riau24

Bergelut Melawan Kanker Selama Bertahun-tahun, Raja Oman Akhirnya Meninggal Dunia

Sabtu, 11 Januari 2020 | 08:50 WIB
Bergelut Melawan Kanker Selama Bertahun-tahun, Raja Oman Akhirnya Meninggal Dunia Bergelut Melawan Kanker Selama Bertahun-tahun, Raja Oman Akhirnya Meninggal Dunia

RIAU24.COM - Sultan Qaboos bin Said dari Oman telah meninggal, menurut televisi negara, pada Sabtu pagi, 11 Januari 2020. "Dengan sedih ... Kesultanan Oman berduka ... Sultan Qaboos bin Said telah dipilih Tuhan untuk berada di sisinya pada Jumat malam," kata agensi itu.

Masa berkabung selama tiga hari telah diumumkan di Oman, dan bendera negara itu akan dikibarkan setengah tiang selama 40 hari.

Keluarga kerajaan Oman harus memutuskan dalam 72 jam siapa yang akan menggantikan Qaboos. Qaboos, raja Arab yang paling lama berkuasa, telah sakit selama beberapa waktu dan diyakini menderita kanker usus besar.

Baca Juga: Tanda-Tanda Akhir Jaman Semakin Nyata, Wabah Belalang Gurun Menyerbu Afrika Timur, Diprediksi Akan Mencapai Daratan Asia

Sultan Qaboos, 79, memerintah Oman sejak menggulingkan ayahnya dalam kudeta tak berdarah pada tahun 1970.

Sejak mengambil alih kekuasaan, Qaboos mengubah Oman dari daerah terpencil yang terisolasi, dengan sedikit atau tanpa infrastruktur, menjadi negara modern. Tetapi ketidakhadirannya yang berkepanjangan untuk pengobatan telah menimbulkan pertanyaan di negara 4,5 juta orang. Dia baru saja kembali ke ibukota, Muscat, setelah perawatan medis di Jerman dan Belgia.

Pada Oktober 2011, Qaboos, yang tidak memiliki anak atau saudara lelaki, mengubah proses suksesi. Namun dia belum mengumumkan secara terbuka siapa yang akan menjadi penerus itu.

Baca Juga: Sebut Orang India Jorok, Putri Iis Dahlia Kena Semprot Aktris Cantik Bollywood

Sultan, yang kerabat terdekatnya adalah sepupunya, menunjuk lima pejabat tinggi ke dewan yang akan terlibat dalam mengkonfirmasi sultan baru jika terjadi perselisihan keluarga kerajaan. Di bawah undang-undang Oman, jika keluarga kerajaan gagal menyepakati penggantinya, posisinya kemudian akan jatuh kepada orang tersebut, yang namanya ada dalam dua surat tertutup yang ditulis oleh Qaboos.

Diketahui Qaboos memainkan peran penting dalam negosiasi rahasia yang mengarah ke kesepakatan nuklir Iran 2015.

 

 

 

R24/DEV

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...