riau24

Terkuak, Ini Rahasia Wanita Madura Agar Kembali Perawan, Meski Dokter Memperingatkan Risiko Terkena Kanker Rahim

Selasa, 14 Januari 2020 | 09:55 WIB
Terkuak, Ini Rahasia Wanita Madura Agar Kembali Perawan, Meski Dokter Memperingatkan Risiko Terkena Kanker Rahim Terkuak, Ini Rahasia Wanita Madura Agar Kembali Perawan, Meski Dokter Memperingatkan Risiko Terkena Kanker Rahim

RIAU24.COM -  Sarifah Nurhayati tengah hamil lima bulan anak keduanya. Rencananya pasca-melahirkan, perempuan berusia 27 tahun, yang tinggal di Depok, di Jakarta Raya tersebut berencana untuk menggunakan tongkat Madura - produk berbentuk cerutu yang dipromosikan sebagai bantuan kesehatan seksual yang mengikis secara bertahap di vagina - untuk merapatkan kembali vaginanya.

Sarifah mengatakan tongkat itu membuat vaginanya menjadi lebih kering, lebih kencang dan kuat, katanya.

Padahal menurut beberapa ahli, tongkat itu juga dapat menyebabkan infeksi.

Sarifah mengatakan dia memasukkan tongkat itu ke dalam vaginanya dan meninggalkannya selama dua hingga tiga menit sebelum mengeluarkannya kembali. Setelah selesai, "cuci saja tongkatnya, keringkan dengan udara, masukkan kembali ke dalam kotak, dan Anda bisa menggunakannya lagi", tambahnya. Sarifah dapat menggunakan satu tongkat hingga satu 20 kali sebelum menggantinya.

"Ketika digunakan secara teratur, itu akan membuat Anda merasa seperti perawan lagi," ia menjelaskan bahwa ia telah menggunakan alat selama empat tahun.

Baca Juga: Tak Perlu Obat Kimia, Dokter Zaidul Akbar Ini Resep Sembuhkan Penyakit Maag Secara Alami

Suami Sarifah, Reno Waldi, menjual tongkat Madura di tokonya di Depok. "Rata-rata tujuh hingga delapan batang dijual setiap hari di sini," katanya. "Harga menentukan kualitas batang. Semakin murah, semakin mudah patah. Anda tidak ingin itu terjadi saat menggunakannya."

Reno menjual berbagai jenis obat-obatan herbal tradisional, yang dikenal sebagai jamu, kondom, dan tongkat Madura di tokonya yang sederhana berukuran tiga meter kali empat meter di jalan yang sibuk.

"Ini adalah bisnis milik keluarga yang dimulai 18 tahun yang lalu, dan kami telah menjual tongkat Madura sejak itu," kata pria 29 tahun itu. "Sejauh yang saya tahu, kami tidak pernah menerima satu pun keluhan tentang tongkat itu."

Dinamai Madura, sebuah pulau Indonesia di lepas pantai barat laut pulau terpadat di Indonesia, Jawa, tempat pertama kali menjadi terkenal, tongkat Madura telah ada selama beberapa dekade. Dilihat oleh sejumlah besar iklan online, penjualan tongkat telah booming di seluruh Indonesia dalam beberapa tahun terakhir.

Ada tiga produsen besar dan kecil yang memproduksi alat tersebut. Meski alat ini tidak disetujui pemerintah, namun tidak ada catatan penjualan resmi, dan bahkan ada keluhan produk palsu dijual di internet.

Bahan tongkat yang katanya terbuat dari ekstrak herbal dan yang "rahasia" lainnya, mengklaim tongkat membantu wanita mencapai otot dasar panggul yang lebih kuat dan vagina yang lebih ketat, serta menjaganya tetap kering dan menghilangkan bakteri dan infeksi.

Biaya tongkat Madura dari USD 3 (Rp. 45 ribu ) hingga USD 30 (Rp. 450 rb).

Baca Juga: Sebulan Sebelum Terkena Serangan Jantung, Tubuh Anda Akan Memperingatkan Anda Dengan Delapan Sinyal Ini

"Saya tahu itu tidak mengatakan apa itu terbuat dari tetapi saya percaya semuanya alami," kata Sarifah. "Saya tidak takut [menggunakannya] karena kami secara pribadi merasakan manfaatnya."

Boyke Dian Nugraha, seorang dokter Indonesia yang berspesialisasi dalam kebidanan dan kandungan, meragukan tongkat Madura memiliki manfaat asli.

"Ada tablet vagina yang diproduksi oleh perusahaan farmasi, tetapi mereka telah diuji secara klinis atau medis," katanya. "Dan ini bukan masalahnya dengan tongkat ini."

Boyke khawatir penggunaan tongkat Madura dapat menyebabkan masalah kesehatan yang serius, termasuk kanker serviks dan vagina.

