trump dan Pentagon telah menyerukan penempatan sensor berbasis ruang angkasa untuk meningkatkan kemampuan deteksi rudal. Tetapi proyek seperti ini menghadapi kekhawatiran atas persenjataan ruang angkasa, serta biaya yang sangat tinggi.



BACA JUGA : 27 Anggota Pasukan Elit Iran Tewas Dibom, Jendral Ini Janji Balas Dendam Kepada Arab Saudi

Dalam pernyataannya, Jenderal O'Shaughnessy juga menambahkan bahwa kedua negara harus lebih baik mempertahankan infrastruktur mereka, seperti jaringan listrik, sementara mencari cara untuk membuatnya terlalu mahal bagi siapa pun untuk mencoba menyerang Amerika Utara.

"Daripada hanya menanggapi kemajuan doktrin dan teknologi, kita harus mendorong strategi-strategi itu dan menciptakan dilema untuk membuatnya terlalu mahal bagi negara mana pun untuk merenungkan serangan terhadap bangsa kita,"pungkasnya.


Sumber:  Sindonews

PenulisR24/iko


Loading...

loading...