riau24

Video yang Menunjukkan Pesawat Ukraina Dihantam Rudal Beredar, Ketegangan Iran dan Amerika Semakin Memanas

Jumat, 10 Januari 2020 | 09:50 WIB
Video yang Menunjukkan Pesawat Ukraina Dihantam Rudal Beredar, Ketegangan Iran dan Amerika Semakin Memanas Video yang Menunjukkan Pesawat Ukraina Dihantam Rudal Beredar, Ketegangan Iran dan Amerika Semakin Memanas

RIAU24.COM -   Sebuah video baru muncul dan menunjukkan saat pesawat Ukraina dihantam oleh sebuah rudal sebelum menabrak tidak jauh dari Bandara Iran di Tehran pada hari Rabu, 8 Januari 2020.  Ukrainian International Airlines Penerbangan PS752 menuju Kyiv jatuh beberapa menit setelah lepas landas dari Bandara Internasional Imam Khomeini di Teheran pada hari Rabu di tengah meningkatnya ketegangan antara Amerika Serikat dan Iran.

Seluruh penumpang yang berjumlah 176 orang tewas.

Video, pertama kali dilaporkan oleh New York Times koran dan CNN, mengatakan intelijen menunjukkan bahwa rudal Iran menghantam pesawat, sebuah kesimpulan yang tidak diterima oleh Iran. Para pejabat mengatakan itu mungkin sebuah kesalahan.

Video menunjukkan ledakan kecil di langit di atas Parand, pinggiran kota di mana pesawat Ukraina pertama kali berhenti mentransmisikan sinyal, New York Times melaporkan.

Pesawat terus terbang selama beberapa menit sebelum berbalik ke arah Bandara. Namun pesawat tersebut kemudian meledak dan jatuh. Sebuah ledakan keras terdengar tak lama kemudian.

Baca Juga: Virus Corona Belum Terkendali, China Kembali Tutup dan Isolasi Satu Kota Lagi

Tidak jelas mengapa ada orang yang merekam pada saat itu. New York Times melaporkan ada kemungkinan bahwa saat dua rudal diluncurkan, mendorong orang-orang untuk mulai merekam. The New York Times Namun pemerintah Iran telah menyangkal bahwa rudal menghantam pesawat.

"Semua laporan ini adalah perang psikologis terhadap Iran... Semua negara yang warga negaranya berada di atas pesawat dapat mengirim perwakilan dan kami mendesak Boeing untuk mengirim perwakilannya untuk bergabung dengan proses menyelidiki kotak hitam," kata juru bicara Pemerintah Ali Rabiei dalam sebuah pernyataan.

Kecelakaan terjadi berjam-jam setelah Iran melancarkan serangan rudal pada pasukan yang dipimpin AS di Irak, sebagai pembalasan atas pembunuhan atas komandan Iran atas, Qassim Soleimani. Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau pada hari Kamis menekankan perlunya  "kredibel dan lengkap penyelidikan " dan menyerukan Iran untuk memberikan akses ke situs kecelakaan ke Kanada dan internasional penyidik. Ada 63 orang Kanada di pesawat.

Baca Juga: Donal Trump Anggap Remeh Tentara AS Yang Geger Otak Akibat Rudal Iran

Insiden ini menguji protokol internasional untuk kerjasama multilateral ketika menyelidiki bencana penerbangan pada saat yang serius meningkatnya ketegangan antara Teheran dan Washington. Iran secara resmi mengundang badan keamanan transportasi nasional AS (NSTB) untuk mengambil bagian dalam penyelidikan ke dalam kecelakaan, kata pejabat Iran pada hari Kamis.

 "NTSB telah menjawab kepala penyelidik kami dan telah mengumumkan perwakilan terakreditasi, " Farhad Parvaresh, perwakilan Iran di organisasi penerbangan sipil internasional, Bagian dari Perserikatan Bangsa-bangsa, mengatakan kepada kantor berita Reuters.

NTSB menolak memberikan komentar. Seseorang yang diberi penjelasan mengenai masalah tersebut menegaskan bahwa NTSB telah sepakat untuk mengambil bagian tetapi mengatakan bahwa tidak jelas bagaimana jika sesuatu yang representatif akan dapat lakukan di bawah sanksi AS.

Parvaresh mengatakan negara lain termasuk Ukraina dan Kanada juga telah diberitahu.

Dia menyangkal AS dan Kanada mengklaim bahwa jet telah ditembak jatuh dan mengatakan Iran berkomitmen untuk penyelidikan penuh dan transparan untuk kecelakaan, yang digambarkan sebagai  "tragedi dan bencana " untuk semua orang yang terlibat.

 

 

 

R24/DEV
 

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...