riau24

Terkuak, Ternyata Trump Telah Berencana Untuk Membunuh Qasem Soleimani Selama 18 Bulan

Senin, 13 Januari 2020 | 12:43 WIB
Terkuak, Ternyata Trump Telah Berencana Untuk Membunuh Qasem Soleimani Selama 18 Bulan Terkuak, Ternyata Trump Telah Berencana Untuk Membunuh Qasem Soleimani Selama 18 Bulan

RIAU24.COM -  Ternyata, AS telah berencana untuk membunuh jenderal Iran Qasem Soleimani selama '18 bulan', sebelum serangan akhirnya yang membawa Iran dan Amerika ke tepi perang habis-habisan. Diskusi untuk membunuh kepala pasukan al Quds Iran, yang melakukan operasi untuk rezim Iran di luar negeri, telah 'berlangsung selama berbulan-bulan', menurut New York Times.

Soleimani terbunuh dalam serangan pesawat tak berawak di luar bandara Baghdad pada 3 Januari, setelah Presiden Trump mengatakan dia telah "secara aktif mengembangkan rencana untuk menyerang diplomat Amerika dan anggota layanan di Irak dan di seluruh wilayah itu".

Dia dianggap sebagai orang paling kuat kedua di Iran. Kematiannya memicu ancaman 'pembalasan hebat' dari Teheran, dengan rentetan rudal balistik yang ditembakkan ke dua pangkalan AS awal pekan ini. Presiden Trump mengatakan tidak ada korban, meskipun ada klaim di TV pemerintah Iran bahwa 80 tentara AS telah terbunuh.

Baca Juga: Sebut Orang India Jorok, Putri Iis Dahlia Kena Semprot Aktris Cantik Bollywood

Sebelumnya, telah muncul informasi bahwa Soleimani sedang dilacak oleh pejabat intelijen AS selama berbulan-bulan, dengan pengawasan intensif pada bulan Mei. Setelah serangan terhadap kapal tanker minyak di Teluk Persia pada bulan Juni, yang menyalahkan AS atas Iran, penasehat keamanan nasional John Bolton saat itu meminta pejabat pertahanan untuk membuat rencana baru untuk menghentikan agresi Iran.

Dia kemudian dilaporkan diberi pilihan untuk membunuh Soleimani dan para pemimpin lain penjaga revolusioner Iran. Pada bulan September, para pejabat pertahanan dikatakan mempertimbangkan untuk menyerang dia, tetapi mengatakan kepada Presiden bahwa terlalu berisiko untuk menargetkan dia di Iran. Namun, rencana dibuat untuk kemungkinan serangan di Irak atau Suriah.

Setelah serangan terhadap kedutaan AS pada 31 Desember oleh demonstran yang memprotes serangan udara AS yang menargetkan milisi yang didukung Iran di Irak dan Suriah yang telah menewaskan 25 orang, Presiden diberi beberapa target potensial setelah Iran diduga terlibat.

Baca Juga: Sebut Orang India Jorok, Putri Iis Dahlia Kena Semprot Aktris Cantik Bollywood

Diketahui, bahwa pasukan AS menargetkan fasilitas energi Iran dan kapal komando dan kontrol Pengawal Revolusi Iran yang digunakan untuk mengarahkan kapal-kapal kecil yang mengganggu kapal tanker minyak di perairan sekitar Iran. Soleimani akan terbang dengan pesawat komersial dan memesan beberapa tiket untuk menghindari pengawasan, seringkali meminta kursi pertama di kelas Bisnis sehingga ia dapat dengan cepat meninggalkan pesawat, menurut New York Times.

Ketika ketegangan antara Teheran dan Washington meningkat, Soleimani terbang ke Libanon pada Hari Tahun Baru untuk bertemu dengan pemimpin Hizbullah, Hassan Nasrallah, yang memperingatkannya tentang kemungkinan upaya pembunuhan.

Soleimani dikatakan hanya tertawa dan berkata dia berharap untuk mati syahid. Sementara itu, pada hari yang sama, para pejabat intelijen AS dikatakan telah meningkatkan 'memo informasi' yang menyarankan Soleimani merencanakan 'serangan terhadap kedutaan Amerika.'

Baru pada saat itulah Presiden memutuskan untuk membunuh pria berusia 62 tahun itu. . Namun, beberapa pejabat Trump terkejut karena dia telah mengambil opsi paling ekstrem untuk mengekang agresi Iran.

 

 


R24/DEV

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...