riau24

Akui Menembak Jatuh Pesawat Ukraina, Ini Alasan Pemerintah Iran Lakukan Tindakan Biadab Tersebut

Sabtu, 11 Januari 2020 | 11:43 WIB
Akui Menembak Jatuh Pesawat Ukraina, Ini Alasan Pemerintah Iran Lakukan Tindakan Biadab Tersebut Akui Menembak Jatuh Pesawat Ukraina, Ini Alasan Pemerintah Iran Lakukan Tindakan Biadab Tersebut

RIAU24.COM -  Iran akhirnya mengumumkan hari Sabtu, 11 Januari 2020 bahwa militernya "secara tidak sengaja" menembak jatuh pesawat jet Ukraina yang jatuh awal pekan ini, sehingga menewaskan 176 penumpang, setelah sebelumnya pemerintah Iran berulangkali membantah tuduhan Barat bahwa mereka bertanggung jawab.

Pesawat itu ditembak jatuh pada Rabu pagi, beberapa jam setelah Iran melancarkan serangan rudal balistik di dua pangkalan militer yang menampung pasukan AS di Irak sebagai pembalasan atas pembunuhan Jenderal Iran Qassem Soleimani dalam serangan udara Amerika di Baghdad. Tidak ada yang terluka dalam serangan di pangkalan.

Sebuah pernyataan militer yang dibawa oleh media pemerintah mengatakan pesawat itu keliru sebagai "target bermusuhan" setelah berbalik ke arah "pusat militer sensitif" Pengawal Revolusi. Militer berada pada "tingkat kesiapan tertinggi," katanya, di tengah meningkatnya ketegangan dengan Amerika Serikat.

"Dalam kondisi seperti itu, karena kesalahan manusia dan dengan cara yang tidak disengaja, penerbangan itu menabrak," kata pernyataan itu. Mereka meminta maaf atas bencana tersebut dan mengatakan akan memperbarui sistemnya untuk mencegah "kesalahan" seperti itu di masa depan.

Baca Juga: Pahlawan di Kehidupan Nyata: Para Pekerja Kebersihan di Malaysia Bekerja Siang Malam Membersihkan Bandara

Ia juga mengatakan mereka yang bertanggung jawab atas serangan di pesawat akan dituntut.

Pengakuan Iran atas tanggung jawab atas kecelakaan itu kemungkinan akan mengobarkan sentimen publik terhadap pihak berwenang setelah rakyat Iran berkumpul di sekitar para pemimpin mereka setelah pembunuhan Soleimani. Jenderal itu dipandang sebagai ikon nasional, dan ratusan ribu warga Iran telah menghadiri prosesi pemakaman di seluruh negeri.

Namun sebagian besar korban pesawat adalah orang Iran atau Iran-Kanada, dan kecelakaan itu terjadi hanya beberapa minggu setelah pihak berwenang membatalkan protes nasional yang dipicu oleh kenaikan harga bensin.

"Hari yang menyedihkan," tweeted Menteri Luar Negeri Iran Mohammad Javad Zarif. “Kesalahan manusia pada saat krisis yang disebabkan oleh petualangan AS menyebabkan bencana. Penyesalan mendalam kami, permintaan maaf dan belasungkawa kepada orang-orang kami, kepada keluarga semua korban, dan kepada negara-negara yang terkena dampak lainnya. "

Baca Juga: Habiskan Dua Hari Untuk Pembangunan Gedung, Rumah Sakit Virus Wuhan Pertama Cina Akhirnya Dibuka

Pesawat jet itu, Boeing 737 yang dioperasikan oleh Ukraina International Airlines, jatuh di pinggiran Teheran tak lama setelah lepas landas dari Bandara Internasional Imam Khomeini.

Iran telah membantah selama beberapa hari bahwa sebuah rudal menyebabkan kecelakaan itu. Tetapi kemudian AS dan Kanada, mengutip intelijen, mengatakan mereka yakin Iran menembak jatuh pesawat itu dengan rudal darat-ke-udara, sebuah kesimpulan yang didukung oleh video-video insiden itu.

Pesawat itu, dalam perjalanan ke ibukota Ukraina Kyiv, mengangkut 167 penumpang dan sembilan anggota awak dari beberapa negara, termasuk 82 warga Iran, setidaknya 57 warga Kanada dan 11 warga Ukraina, menurut para pejabat. 

 

 

 

 

R24/DEV

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...