riau24

Ini 5 Bukti Valentino Rossi Belum Mau Pensiun dari MotoGP

Selasa, 22 Oktober 2019 | 14:17 WIB
Foto (internet) Foto (internet)

RIAU24.COM -  Pembalap Yamaha, Valentino Rossi menyatakan bahwa keberlangsungan kariernya pada 2021 akan sangat ditentukan oleh performa YZR-M1, dan setelahnya, ia akan mengevaluasi 6 balapan pertama pada 2020 untuk menentukan jalan kariernya.

Meski begitu, Rossi sendiri juga mengaku bahwa dirinya sudah kebal diterpa gosip pensiun, karena banyak orang sudah menggadang-gadangnya untuk gantung helm bahkan sejak 2009, saat ia masih berusia 30 tahun.

BACA JUGA : Megabintang Cristiano Ronaldo Sebut Kondisinya Fit, Pelatih Juventus Sarri Berbohong?

Pelatih balap baru Rossi, Idalio Gavira, yang sebelumnya menjalani peran serupa untuk anak-anak VR46 Riders Academy, menyatakan Rossi tak pernah membicarakan keinginan pensiun dan masih senang berkendara.

"Vale sangat bersenang-senang di atas motor. Ia menikmati hidupnya dan bekerja sangat keras di MotoGP. Ia bisa balapan selama ia mau. Ia sama sekali tak pernah bicara soal masa pensiun. Justru sebaliknya," ujar Gavira kepada Marca.

Di Thailand, Rossi mengaku bahwa ia dan sang crew chief, Silvano Galbusera, akan berpisah akhir musim nanti. Galbusera pun digantikan oleh crew chief Sky Racing VR46 Moto2, Davide Munoz. Keputusan ini jelas mencuri banyak sorotan, karena banyak pihak justru memprediksi Rossi akan pensiun pada akhir 2020.

"Silvano ingin bekerja dengan Yamaha, namun juga ingin mencoba hal yang tak terlalu bikin stres dan tak terlalu sering keluar Italia. Tadinya saya tak mengira, tapi usai diskusi, kami putuskan melakukan perubahan. Jadi Silvano akan bekerja dengan tim uji coba mulai tahun depan," ujar Rossi via Crash.net.

Di lain sisi, rider Italia ini pun bersemangat menyambut kehadiran Munoz. "Ini pengalaman baru, dan ia tak punya pengalaman apa pun di MotoGP. Tapi masih sangat muda dan punya ide-ide bagus. Akhirnya semua orang senang, dan Silvano juga bahagia bisa bertahan di Yamaha dengan tim uji coba," ungkapnya.

Rossi dikenal sebagai salah satu rider yang paling vokal soal program uji coba Yamaha, yang dinilai paling tertinggal dibanding pabrikan lain yang justru telah punya tim uji coba yang solid dan test rider yang mumpuni. Ia pun sangat ingin Yamaha menggaet test rider yang berkualitas.

Atas alasan ini, ia kecewa berat saat Yamaha gagal mendapatkan Johann Zarco. "Sungguh disayangkan. Bukan rahasia lagi Yamaha mengincar Johann sebagai test rider, dan ia bakal sangat penting bagi kami. Kini ia justru mendekat ke Honda, dan kami harus lihat apa yang akan ia lakukan pada 2020," ujarnya via Crash.net.

Baru-baru ini Rossi juga menambah fasilitas pada sirkuit pribadinya, Motor Ranch, yang ada di Tavullia, Italia. Ia merancang layout baru pada area flat track-nya, agar ia dan para muridnya di VR46 Riders Academy bisa punya variasi latihan di atas motor.

"VR46 Riders Academy penting bagi saya, karena berlatih sendirian sangatlah berat. Tapi melakukannya dengan rider-rider lain lebih menyenangkan dan lebih menantang. Ini semua juga membantu saya, karena metode ini membuat saya tetap muda," ujar rider 40 tahun ini kepada GPOne.



BACA JUGA : Tiga Pemain Chelsea Ini Diklaim Bisa Hancurkan Peluang City Jadi Juara

The Doctor pun mengaku dirinya santai-santai saja soal rencana menikah. Menurutnya, bakal sangat sulit menggabungkan profesinya sebagai pebalap motor profesional dengan peran sebagai suami dan ayah.

"Tentu saya ingin menikah, dan saya rasa saya akan melakukannya jika semua berjalan baik. Saya santai saja, karena saya rasa sulit menggabungkan dunia balap dengan kehidupan sebagai seorang ayah," ungkapnya seperti yang dikutip GPOne.

 

Sumber: Bola. net

PenulisR24/riko



Loading...
Loading...