riau24

Kubah Penampung Limbah Nuklir di Kawasan Ini Dikhawatirkan Pecah, Dampaknya Sangat Dahsyat

Jumat, 17 Mei 2019 | 05:10 WIB
Ilustrasi Ilustrasi

RIAU24.COM -  SUVA - Era Perang Dingin ternyata mewariskan sebuah kubah beton penampung limbah tes bom nuklir di Enewetak Atoll, Kepulauan Marshall. Kalau ubah yang dia gambarkan sebagai "peti mati" nuklir itu bocor, dampaknya bisa sangat mengerikan bagi masyarakat di kawasan tersebut.

Hal ini disampaikan Sekretaris Jenderal (Sekjen) Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB), Antonio Guterres di hadapan pelajar di Fiji pada hari Kamis, (16/5/2019).

Dijelaskannya, tanah yang tercemar radioaktif dan abu dari ledakan bom nuklir berada kawah dan ditutup dengan kubah beton setebal 45 cm. Kubah beton yang sudah tua itu dikhawatirkan pecah dan mengeluarkan bahan radioaktif jika terkena topan tropis.  

"Pasifik menjadi korban di masa lalu seperti yang kita semua tahu," kata Guterres, merujuk pada ledakan nuklir yang dilakukan oleh Amerika Serikat (AS) dan Prancis di wilayah tersebut.

Di Marshalls, banyak penduduk pulau dievakuasi secara paksa dari tanah leluhur dan dimukimkan kembali. Ribuan warga lainnya terkena dampak radioaktif.

Tes senjata nuklir di wilayah itu termasuk bom hidrogen "Bravo" tahun 1954, bom terkuat yang pernah diledakkan oleh AS. Kekuatan bom Bravo itu sekitar 1.000 kali lebih besar dari bom atom yang dijatuhkan di Hiroshima.

Guterres, yang sedang melakukan perjalanan ke Pasifik Selatan untuk meningkatkan kesadaran akan isu-isu perubahan iklim, mengatakan penduduk kepulauan Pasifik masih membutuhkan bantuan untuk menghadapi dampak dari uji coba senjata nuklir.

"Konsekuensi dari ini sangat dramatis, dalam kaitannya dengan kesehatan, dalam kaitannya dengan keracunan air di beberapa daerah," katanya.

"Saya baru saja bersama presiden Kepulauan Marshall (Hilda Heine), yang sangat khawatir karena ada risiko bocornya bahan radioaktif yang terkandung dalam semacam peti mati di daerah itu," ujarnya, seperti dikutip SIndonews dari Sputnik, Jumat (17/5/2019).

"Peti mati" nuklir tersebut dibangun pada akhir 1970-an di Pulau Runit, bagian dari Enewetak Atoll, sebagai tempat pembuangan limbah dari uji coba bom nuklir.***

 

R24/bara

 

PenulisR24/saut


Loading...

loading...