riau24

Ternyata Tidur Lebih Dari Delapan Jam Bisa Mempercepat Kematian, Ini Alasannya...

Sabtu, 14 Desember 2019 | 09:57 WIB
Ilustrasi Ilustrasi

RIAU24.COM -   Jika Anda suka tidur dengan durasi yang cukup panjang, maka Anda mungkin ingin mempertimbangkan kembali karena ternyata hal tersebut tidak sesehat yang Anda pikirkan. Sebuah studi baru yang dilakukan oleh para peneliti Cina telah menunjukkan bahwa tidur lebih dari sembilan jam meningkatkan risiko stroke hingga 23% dibandingkan dengan tidur selama tujuh hingga delapan jam semalam. Studi yang diterbitkan dalam Neurology diikuti 31.750 pria dan wanita dengan usia rata-rata 62 tahun.

Para peneliti mendokumentasikan responden selama enam tahun menggunakan pemeriksaan fisik dan data yang dilaporkan sendiri tentang pola tidur mereka. Namun, mereka yang tidur kurang dari enam jam semalam tidak menunjukkan peningkatan risiko kejadian stroke.

Hasilnya juga menunjukkan bahwa mereka yang tidur siang di siang hari selama lebih dari 90 menit memiliki risiko stroke 25% lebih tinggi dibandingkan dengan tidur siang selama 30 menit atau kurang. Terlebih lagi, jika Anda suka tidur siang dan tidur lebih dari sembilan jam setiap hari, maka Anda mungkin ingin menghentikan kebiasaan itu. Studi ini menunjukkan bahwa orang yang tidur lebih dari sembilan jam pada malam hari dan tidur lebih dari 90 menit memiliki kemungkinan 85% untuk terserang stroke.

Faktor-faktor penting lainnya seperti karakteristik kesehatan dan perilaku termasuk merokok, minum, olahraga, riwayat keluarga stroke, indeks massa tubuh juga dipertimbangkan. Selama seluruh periode penelitian, ada 1.557 peserta yang menderita stroke.

Kualitas tidur juga memainkan peran penting juga, karena mereka yang mengatakan mereka memiliki kualitas tidur yang buruk memiliki 29% peningkatan risiko stroke. Alasan peningkatan risiko ini tidak jelas, tetapi para peneliti mengatakan bahwa tidur terlalu lama dapat dikaitkan dengan gaya hidup tidak aktif yang membuatnya lebih mungkin bagi seseorang untuk terkena stroke.

Penulis senior, Dr. Xiaomin Zhang, seorang profesor di Tongji Medical College di Wuhan, China mengatakan, “Mempertahankan durasi tidur yang tepat mungkin memegang janji besar sebagai pencegahan utama stroke. Diperlukan lebih banyak penelitian untuk memahami bagaimana tidur siang yang panjang dan tidur lebih lama di malam hari dapat dikaitkan dengan peningkatan risiko stroke, tetapi penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa nappers dan sleeper yang lama memiliki perubahan yang tidak menguntungkan pada kadar kolesterol dan peningkatan lingkar pinggang, keduanya. yang merupakan faktor risiko stroke. "

Meskipun ada beberapa keterbatasan dalam penelitian dan diperlukan lebih banyak penelitian untuk mengetahui alasan risiko stroke yang lebih tinggi, selalu lebih baik untuk tetap aktif dan makan makanan seimbang agar Anda tetap sehat!

 

 

 

R24/Dev

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...