riau24

Dokter Ani Hasibuan Dipanggil Polisi, Gara-gara Sorot Kematian Ratusan Petugas KPPS?

Kamis, 16 Mei 2019 | 12:14 WIB
dr Ani Hasibuan ketika menyampaikan pendapatnya terkait kematian ratusan petugas KPPS, dalam sebuah acara di televisi swasta beberapa waktu lalu. Foto: int dr Ani Hasibuan ketika menyampaikan pendapatnya terkait kematian ratusan petugas KPPS, dalam sebuah acara di televisi swasta beberapa waktu lalu. Foto: int

RIAU24.COM -  Sosok Robiah Khairani Hasibuan atau yang akrab dipanggil dr Ani Hasibuan, banyak disorot setelah mempertanyakan kematian ratusan petugas KPPS pelaksana Pemilu 2019. Salah pernyataannya yang banyak menyentak perhatian masyarakat, adalah terkait ketidaksepakatannya terkait pernyataan KPU yang menyebabkan kematian petugas KPPS tersebut akibat lelah. Karena itu, dia mempertanyakan sikap KPU yang tiba-tiba menyampaikan bahwa kematian para petugas KPPS karena kelelahan.

Namun saat ini, Dr Ani Hasibuan telah dilaporkan ke Polda Metro Jaya.  Bahkan sebuah surat panggilan dari Direktorat Reserse Kriminal Khusus Polda Metro Jaya untuk dr Ani pun sudah beredar di kalangan media, Kamis 16 Mei 2019.



BACA JUGA : Duel Dengan Petugas, Lima Tahanan Berhasil Kabur

Dalam surat tersebut ditulis, Ani dipanggil untuk menjadi saksi. Menurut informasi, Ani diperiksa untuk dugaan perkara tindak pidana dengan sengaja dan tanpa hak menyebarkan informasi yang ditujukan untuk menimbulkan rasa kebencian atau permusuhan individu dan atau kelompok masyarakat tertentu berdasarkan atas SARA dan atau menyiarkan berita atau pemberitaan bohong dengan sengaja menerbitkan keonaran di kalangan rakyat.

Informasi yang disampaikan Ani Hasibuan tersebut dimuat di portal berita thanshnews.com pada 12 Mei 2019.

Kasus ini dilaporkan seorang bernama Carolus Andre Yulika, pada 12 Mei 2019 lalu. Sedangkan surat panggilan terhadap dr Ani diterbitkan pada Selasa 15 Mei 2019. Dalam surat itu juga tertulis, dr Ani diminta hadir untuk diperiksa penyidik pada Jumat 17 Mei 2019 sekitar pukul 10.00 WIB, dan bertemu dengan Kasubdit III Sumdaling AKBP Ganis Setyaningrum.



BACA JUGA : Diduga Terlibat Penembakan Kasat Narkoba Dan Warga, Tiga Napi Akan Ditetapkan Tersangka

Saat dikonfirmasi terkait hal itu, Kabid Humas Polda Metro Jaya, Kombes Argo Yuwono, mengatakan belum mengetahuinya.  "Baru dicek ke Krimsus," terangnya, saat dihubungi VIVA, seperti dilansir viva.

Seperti diketahui, Ani Hasibuan merupakan dokter ahli syaraf yang mendadak ramai disorot. Hal itu terkait pernyataannya  ketika dia menyebut jika kematian ratusan anggota KPPS itu bukan karena kelelahan. Karena itu, dia mempertanyakan sikap KPU yang tiba-tiba menyampaikan bahwa kematian para petugas KPPS karena kelelahan. Kenapa KPU tiba-tiba seperti dokter ahli forensik.

Dokter yang menelurusi misteri kematian para petugas KPPS hingga ke Jogja itu menyampaikan, bahwa kejadian meninggalkan petugas KPPS dalam jumlah yang banyak dan dalam kurun waktu yang pendek adalah tragedi. Ia juga menyayangkan banyak pihak yang terkesan diam saja menyikapi kondisi itu.

Sejak saat itu, sorotan terhadap kematian petugas KPPS terus disuarakan berbagai pihak. Mulai dari kalangan dokter, aktifis sosial masyarakat hingga pelaku politik. Perkembangan terbaru, DPR telah sepakat dibentuknya tim gabungan pencari fakta, untuk mengungkap tragedi itu. Sehingga ke depannya, tidak ada lagi simpang siur informasi terkait penyebab kematian petugas KPPS tersebut. ***

PenulisR24/wan


Loading...

loading...