riau24

Pengamat Sebut Kuliah Umum Surya Paloh Ada Unsur Bermuatan Politik Menyerang Pemerintah

Kamis, 15 Agustus 2019 | 18:30 WIB
Surya Paloh Surya Paloh

RIAU24.COM -  Ketua Umum Partai Nasdem Surya Paloh dalam sebuah seminar mengatakan Indonesia saat ini menganut sistem negara kapitalis yang liberal bukan lagi bersandar pada ideologi Pancasila.



BACA JUGA : Pulang dari Tanah Suci, Jamaah Haji Ini Malah Bawa Kain Kafan

Menyikapi peryataan tersebut, pengamat politik Dedi Kurnia Syah mengatakan pidato Surya Paloh tersebut memiliki maksud terselubung untuk menyerang pemerintah.

"Hemat saya, statemen SP secara konteks bisa saja benar, dan ini adalah sikap kritis politisi. Meskipun di belakang itu, ada semacam motif politik untuk menyerang pemerintah, termasuk serangan terhadap PDIP sebagai mitra koalisi yang juga menaungi Presiden," ujar Dedi, melansir dari RMOL Kamis 15 Agustus 2019.

Dedi menyimpulkan ada dua hal dari pertanyaan Surya Paloh yang secara terang-terangan saat memberikan kuliah umum di Universitas Indonesia tersebut.

"SP bicara dalam kapasitas politisi, dia memahami antara realitas dan konsep yang hanya dipahami di atas kertas,"jelasnya.



BACA JUGA : Tegas, Walikota Ini Liburkan Siswa Karena Kabut Asap Makin Parah

Yang kedua, relasi Surya Paloh tengah diambang keretakan antara Presiden Joko Widodo dengan Partai Nasdem itu sendiri. Terlebih, hingga saat ini baik SP maupun Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri pamer kekuatan di internal koalisi.

"Secara politik menjadi penanda jika hububgan SP dan Presiden dalam kondisi tidak baik, termasuk juga relasinya dengan mitra koalisi secara khusus PDIP,"tutup  Dedi. 

 

PenulisR24/riko


Loading...

loading...