riau24

Waspada, PBB Memperingatkan Tahun 2020 Akan Jadi Tahun Terpanas Kedua Sepanjang Dekade

Kamis, 16 Januari 2020 | 11:07 WIB
Waspada, PBB Memperingatkan Tahun 2020 Akan Jadi Tahun Terpanas Kedua Sepanjang Dekade Waspada, PBB Memperingatkan Tahun 2020 Akan Jadi Tahun Terpanas Kedua Sepanjang Dekade

RIAU24.COM -   Dekade terakhir adalah rekor terpanas, PBB mengatakan pada hari Rabu, memperingatkan suhu yang lebih tinggi diprediksia akan memicu berbagai peristiwa cuaca ekstrem pada tahun 2020 dan seterusnya.

Organisasi Meteorologi Dunia (WMO), yang mendasarkan temuannya pada analisis data internasional terkemuka, mengatakan peningkatan suhu global sudah memiliki konsekuensi yang mengerikan, menunjuk ke peristiwa pencairan es, kenaikan permukaan laut, peningkatan panas laut dan pengasaman, dan cuaca ekstrem ".

WMO mengatakan penelitiannya juga mengkonfirmasi data yang dirilis oleh pemantau iklim Uni Eropa pekan lalu menunjukkan bahwa 2019 adalah tahun terpanas kedua dalam catatan, setelah 2016.

Baca Juga: Virus Corona Belum Terkendali, China Kembali Tutup dan Isolasi Satu Kota Lagi

Kebakaran hutan yang telah berkecamuk di Australia selama berbulan-bulan, yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam durasi dan intensitasnya, telah merenggut 28 nyawa dan menyoroti jenis bencana yang menurut para ilmuwan dunia akan semakin hadapi akibat pemanasan global. Kebakaran itu telah menghancurkan lebih dari 2.000 rumah dan membakar 10 juta hektar (100.000 kilometer persegi) tanah - wilayah yang lebih luas dari Korea Selatan atau Portugal.

"Sayangnya, kami memperkirakan akan melihat cuaca ekstrem sepanjang 2020 dan beberapa dekade mendatang, didorong oleh rekor tingkat gas rumah kaca yang memerangkap panas di atmosfer," kata Taalas.

Gavin Schmidt, direktur Institut Studi Antariksa Goddard NASA, yang menyediakan salah satu set data, mengatakan garis tren tidak salah dan tidak dapat dikaitkan dengan variabilitas iklim normal - posisi yang diambil oleh Presiden AS Donald Trump.

"Apa yang terjadi adalah persisten, bukan kebetulan karena beberapa fenomena cuaca. Kita tahu bahwa tren jangka panjang sedang didorong oleh meningkatnya tingkat gas rumah kaca di atmosfer," katanya.

WMO mengatakan suhu global rata-rata selama periode lima tahun terakhir (2015-2019) dan 10 tahun (2010-2019) adalah yang tertinggi yang pernah dicatat.

"Sejak 1980-an setiap dekade lebih hangat dari yang sebelumnya," kata badan PBB itu, memperingatkan "tren ini diperkirakan akan terus berlanjut".

Baca Juga: Donal Trump Anggap Remeh Tentara AS Yang Geger Otak Akibat Rudal Iran

Perserikatan Bangsa-Bangsa mengatakan tahun lalu bahwa emisi gas rumah kaca buatan manusia perlu diturunkan hingga 7,6 persen setiap tahun menjadi 2030 untuk membatasi kenaikan suhu menjadi 1,5C - negara-negara topi yang lebih ambisius yang menandatangani kesepakatan penting dalam kesepakatan iklim Paris.

Janji saat ini untuk mengurangi emisi membuat Bumi berada di jalur pemanasan beberapa derajat pada akhir abad ini.

Taalas pada hari Rabu mengatakan sejak rekor modern dimulai pada tahun 1850, suhu global rata-rata telah meningkat sekitar 1,1 derajat Celcius, dan memperingatkan pemanasan signifikan di masa depan.

"Di jalur emisi karbon dioksida saat ini, kami sedang menuju peningkatan suhu 3-5 derajat Celcius pada akhir abad ini," katanya memperingatkan.

WMO juga menyoroti sebuah studi baru yang diterbitkan minggu ini di Kemajuan dalam Ilmu Atmosfer dengan data yang menunjukkan bahwa kandungan panas lautan mencapai rekor tertinggi pada tahun 2019. Karena lebih dari 90 persen kelebihan panas disimpan di lautan dunia, kandungan panas adalah cara yang baik untuk mengukur tingkat pemanasan global.

Konservasionis mengatakan temuan badan PBB itu diharapkan.

"Tidak mengherankan bahwa 2019 adalah tahun terpanas kedua dalam catatan - alam terus-menerus mengingatkan kita bahwa kita harus mengambil langkah," kata Manuel Pulgar-Vidal, pemimpin praktik iklim dan energi global WWF, menyerukan langkah-langkah dramatis untuk menghentikan tren pemanasan.

Para ilmuwan juga menekankan perlunya tindakan segera.

"Jika kita melihat semua dampak di seluruh dunia yang sekarang terjadi sebagai akibat dari pemanasan ini, jelas bahwa kita tidak berhasil mencegah gangguan antropogenik berbahaya dengan sistem iklim," kata Bob Ward dari Grantham Research Institute on. Perubahan Iklim dan Lingkungan di London School of Economics dan Ilmu Politik.

 

 

 

R24/DEV

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...