riau24

Siapa Sangka, Dari  Jualan Teh Susu, Pria ini Miliki Harta Rp 16 Triliun Lebih

Kamis, 28 November 2019 | 10:34 WIB
Ilustrasi/net Ilustrasi/net

RIAU24.COM - Milk tea atau teh susu merupakan salah satu minuman yang banyak disukai di Indonesia bahkan dunia. Tak heran jika banyak bisnis yang menjual hasil racikan teh dan susu dan bisa mendapatkan keuntungan yang besar.

Hal itu lah yang dialami oleh Jiang Jianqi, salah satu pendiri dan pemimpin Xiangpiaopiao Food yang merupakan pemasok teh susu instan terbesar di China.

Dikutip Detik.com, berdasarkan catatan Forbes, perusahaan tersebut terdaftar di Bursa Efek Shanghai pada 30 November 2017. Xiangpiaopiao memiliki 1.095 distributor di China pada akhir September 2017 yang mencakup semua provinsi di sana.

Baca Juga: Partai Republik Diprediksi Gagalkan Pemakzulan Presiden AS Donald Trump

Tapi, kesuksesan itu tidak dia peroleh secara instan. Dia sendiri berasal dari Provinsi Zhejiang dan pernah bekerja untuk Administrasi Kereta Api Shanghai setelah lulus dari sekolah teknik menengah.

Tak lama dia bekerja di sana lalu memutuskan untuk mencoba bekerja di pabrik pembuatan mangkok nasi dari besi hingga pabrik makanan.

Singkat cerita, dia pun mulai menekuni bisnisnya sendiri, dia sempat menjajal bisnis es krim. Tapi, lambat laun disadari bahwa es adalah produk musiman. Penjualannya pada musim dingin akan turun tajam.

Suatu hari, dia tak sengaja melihat deretan kedai teh susu. Dia melihat orang-orang berbaris cukup panjang di sana. Tidak mau dibawa rasa penasaran, dia memutuskan ikut antre membeli secangkir teh susu.

Baca Juga: IPR Sebut Penunjukan Watimpres Kental Muatan Politis

Dalam antrian panjang, dirinya menyadari bahwa ada ketidakseimbangan antara penawaran dan permintaan. Dia menangkap peluang bisnis tersebut hingga akhirnya pada Agustus 2005, Jiang mendirikan Hong fluttering tea.

Dengan sabar dia terus mencoba berbagai cara untuk sukses di bisnis teh susu. Tak sia-sia, setelah berjalan 11 tahun, lebih dari 1 miliar gelas teh susu terjual dalam setahun.

Forbes mencatat kekayaan pria tersebut kini mencapai US$ 1,2 miliar atau setara Rp 16,8 triliun jika mengacu pada kurs Rp 14.000 per dolar AS.

PenulisR24/ibl



Loading...
Loading...