riau24

Terkuak, Ini Pihak yang Mendesak Kuliah Umum UAS di UGM Dibatalkan

Kamis, 10 Oktober 2019 | 00:16 WIB
Masjid Kampus UGM, tempat di mana UAS dijadwalkan akan memberi kuliah umum namun dibatalkan pihak UGM. Foto: int Masjid Kampus UGM, tempat di mana UAS dijadwalkan akan memberi kuliah umum namun dibatalkan pihak UGM. Foto: int

RIAU24.COM -  Kebijakan pihak Universitas Gajah Mada (UGM) yang membatalkan kuliah umum Ustaz Abdul Somad (UAS) di kampus itu, masih menjadi sorotan panas saat ini. Beragam pertanyaan bermunculan, terkait keputusan yang disesalkan banyak pihak tersebut.

Namun jawaban di balik pertanyaan yang menggantung itu, mulai terkuak. Adalah Ketua Takmir Masjid Kampus UGM, Mashuri Maschab, yang mengungkap alasan kenapa pihak kampus membatalkan kuliah umum UAS di Masjid Kampus UGM, yang rencananya akan digelar pada Sabtu (12/10/2019) mendatang.

Dilansir detik, Rabu 9 Oktober 2019 tadi malam, Mashuri mengungkapkan, salah satu penyebabnya adalah karena desakan dari alumni. Hal itu terungkap saat ia bertemu dengan Wakil Rektor Bidang Pendidikan, Pengajaran, dan Kemahasiswaan UGM Djagal Wiseso Marsono dan Wakil Rektor Bidang Sumber Daya Manusia dan Aset UGM Bambang Agus Kironoto di Kampus UGM, Rabu pagi kemarin.

BACA JUGA : Jokowi Tarik Gerindra Ke Pemerintahan, Hidayat Nur Wahid: Ini Aneh

"Katanya orang-orang rektorat itu (reaksi penolakan kuliah umum UAS) dari alumni. Saya juga ngingetkan apakah alumni itu mereka yang suka ke masjid kampus, yang memberi infak?" tutur Mashuri, di rumahnya di kawasan Sleman, Yogyakarta.

"Kalau orang nggak pernah ke masjid kampus, nggak pernah berinfak, kemudian ngurusi (kegiatan takmir Masjid Kampus UGM), sementara dia sendiri nggak pernah hadir, itu nggak benar. Karena banyak orang juga yang menginginkan (UAS)," tambahnya lagi.

Tak hanya itu, Mashuri lalu bercerita sempat didesak pimpinan kampus agar pihak takmir membatalkan kuliah umum UAS. Namun pihak takmir menolak permintaan itu. Sebagai gantinya, takmir meminta pihak UGM sendiri yang berkirim surat ke UAS.

"Yang terjadi tadi itu saya didesak untuk membatalkan. Saya bilang saya ini tidak pernah berbohong, dan kejujuran buat saya itu nomor satu. Saya sudah ngundang orang baik-baik, dan saya sudah menyesuaikan dengan format kampus," ungkapnya.



BACA JUGA : ICW Prediksi Pemerintahan Jokowi Jilid Dua Bakal Hadapi Kutukan

Terkait hal itu, Kabag Humas dan Protokol UGM, Iva Aryani membenarkan pembatalan kuliah umum UAS tersebut. Menurutnya, pembatalan itu adalah untuk menjaga keselarasan kegiatan akademik dan nonakademik dengan jati diri UGM.

"(Yang tidak selaras) keterkaitan antara acara dan pembicaranya," ujarnya. ***

PenulisR24/wan



Loading...

Terpopuler