riau24

Khawatir Dengan Perang Nuklir, Uni Eropa Berusaha Meredakan Emosi Pemerintah Iran

Sabtu, 11 Januari 2020 | 08:43 WIB
Khawatir Dengan Perang Nuklir, Uni Eropa Berusaha Meredakan Emosi Pemerintah Iran Khawatir Dengan Perang Nuklir, Uni Eropa Berusaha Meredakan Emosi Pemerintah Iran

RIAU24.COM -  Para menteri luar negeri Uni Eropa mundur dari setiap tanggapan langsung terhadap keputusan Iran untuk mengintensifkan pengayaan uraniumnya, alih-alih mengulangi seruan mereka untuk Teheran menghormati batas-batas perjanjian pengendalian senjata nuklir 2015. Pada pertemuan darurat di Brussel pada hari Jumat di tengah meningkatnya ketegangan AS-Iran, para pejabat - termasuk Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg - tidak mempertimbangkan memicu proses penyelesaian sengketa yang dapat menyebabkan sanksi baru PBB terhadap Republik Islam.

"Wilayah itu tidak mampu melakukan perang lagi, kami menyerukan agar terjadi eskalasi mendesak dan pengekangan maksimum," kata kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa Josep Borrell kepada wartawan setelah pertemuan itu.

Baca Juga: Donal Trump Anggap Remeh Tentara AS Yang Geger Otak Akibat Rudal Iran

Borrell, yang mengetuai pertemuan darurat yang jarang itu, berusaha menenangkan ketegangan dengan menegaskan kembali komitmen blok mempertahankan Rencana Aksi Komprehensif Bersama (JCPOA). Kesepakatan nuklir Iran 2015 berada di bawah tekanan yang meningkat sejak Presiden Donald Trump menarik Amerika Serikat dari perjanjian pada 2018, menuntut pembatasan yang lebih keras terhadap Teheran.

Iran telah secara bertahap membuang batasan kesepakatan pada pengayaan uranium untuk bahan bakar nuklir sejak itu, dan mengumumkan pada hari Minggu bahwa itu membatalkan semua pembatasan setelah serangan pesawat tak berawak AS yang menewaskan komandan Iran Qassem Soleimani minggu lalu.

"Kami belum membahas apakah [proses penyelesaian sengketa] harus dipicu atau tidak," kata Borrell.

Baca Juga: Karma, Asyik Nonton Judi, Pria Ini Ditebas Seekor Ayam Hingga Tewas Mengenaskan

Teheran mengatakan langkah-langkah menjauh dari perjanjian itu dapat dibalik jika Washington kembali ke kesepakatan dan mencabut sanksi yang telah mencekik banyak perdagangan minyak urat nadi Teheran.

Inggris, Prancis, dan Jerman - kekuatan Eropa yang ikut serta dalam perjanjian itu - bersama dengan China dan Rusia telah berusaha keras menekan Iran untuk berpegang teguh pada itu.

Pada saat yang sama, orang Eropa juga ingin meyakinkan Trump, yang pada hari Rabu meminta mereka untuk bergabung dengannya dalam penarikan dari perjanjian nuklir, bahwa mereka adalah sekutu yang berpikiran keras yang tidak akan tertipu oleh Teheran.

"Kami telah mengatakan di masa lalu dan kami terus mengatakan bahwa kami menyesali keputusan AS untuk menarik diri dari kesepakatan," kata Borrell. "Dan kami terus percaya bahwa kesepakatan ini adalah elemen kunci dari arsitektur non-proliferasi nuklir global dan penting untuk stabilitas regional."

"Jadi, kami menyerukan Iran untuk kembali penuh kepatuhan dengan JCPOA tanpa penundaan dan kami mengandalkan Badan Energi Atom Internasional untuk terus memantau dan memverifikasi kegiatan Iran."

Natacha Butler dari Al Jazeera, melaporkan dari Brussels, mengatakan: "Para pemimpin Uni Eropa akan melakukan apa saja untuk mencoba dan mempertahankan kesepakatan itu. Mereka telah berjuang untuk menyelamatkan kesepakatan itu sejak 2018."


Iran telah berulang kali membantah program nuklirnya memiliki tujuan militer daripada sipil. Tapi itu telah melanggar banyak pembatasan yang dimaksudkan untuk meningkatkan jumlah waktu yang diperlukan Teheran untuk mengumpulkan cukup bahan fisil untuk bom atom dari dua hingga tiga bulan menjadi sekitar satu tahun.

Pengumuman terbaru dapat mulai mengurangi waktu itu dan tiga kekuatan Eropa ingin mengirim pesan tegas. Mereka telah sepakat untuk memulai proses penyelesaian sengketa di bawah kesepakatan 2015 yang dapat mengarah pada sanksi baru PBB terhadap Teheran, tetapi ragu-ragu mengenai waktu yang dikhawatirkan Iran akan bereaksi buruk, mengingat konfrontasinya saat ini dengan Washington.

"Kami berencana untuk melakukan itu, tetapi sekarang itu akan dilihat sebagai langkah eskalasi. Kami masih perlu memfokuskan pikiran, tetapi itu mungkin akan segera datang," kata seorang diplomat UE sebelum pertemuan darurat Jumat.

 

 

 

 

R24/DEV

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...