riau24

Terkuak, Sebelum Terjatuh di Iran, Ternyata Ini yang Dilakukan Oleh Awak Pesawat Ukraina

Kamis, 09 Januari 2020 | 14:52 WIB
Terkuak, Sebelum Terjatuh di Iran, Ternyata Ini yang Dilakukan Oleh Awak Pesawat Ukraina Terkuak, Sebelum Terjatuh di Iran, Ternyata Ini yang Dilakukan Oleh Awak Pesawat Ukraina

RIAU24.COM -  Awak pesawat Ukraina yang jatuh di Iran menewaskan semua 176 orang di dalamnya tidak membuat panggilan radio untuk meminta bantuan, kata para penyelidik. Otoritas penerbangan sipil Iran mengatakan pilot berusaha mengembalikan pesawat ke bandara di Teheran ketika pesawat itu jatuh.

Para penyidik membuat komentar dalam laporan awal sehari setelah kecelakaan hebat yang menewaskan tiga orang Inggris. Korban yang berasal dari tujuh negara secara total dan termasuk 82 warga Iran, 63 warga Kanada, 11 warga Ukraina dan semua kru yang terdiri dari 10 warga Swedia, empat warga Afghanistan dan tiga warga Jerman, kata menteri luar negeri Ukraina Vadym Prystaiko, Rabu, 8 Januari 2020. Para penyelidik juga mengatakan bahwa pesawat itu dilalap api sebelum jatuh.

Sebuah ledakan besar meledak ketika pesawat menabrak tanah, kemungkinan karena pesawat itu telah diisi penuh dengan bahan bakar untuk penerbangan ke Kyiv, Ukraina, kata laporan itu. Itu juga mengkonfirmasi bahwa kedua kotak hitam yang berisi data dan komunikasi kokpit dari pesawat telah berhasil dipulihkan, meskipun mereka telah rusak dan beberapa bagian dari ingatan mereka hilang.

Baca Juga: Begini Cerita WNI yang Terjebak di Wuhan: Tak Menakutkan Seperti yang Dibayangkan



Sementara itu Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy mengatakan, penyelidik kecelakaan dari negaranya telah tiba di Iran untuk membantu penyelidikan. Dia juga mengatakan dia berencana untuk memanggil Presiden Hassan Rouhani tentang kecelakaan itu dan penyelidikan.
"Tidak diragukan lagi, prioritas untuk Ukraina adalah untuk mengidentifikasi penyebab kecelakaan pesawat," kata Zelenskiy.

Upacara duka telah dilakukan kepada tiga korban Inggris dari kecelakaan Ukraina International Airlines. Ayah satu-satu Mohammad Reza Kadkhoda-Zadeh, 40, sedang dalam perjalanan pulang ke Brighton, Sussex Timur, setelah mengunjungi keluarga selama Natal. Insinyur dan mahasiswa PhD Saeed Tahmasebi, 35, dari Brentwood, Essex, juga ada di pesawat ketika pesawat itu jatuh. Saeed awalnya dari Iran dan sedang dalam perjalanan kembali ke Inggris bersama istrinya, yang baru saja dinikahinya.

Baca Juga: Menakjubkan, Wanita Australia Berusia 70 Tahun Ini Terlihat Seperti Remaja, Ini Rahasia Kecantikannya...

Insinyur BP Sam Zokaei, 42, tinggal di London diyakini akan kembali dari liburan di Iran. Boeing 737 turun hanya beberapa menit setelah lepas landas dari Bandara Imam Khomeini. Iran mengatakan tidak akan menyerahkan perekam penerbangan kotak hitam yang ditemukan dari pesawat, mengatakan akan memimpin penyelidikan itu sendiri. Kotak hitam akan memainkan peran kunci dalam menentukan apa penyebab kecelakaan itu. Di bawah aturan penerbangan global, Iran memiliki hak untuk memimpin penyelidikan.

 

 

 

 

R24/DEV

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...