riau24

Kisah Tragis Pelajar yang Mencoba Bertahan Hidup Dengan Uang 4 Ribu Rupiah Setiap Hari, Tuai Kemarahan Netizen di Tiongkok

Rabu, 15 Januari 2020 | 10:23 WIB
Kisah Tragis Pelajar yang Mencoba Bertahan Hidup Dengan Uang 4 Ribu Rupiah Setiap Hari, Tuai Kemarahan Netizen di Tiongkok Kisah Tragis Pelajar yang Mencoba Bertahan Hidup Dengan Uang 4 Ribu Rupiah Setiap Hari, Tuai Kemarahan Netizen di Tiongkok

RIAU24.COM -  Sering sekali terdengar keluhan dari seorang anak tunggal yang rindu memiliki saudara kandung. Tapi kadang juga terdengar sebaliknya, mereka yang memiliki kakak atau adik bertanya-tanya kenapa mereka tidak terlahir sebagai anak tunggal saja.

Anak Tunggal berpikir jika memiliki kakak atau adik akan terasa lebih menyenangkan dan lebih seru karena punya teman berbagi. Namun untuk kakak- beradik, ketika mereka sedang diperhadapkan dengan situasi yang sulit (berkelahi) akan muncul pikiran “lebih baik tidak memiliki kakak atau adik, daripada ribut terus.” atau timbul pertanyaan “kenapa kakak atau adik saya tidak seperti orang lain?”.

Mungkin kisah Wu Huayan ini akan mengajarkan kita untuk mengasihi saudara kandung. Wu Huayan berusaha bertahan hidup hanya dengan 2 yuan (Rp 4.500) setiap hari selama bertahun-tahun hanya untuk mengumpulkan uang demi membiayai biaya pengobatan saudara laki-lakinya.

Baca Juga: Terbukti! Ramuan Herbal Ini Ampuh Mengatasi Telat Haid

Kisah Wu Huayan mengejutkan Tiongkok ketika gambar-gambar wanita muda itu, yang beratnya lebih dari 20 kg, muncul tahun lalu. Akibatnya, dia dirawat di rumah sakit dengan masalah pernapasan pada Oktober 2019. Sumbangan mengalir masuk untuk membantu kesembuhannya, tetapi saudara lelakinya mengatakan kepada wartawan bahwa dia telah meninggal pada hari Senin, 13 Januari 2020.

Wu mengatakan kepada Chongqing Morning Post bahwa dia meminta bantuan media setelah menyaksikan ayah dan neneknya meninggal karena mereka tidak punya uang untuk membayar perawatan.

"Saya tidak ingin mengalami itu - menunggu kematian karena kemiskinan," katanya.

Saudaranya, yang belum disebutkan namanya, mengatakan kepada Beijing Youth Daily bahwa Wu baru berusia 24 ketika dia meninggal. Dokter mengatakan tahun lalu bahwa mahasiswa tahun ketiga tersebut menderita masalah jantung dan ginjal karena menghabiskan lima tahun hidupnya dengan makan makanan yang tidak memiliki gizi.

Baca Juga: WHO Minta Maaf Karena Menyepelekan Virus Corona, Tingkat Risiko Global Dianggap Semakin Berbahaya

Wu Huayan dan saudara lelakinya telah berjuang untuk bertahan hidup selama bertahun-tahun. Mereka kehilangan ibu mereka ketika dia berusia empat tahun dan ayah mereka meninggal ketika dia masih di sekolah. Dia dan saudara lelakinya kemudian dirawat oleh nenek mereka, dan kemudian oleh seorang paman dan bibi yang hanya bisa menyediakan 300 yuan (Rp 675 ribu) setiap bulan.

Sebagian besar uang itu digunakan untuk biaya pengobatan adik lelakinya, yang memiliki masalah kesehatan mental.

Ini berarti Wu hanya menghabiskan 2 yuan sehari untuk dirinya sendiri, bertahan hidup sebagian besar dengan hanya memakan cabai dan beras selama lima tahun. Ketika dia tiba di rumah sakit, tingginya hanya 135cm (4ft 5in).

Dokter mengatakan dia sangat kekurangan gizi sehingga alis dan rambutnya rontok. Kedua bersaudara ini berasal dari Guizhou, salah satu provinsi termiskin di Cina, dan kasus ini telah menyoroti kemiskinan di Tiongkok.

Sementara ekonomi China telah meningkat pesat selama beberapa dekade terakhir, kemiskinan belum juga hilang, dengan Biro Statistik Nasional mengatakan bahwa pada 2017 ada 30,46 juta orang pedesaan masih hidup di bawah garis kemiskinan nasional $ 1,90 per hari.

Ketimpangan juga meningkat, dengan laporan 2018 dari Dana Moneter Internasional mengatakan Cina sekarang "salah satu negara paling tidak setara di dunia".

Kasus Wu Huayan ini menimbulkan kemarahan terhadap pemerintah. Yang lain menyatakan kekaguman atas upayanya untuk membantu saudara laki-lakinya sementara juga tekun belajar.

Selain sumbangan pada platform crowdfunding, para guru dan teman sekelasnya menyumbang 40.000 yuan, sementara penduduk desa setempat mengumpulkan 30.000 yuan untuk membantunya. Sebelum kematiannya, para pejabat mengeluarkan pernyataan yang mengatakan Wu telah menerima subsidi minimum pemerintah - diperkirakan antara 300 dan 700 yuan sebulan - dan sekarang mendapatkan dana bantuan darurat sebesar 20.000 yuan.

Cina sebelumnya telah berjanji untuk "menghilangkan" kemiskinan pada tahun 2020. Awal bulan ini, provinsi Jiangsu mengatakan hanya 17 orang dari lebih dari 80 juta penduduknya hidup dalam kemiskinan. Angka-angka itu dipertanyakan secara online.

 

 

 

R24/DEV

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...