riau24

Fraksi Golkar Tolak Usulan Pinjaman Dana Oleh Syamsuar

Senin, 04 November 2019 | 21:57 WIB
Foto (istimewa) Foto (istimewa)

RIAU24.COM -  Juru bicara  Fraksi Golkar Amyurlis dalam rapat paripurna pandangan fraksi terhadap rancangan anggara pendapatan belanja daerah (RAPBD) 2020 Senin 4 November 2019 siang mengingatkan bahwa RAPBD 2020 adalah APBD pertama diusulkan Gubernur Riau Syamsuar, dengan harapan dapat menjadi instrumen perwujudan visi misinya. 

BACA JUGA : 5 Terduga Teroris Ditangkat Densus di Riau, Iput Minta Polisi Harus Jeli Tingkatkan Kewaspadaan

Tapi dalam APBD itu dikatakanya target pendapatan menurun di APBD 2020, jika dibandingkan target dari APBD 2019, turun sebesar 16, 27 persen atau Rp1,6 Triliun lebih .

Menurutnya penurunan Potensi pendapatan atau PAD itu karena pemprov tidak mampu menghasilkannya, disebabkan fluktuasi harga minyak. Oleh sebab itu untuk mengantisipasinya pemprov harus pandai mengelola potensi sumber PAD lainnya.

"APBD 2020 ditargetkan berbeda terdapat defisit, Rp 4,4 Trilun yang mana angka ini tidak kecil maka pemprov harus kreatif dan inovatif untuk menutupi pembiayaan dan defisit ituitu, " ujarnya. 

Tapi lanjutnya yang memperhatikan di dokumen APBD 2020 ini
ada salah satu sumber pembiayaan yang akan di lakukan pemprov Riau adalah melalui pinjaman daerah, maka fraksi Golkar mengingatkan ketidak setujuan rencana itu karena resiko patut diperhatikan yang akan di tanggung jangan sampai  ini upaya pemprov Riau tidak mampu mencari alternatif pendapatan lain.



BACA JUGA : Tiga Negara Ikut Meriahkan Festival Bumi Sri Gemilang Inhil

"Fraksi Golkar dengan tegas menolak kebijakan pemprov Riau melakukan pinjaman dana  dalam bentuk hutang di APBD 2020. Maka dari itu kita minta dikaji dan ditinjau secara mendalam seperti yang disampaikan beberap fraksi sebelumnya, " tutupnya. 

 

PenulisR24/riko



Loading...

Terpopuler

Loading...