riau24

Mohammed Salah Diejek Sebagai Pembom, Liverpool Minta Polisi Tangkap Fans Chelsea

Jumat, 12 April 2019 | 10:02 WIB
Mohammed Salah Mohammed Salah

RIAU24.COM -  JAKARTA - Sebuah rekaman video beredar di media sosial, jelang laga antara Chelsea dan Slavia Praha dalam leg pertama babak perempat final Liga Eropa. Dalam video tersebut menunjukan beberapa fans Chelsea menyanyikan chant yang menghina bintang Liverpool Mohammed Salah. Mereka menyebut Salah adalah seorang pembom.

Aksi  Islamofobia fans Chelsea itu langsung menuai kecaman dari Warganet. Manajemen Liverpool pun bertindak cepat menanggapi video berisi chant hinaan terhadap pemain bintangnya. Liverpool mengecam dan meminta pihak yang berwenang segera bertindak dan menegaskan tidak ada tempat di sepak bola bagi fans yang menunjukan fanatisme tercela.

"Video yang beredar secara daring menunjukkan nyanyian diskriminatif keji yang ditujukan pada salah satu pemain kami, tindakan itu (fans Chelsea) berbahaya dan menganggu," ujar pernyataan resmi Liverpool seperti dikutip dari Liverpool Echo, Jumat (12/4).

"Pada musim ini, kami telah melihat pelecehan diskriminatif menjijikan di dalam stadion di Inggris, Eropa dan seluruh dunia. Kami juga menyaksikan banyak serangan kebencian di media sosial. Perilaku ini fanatisme tercela ini perlu dihentikan," tegas Liverpool.

Liverpool meminta pihak yang berwenang untuk menyelidiki kejahatan rasial ini. Liverpool ingin siapapun yang melakukan kejahatan rasial mendapat hukuman tegas.

"Tidak ada tempat untuk perilaku ini dalam sepakbola, tidak ada tempat di dalam masyarakat. kejahatan seperti ini memiliki lebih banyak korban daripada hanya individu yang dituju, dengan demikian tindakan kolektif dan tegas diperlukan untuk mengatasi masalah ini," tegas Liverpool.

Liverpool mengatakan telah berkoordinasi dengan pihak kepolisian dan klub Chelsea atas inisiden ini. Liverpool pun mengapresiasi sikap Chelsea yang mengecam dan akan menindak fansnya yang terlibat kasus tersebut.***


R24/bara

PenulisR24/saut


Loading...

loading...

Terpopuler