riau24

Iran ke Arab Saudi: Jika Ingin Aman, Jangan Percaya pada AS

Sabtu, 12 Oktober 2019 | 21:51 WIB
Mohammad Javad Zarif Mohammad Javad Zarif

RIAU24.COM -  Iran memberi saran sekaligus peringatakan kepada Arab Saudi jika negara kerjaaan itu ingin aman. Pemerintah Taheran memperingatkan Riyadh untuk mengakhiri perang Yaman dan menyarankan mulai menjalin hubungan dengan tetangga bukan justru mempercayai Amerika Serikat (AS). 

BACA JUGA : Soal Operasi Di Suriah, Jerman Sebut Turki Langgar Hukum Internasional

Demikian disampaikan Menteri Luar Negeri Iran Mohammad Javad Zarif menjelang kunjungan Perdana Menteri Pakistan Imran Khan. Kunjungan PM Khan untuk menjadi perantara guna membuka pembicaraan antara Iran dan Arab Saudi.

"Membeli senjata tidak akan memberi Anda (Arab Saudi) keamanan. Jika Arab Saudi ingin aman, cara terbaik adalah mengakhiri perang di Yaman, memulai hubungan baik dengan tetangga dan lingkungannya, dan tidak mempercayai AS," kata Zarif dalam wawancara dengan media Turki, TRT World, yang dilansir Sputniknews, Sabtu 12 Oktober 2019.

Menteri Zarif juga mengajukan rencana perdamaian, yang secara sugestif dijuluki Hormuz Peace Endeavour (HOPE), yang diusulkan oleh Presiden Hassan Rouhani dalam pidato terakhirnya pada pertemuan tahunan Majelis Umum PBB.

Inisiatif tersebut menyerukan delapan negara di wilayah Teluk Persia untuk bergabung dalam upaya untuk membawa perdamaian melalui dialog. Zarif menyampaikan harapannya untuk mengembangkan rencana perdamaian.

"Kami berharap ini bisa dibahas dan diperkaya lebih lanjut oleh tetangga kami," paparnya.

Diplomat senior Teheran ini juga menekankan kesiapan Iran untuk berunding dengan Saudi. "Kami selalu terbuka untuk membahas apa pun dengan Arab Saudi. Arab Saudi adalah tetangga kami. Kami akan berada di sini bersama secara permanen," katanya.

"Mereka tidak punya pilihan selain berbicara satu sama lain. Kami tidak pernah menolak perantara...Kami selalu terbuka untuk mediasi, dan kami selalu terbuka untuk pembicaraan langsung dengan tetangga Saudi kami," ujarnya ketika ditanya tentang kunjungan Perdana Menteri Pakistan Imran Khan ke Teheran yang akan datang.



BACA JUGA : Netizen Dibuat Takjub, Pemain Sepakbola Wanita Ramai-ramai Lindungi Lawan yang Hijabnya Terlepas, Rekamannya Jadi Viral

Ketegangan antara rival regional Iran dan Arab Saudi telah menurun sejak serangan pesawat nirawak bersenjata dan rudal jelajah terhadap dua fasilitas Saudi Aramco pada 14 September. Kelompok pemberontak Houthi di Yaman mengklaim bertanggung jawab atas serangan itu, namun Riyadh curiga Iran ada di belakang serangan tersebut. Sedangkan Teheran dengan tegas menyangkal terlibat.

Namun, ketegangan terjadi lagi setelah kapal tanker minyak Iran, Sabity, dihantam dua rudal di dekat kota pelabuhan Jeddah, Arab Saudi, Jumat kemarin. Serangan yang tidak menimbulkan korban jiwa itu menyebabkan kapal terbakar dan sekitar 1 juta barel minyak mentah tumpah ke Laut Merah.

 

Sumber: Sindonews

PenulisR24/riko



Loading...