riau24

Ibu Reynhard Sinaga : Saya Tidak Tahu Bila Anakku Adalah Seorang Gay

Senin, 13 Januari 2020 | 17:09 WIB
Ibu Reynhard Sinaga :  Saya Tidak Tahu Bila Anakku Adalah Seorang Gay Ibu Reynhard Sinaga : Saya Tidak Tahu Bila Anakku Adalah Seorang Gay

RIAU24.COM -  Ibu dari pemerkosa paling produktif di Inggris mengatakan dia masih melihat dia sebagai 'bayi saya' dan bahkan tidak tahu putranya adalah seorang gay. Reynhard Sinaga - yang dipenjara selama 30 tahun minggu ini karena memperkosa hampir 200 korban - dibiayai selama masa studinya di Inggris sejak 2007 oleh keluarga kayanya di Indonesia, meskipun ibunya sangat ingin dia kembali untuk membantu menjalankan bisnis kelapa sawit mereka.

Tetapi mahasiswa berusia 36 tahun itu menolak, dan sebaliknya mengejar keinginan mesumnya dan melakukan pelecehan seksual setidaknya dengan 48 pria di flatnya di pusat kota Manchester. Polisi percaya dia mungkin telah melecehkan setidaknya 195 pria secara total, yang menjadikannya sebagai salah satu pemerkosa yang paling produktif dalam sejarah dunia.

Baca Juga: Frustasi Tidak Mendapat Obat, Pria di Wuhan Ini Nekat Membuka Maskernya dan Batuk di Depan Staf Rumah Sakit

Berbicara kepada The Sunday Times, ibunya Normawati mengklaim dia masih berjuang untuk percaya bahwa putranya bisa melakukan kejahatan. Dia menggambarkan bagaimana dia terbang untuk mengunjungi putranya di rumah sakit setelah penangkapannya pada tahun 2017, setelah korban terakhirnya sadar dan memukuli Sinaga.

Nyonya Sinaga berkata, "Bayangkan seorang lelaki Indonesia kecil dipukuli oleh orang Barat yang besar dan tinggi. Saya bertanya-tanya apakah orang lain yang mengarang cerita."

Dia menambahkan bahwa putranya adalah' anak lelaki pendiam 'yang pergi ke gereja di Indonesia setiap Minggu pagi di mana dia juga melayani sebagai pemain piano. Ibunya juga menjelaskan bahwa sebelumnya dia memohon agar Reynhard kembali ke negara asalnya, tetapi Reynhardmengatakan kepadanya bahwa dia ingin menjadi dosen. Dia menambahkan: "Dia mengatakan Indonesia bukan tempat yang baik untuk hidup baginya dan dia merasa nyaman tinggal di Manchester."

Baca Juga: Bunuh Tiga Orang Anak di Dalam Rumah Dengan Cara Keji, Wanita Ini Ditangkap Polisi di Dublin


Ayahnya, Saibun Sinaga, sebelumnya menanggapi hukuman dengan menyarankan hukuman Sinaga dilakukan 'sesuai kejahatannya'. Tetapi The Sunday Times melaporkan bahwa Ny. Sinaga berjuang dan tidak percaya jika putranya mampu melakukan kejahatan seperti itu, dan dia bahkan tidak tahu kalau dia gay.

Dia berkata: ‘Kami adalah keluarga Kristen yang baik yang tidak percaya pada homoseksualitas. Dia adalah bayi saya.'

Diketahui, Sinaga pergi pada dini hari, mencari pria muda yang mabuk di sekitar kelab malam dekat apartemennya. Dia menyamar sebagai Orang yang Baik yang menawari mereka  untuk tidur atau menjanjikan mereka lebih banyak minum.

Korbannya - yang sebagian besar heteroseksual - tidak tahu bila telah diperkosa oleh Reynhard. Diperkirakan Reynhard mencampurkan minuman beralkohol dengan obat seperti GHB, juga dikenal sebagai ekstasi cair. Reynhard Sinaga dipenjara seumur hidup dengan jangka waktu minimal 30 tahun setelah ia dinyatakan bersalah atas total 159 pelanggaran yang dilakukan antara Januari 2015 dan Mei 2017 - 136 tuduhan pemerkosaan, 13 tuduhan kekerasan seksual, delapan percobaan pemerkosaan dan dua tuduhan percobaan serangan dengan penetrasi.

 

 

 

 

R24/DEV

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...