"Jika diproduksi secara tidak higienis, mereka dapat membawa virus HPV, yang dikenal sebagai penyebab jenis kanker tersebut, dan juga virus lain yang memicu pertumbuhan kutil kelamin dan herpes," jelasnya. "Dan kamu tidak akan pernah tahu jika produsen juga menggunakan bahan karsinogenik dan logam berat dalam campuran."

Bertentangan dengan klaim produsen tongkat Madura, tongkat lebih cenderung menyebabkan wanita sakit jika bahan kimia mengeringkan pelumas alami vagina, katanya. Gesekan seks kemudian bisa menyakitkan.

"Saya tidak berpikir mereka akan merasa nyaman karena itu mengiritasi vagina," katanya. "Dan iritasi dapat menyebabkan infeksi."

Mantan penjual tongkat Madura, Uswatun, mengatakan rasa tidak nyaman saat menggunakan tongkat tersebut. "Ini menyakitkan bagi saya selama berhubungan seks, tetapi suami saya sangat menyukainya, jadi saya setuju dengan itu," katanya. "Itu membuatnya bahagia."
 

Mayagustina Andarini dari BPOM, badan pengawas obat dan makanan Indonesia, membenarkan bahwa tongkat Madura belum disetujui dan ilegal. "Tidak ada referensi yang valid mengenai tanaman apa yang digunakan dalam ramuan tongkat Madura. Selain itu, penerapan obat tradisional menggunakan administrasi intravaginal tidak diperbolehkan sesuai dengan peraturan yang dikeluarkan oleh kepala BPOM," kata Mayagustina, yang mengawasi agen itu. departemen obat-obatan tradisional dan suplemen kesehatan.

Sejumlah pembuat tongkat Madura menolak berkomentar mengenai lisensi produk mereka, tetapi Reno mengatakan bahwa penjualan tetap stabil selama bertahun-tahun.

Irwan Martua Hidayana, seorang profesor di departemen antropologi di Universitas Indonesia, mengatakan bahwa meskipun sejarah tongkat Madura tidak jelas, popularitas mereka mungkin ada hubungannya dengan cara patriarki negara.

"Indonesia secara budaya beragam," katanya. "Namun, ketika datang ke seksualitas, ada kecenderungan bagi laki-laki untuk memiliki peran yang lebih dominan daripada perempuan."

Seringkali laki-laki yang memulai seks karena perempuan telah diajarkan sejak usia muda untuk mengendalikan keinginan mereka, katanya, dan mereka diharapkan untuk melayani suami mereka dengan baik.

"Secara umum, dianggap normal bagi pria untuk memiliki pengalaman seksual pranikah, sementara wanita harus tetap perawan sampai mereka menikah," tambahnya. "Inilah yang menciptakan persepsi bahwa istri harus dapat membuat suami mereka bahagia. Dan itu adalah konstruksi gender yang ada di sini [di Indonesia]."

Mahasiswa pascasarjana Agung Sandi Perdami ini dilahirkan dalam keluarga Madura dan memiliki pendidikan tradisional. Dia ingat orang tuanya mengajarinya dan saudara perempuannya secara berbeda sebagai anak-anak.

"Menjadi bagian dari masyarakat patriarki, orang tua saya menekankan pentingnya bagi saya, sebagai laki-laki, untuk menjadi seorang pemimpin," kata perempuan berusia 23 tahun itu. "Jadi, mereka memperkenalkan saya pada seni bela diri tradisional Madura ketika saya baru berusia lima tahun - selain belajar membaca Al-Quran di masjid. Sementara itu, saudara perempuan saya diajarkan untuk menjadi baik di dapur, tetapi dia juga diajarkan untuk menghormati laki-laki anggota keluarga."

Orang Madura, kata Agung, "sangat percaya bahwa kebahagiaan seorang pria adalah kunci kebahagiaan seluruh keluarga". Dalam budaya mereka, katanya, ketika seorang pria yang sudah menikah berselingkuh, sang istri sering disalahkan karena "tidak dapat memuaskan suami".

Wanita diharapkan sangat pandai bercinta, tambahnya. "Karena itu, adalah hal biasa bagi mereka yang akan menikah untuk diberi tongkat Madura oleh ibu mereka."

Boyke merekomendasikan setiap wanita yang telah menggunakan tongkat untuk mendapatkan Pap smear, untuk mendeteksi potensi pertumbuhan pra-kanker dan kanker di serviks. "Tapi yang paling penting, segera hentikan penggunaan tongkat," katanya.

Untuk pengguna setia Sarifah, tongkat Madura tidak tergantikan. Dia bersikeras bahwa kecuali dia hamil, dia tidak akan pernah berhenti menggunakannya.

"Mengapa saya harus?" dia berkata. "Itu suatu keajaiban."

 

 

 

R24/DEV

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...