riau24

HIV/AIDS Bisa Tertular Lewat Gigitan Nyamuk?

Selasa, 03 Desember 2019 | 09:45 WIB
Bisakah HIV/AIDS ditularkan lewat gigitan nyamuk? (Foto/int) Bisakah HIV/AIDS ditularkan lewat gigitan nyamuk? (Foto/int)

RIAU24.COM - JAKARTA- HIV atau Human Immunodeficiency Virus adalah suatu virus yang bisa merusak sistem kekebalan tubuh manusia hingga tidak bisa bekerja secara efektif lagi. Meskipun gejalanya sering tidak terlihat, tapi biasanya pengidapnya akan mengalami flu sekitar 2-4 minggu setelah penularan. Virus ini membutuhkan waktu yang cukup lama untuk merusak sistem imun tubuh.

Baca Juga: Turunkan Tekanan Darah Hingga Lancarkan Pencernaan, ini Khasiat Lain Teh Bunga Sepatu



Sedangkan Acquired Immunodeficiency Syndrome atau AIDS adalah suatu kondisi yang disebabkan virus HIV dan kerusakannya semakin berkembang, serius, dan kompleks. Orang dengan AIDS bisa dideteksi dengan pemeriksaan jumlah sel imunnya. Jika jumlahnya di angka 200, dipastikan ia mengidap kondisi ini.

Baca Juga: Sudah Perbaiki Gigi Berlubang Tapi Tetap Bau Mulut, Ini Jawaban Dokter Zaidul Akbar

Dilansir dari detikhealth, Banyak yang berpendapat, berkontak langsung secara fisik dapat menularkan HIV AIDS ini, tapi faktanya tidak sama sekali. Penyakit ini tidak bisa tertular hanya dengan berjabat tangan, minum dan makan bersama, berpelukan, bahkan memakai pakaian yang sama.

HIV dan AIDS hanya dapat menular lewat media penyebarannya biasanya melalui pertukaran cairan seperti transfusi darah, berhubungan seks, dan penggunaan jarum suntik. Selain itu, penyakit ini juga bisa ditularkan dari ibu ke bayi selama masa kehamilan, kelahiran.

Virus seperti HIV ini bisa ditularkan lewat transfusi darah, hingga banyak orang khawatir kalau penyakit ini dapat menyebar melalui gigitan nyamuk. Faktanya, di beberapa penelitian mengungkapkan hal itu tidak akan terjadi. Hal ini juga berlaku untuk AIDS, karena penyebabnya masih sama yaitu virus.

Berdasarkan penelitian yang dilakukan di daerah dengan banyak nyamuk, mereka tidak akan menyuntikkan darah orang yang sudah digigit sebelumnya. Selain itu, virus HIV yang didapatkannya hanya bertahan beberapa saat di tubuh nyamuk tersebut. (R24/Put)

PenulisR24/put



Loading...

Terpopuler

Loading...