riau24

Menakjubkan, Belasan Helikopter Jatuhkan Ribuan Kilo Makanan Untuk Memberi Makan Satwa yang Kelaparan di Australia

Senin, 13 Januari 2020 | 11:45 WIB
Menakjubkan, Belasan Helikopter Jatuhkan Ribuan Kilo Makanan Untuk Memberi Makan Satwa yang Kelaparan di Australia Menakjubkan, Belasan Helikopter Jatuhkan Ribuan Kilo Makanan Untuk Memberi Makan Satwa yang Kelaparan di Australia

RIAU24.COM -  Sementara banyak berita tentang kehancuran kebakaran hutan Asutralia pasti telah mencapai telinga Anda sekarang, terutama tentang kematian hewan di seluruh dunia baik karena api dan habitatnya dihancurkan sepenuhnya, kami memiliki kabar baik untuk menghibur Anda.

Seperti yang dilaporkan baru-baru ini pemerintah New South Wales telah memulai inisiatif yang sangat brilian yang disebut 'Operation Rock Wallaby', yang mereka harapkan akan membantu memberi makan populasi hewan yang tersisa dari walabi ekor sikat lokal dengan makanan sehingga mereka dapat bertahan hidup melalui waktu yang sulit.

Baca Juga: Corona Telah Menewaskan 132 Orang, Presiden China: Epidemi Ini Adalah Iblis!



Jadi bagaimana tepatnya mereka akan mengangkut makanan sebanyak itu ke populasi walabi berekor yang tersisa dengan cepat dan efektif, sambil menjangkau area yang cukup luas?

Tentu saja dengan melakukan pemberian makanan di sekitar daerah yang terkena dampak lingkungan lokal melalui pesawat terbang dan helikopter. Ini bekerja persis seperti yang Anda pikirkan: lebih dari 2.200 kg sayuran segar diterbangkan melalui udara, kemudian tersebar ke daerah-daerah yang terkena dampak dalam hujan makanan hewani untuk dimakan walabi. Sejauh ini, penyebaran makanan telah dilakukan di lembah Capertree dan Wolgan, Taman Nasional Yengo, Lembah Kanguru, dan di sekitar taman nasional Jenolan, Sungai Liar Oxley, dan Curracubundi.

Baca Juga: Pertama Kali Terjadi 50 Tentara AS Menderita Cedera Otak Akibat Serangan Iran

Sementara walabi yang selamat berhasil melarikan diri dari kebakaran terburuk, kekhawatiran terbesar bagi mereka sekarang adalah makanan, menurut Matt Kean, menteri lingkungan hidup untuk New South Wales.

“Para walabi biasanya selamat dari api itu sendiri, tetapi kemudian dibiarkan terlantar dengan makanan alami yang terbatas ketika api mengeluarkan vegetasi di sekitar habitat berbatu mereka. Para walabi sudah berada di bawah tekanan dari kekeringan yang sedang berlangsung, membuat kelangsungan hidup menjadi tantangan bagi para walabi tanpa bantuan, "katanya.

Kamera juga akan digunakan untuk memantau penyerapan makanan serta berbagai hewan yang masih hidup di wilayah ini. Perlu dicatat bahwa walabi sudah dianggap spesies 'berisiko' bahkan sebelum kebakaran hutan dimulai.

Dalam nada yang sama, Hewan Australia juga telah bekerja sangat keras untuk mengangkut pasokan makanan, seperti biji-bijian dan pelet, ke hewan yang membutuhkan di sekitar wilayah Victoria. Dana amal yang mereka terima telah digunakan untuk menyewakan pesawat untuk digunakan dalam inisiatif ini.

“Dengan jalan-jalan yang kemungkinan ditutup selama berminggu-minggu, risiko kelaparan bagi satwa liar yang masih hidup di daerah itu sangat nyata. Akan menjadi tragis jika ada korban jiwa lebih lanjut karena kebutuhan hewan yang masih hidup tidak terpenuhi,” kata juru bicara Hewan Australia Lyn White.

Upaya berkelanjutan untuk menyelamatkan dan melestarikan margasatwa alami Australia ini tentu pantas mendapatkan pujian dan kita berharap mereka akan dapat melanjutkan inisiatif mereka untuk memastikan bahwa margasatwa Australia berhasil melewati masa sulit ini!

 

 

 

R24/DEV

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...