riau24

Ternyata Perasaan Inilah yang Mampu Meningkatkan Kepuasan Dalam Hidup

Rabu, 05 Juni 2019 | 10:07 WIB
Foto : Internet Foto : Internet

RIAU24.COM -  Sebuah kepercayaan pada "keesaan" dapat mengarah pada kepuasan hidup yang lebih besar, terlepas dari agama apa pun, menurut sebuah penelitian baru-baru ini.

Laura Marie Edinger-Schons dari Universitas Mannheim, Jerman, mempelajari gagasan bahwa segala sesuatu di dunia ini terhubung dan saling tergantung, lapor Newsweek.

“Di waktu senggang, saya menikmati berselancar, Capoeira, meditasi dan yoga, dan semua ini dikatakan mengarah pada pengalaman yang dapat digambarkan sebagai penyatuan dengan kehidupan atau alam atau hanya mengalami keadaan aliran melalui terbenam dalam aktivitasnya, ”kata Edinger-Schons.

"Saya bertanya-tanya apakah keyakinan yang lebih besar pada kesatuan adalah sesuatu yang independen dari keyakinan agama dan bagaimana hal itu memengaruhi kepuasan terhadap kehidupan," tambahnya.

Diterbitkan dalam jurnal Psikologi Spiritualitas dan Agama, studi ini terdiri dari dua bagian. Pertama, 7.137 orang Jerman mengambil bagian dalam survei dengan pertanyaan tentang masalah-masalah yang terkait dengan keesaan seperti empati, keterhubungan sosial dan alam.

Enam minggu kemudian, 3.068 dari semua peserta mengambil tes yang sama untuk mengetahui apakah sikap mereka telah berubah.

Bagian kedua penelitian ini ditujukan kepada 67.562 responden dengan keyakinan agama yang berbeda atau tidak sama sekali. Dari 48.111 peserta, 15.799 orang mengatakan mereka Protestan, 13.648 ateis, 12.422 Katolik, 2.548 kelompok non-Kristen, 2.114 Kristen “lainnya”, 1.076 Muslim, 296 Budha, 120 Hindu, dan 88 Yahudi.

Dari penelitian tersebut, Edinger-Schons menyimpulkan bahwa orang yang meyakini keesaan lebih cenderung puas dalam hidup mereka.

Jenis kelamin, usia dan kekayaan dikatakan sebagai faktor penentu. Wanita lebih cenderung memiliki rasa kesatuan daripada pria, sama seperti mereka yang berpenghasilan menengah ke atas dibandingkan dengan orang yang sangat kaya atau miskin. Keyakinan itu juga tumbuh seiring bertambahnya usia dan mencapai puncaknya antara 80 dan 89 tahun.

“Memperkuat kepercayaan yang lebih umum tentang kesatuan segala sesuatu memiliki potensi untuk meningkatkan kehidupan masyarakat dan bahkan mungkin lebih efektif daripada keyakinan dan praktik keagamaan tradisional dalam meningkatkan kepuasan hidup,” kata Edinger-Schons.

Rata-rata, penelitian ini mengungkapkan bahwa Muslim memiliki nilai rata-rata tertinggi dari keyakinan keesaan, diikuti oleh orang Kristen, Budha, Hindu, Katolik, Protestan, Yahudi, non-Kristen dan ateis lainnya. Karena semua peserta adalah orang Jerman dan temuannya tidak berlaku untuk negara lain, Edinger-Schons mengakui keterbatasan dalam studinya.

Menurut profesor psikologi Goldsmiths Joydeep Bhattacharya dari University of London, yang tidak terlibat dalam penelitian, kuesioner tentang kepercayaan kesatuan telah tersedia sejak 2014.

"Saya pikir skala sebelumnya menawarkan penjelasan yang lebih komprehensif tentang keyakinan kesatuan dengan memisahkan kesatuan spiritual dari kesatuan fisik," katanya.

Dosen Jutta Tobias Mortlock di University of London menggambarkan temuan tersebut dapat diterapkan dengan cara yang sangat berguna dengan menciptakan intervensi yang menargetkan persepsi persatuan individu dan kelompok.

“Dengan cara ini, kita dapat menilai sejauh mana mungkin untuk secara tidak langsung menargetkan peningkatan kepuasan hidup dan dengan demikian pada akhirnya tingkat mental yang lebih tinggi dan bahkan mungkin kesejahteraan fisik, dengan membantu individu dan masyarakat merasa lebih pada, atau sebagai, satu,” dia kata. 

 

 

 

R24/DEV

PenulisR24/dev


Loading...

loading...