riau24

NASA : Waspada, Asap Hasil Kebakaran Australia Akan Menutup Permukaan Bumi

Selasa, 14 Januari 2020 | 09:04 WIB
NASA : Waspada, Asap Hasil Kebakaran Australia Akan Menutup Permukaan Bumi NASA : Waspada, Asap Hasil Kebakaran Australia Akan Menutup Permukaan Bumi

RIAU24.COM -  NASA mengatakan, asap dari kebakaran hutan di Australia akan segera mengelilingi bumi. Asap seperti neraka telah terjadi di sepanjang pantai timur negara selama berbulan-bulan, sehingga mendorong asap melintasi Pasifik. NASA mengatakan asap dari kobaran api di sekitar Hari Tahun Baru telah melintasi Amerika Selatan, mengubah langit menjadi berkabut, dan bergerak "mengelilingi Bumi" pada 8 Januari 2020.

Baca Juga: Corona Telah Menewaskan 132 Orang, Presiden China: Epidemi Ini Adalah Iblis!

Ratusan kebakaran hutan telah membakar seluruh Australia, menewaskan sedikitnya 28 orang dan menghancurkan lebih dari 2.000 rumah. Skala dan intensitas kebakaran yang belum pernah terjadi sebelumnya telah diperburuk oleh perubahan iklim, kata para ahli.

NASA mengatakan api baru-baru ini sangat besar sehingga mereka menghasilkan sejumlah besar kejadian pyrocumulonimbus - atau badai petir yang dihasilkan oleh api. Ini telah mengirim asap melambung jauh ke stratosfer, dengan beberapa yang tercatat setinggi 17,7 km (11 mil). "Begitu berada di stratosfer, asap dapat menempuh ribuan mil dari sumbernya, mempengaruhi kondisi atmosfer secara global," kata NASA.

Badan itu mengatakan sedang mempelajari efek asap pada ketinggian ini dan apakah itu memberikan "pendinginan atmosfer atau pemanasan".

NASA mencatat asap telah mengubah warna langit di Amerika Selatan, dan secara dramatis memengaruhi Selandia Baru, di mana kebakaran "menyebabkan masalah kualitas udara yang parah" dan "salju di puncak gunung yang tampak lebih gelap".

Baca Juga: Pertama Kali Terjadi 50 Tentara AS Menderita Cedera Otak Akibat Serangan Iran

Kota-kota besar Australia termasuk Sydney, Melbourne, Canberra, dan Adelaide juga telah mengalami tingkat kualitas udara yang berbahaya karena asap dari kebakaran hutan di sekitarnya.

Pada hari Selasa, penduduk Melbourne mengalami kualitas udara "berbahaya" hari kedua berturut-turut, memicu kekhawatiran tentang kesehatan masyarakat. Lebih dari 100 kebakaran terus terjadi di timur negara itu, namun kondisi yang lebih dingin dalam beberapa hari terakhir dan perkiraan hujan telah membantu upaya pemadaman kebakaran.

 

 

 

R24/DEV

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...