riau24

Perang Suriah: Setidaknya 21 Orang Tewas Dalam Serangan di Pasar Idlib

Kamis, 16 Januari 2020 | 16:05 WIB
Perang Suriah: Setidaknya 21 Orang Tewas Dalam Serangan di Pasar Idlib Perang Suriah: Setidaknya 21 Orang Tewas Dalam Serangan di Pasar Idlib

RIAU24.COM -   Setidaknya 21 orang tewas di provinsi Idlib yang dikuasai pemberontak Suriah ketika pasukan pemerintah Suriah dan sekutu Rusia meningkatkan serangan udara di barat laut negara itu, menurut pekerja penyelamat yang beroperasi di daerah yang dikuasai oposisi.

Perjanjian gencatan senjata baru antara Rusia dan Turki, yang mendukung pihak lawan dalam konflik Suriah selama lebih dari delapan tahun, mulai berlaku pada hari Minggu tetapi kekerasan terus berlanjut.

Pertahanan Sipil Suriah, juga dikenal sebagai White Helmets, mengatakan serangan udara dan bom barel pada hari Rabu menghantam sebuah pasar sayuran di kota Ariha, serta toko-toko reparasi di kawasan industri, beberapa ratus meter dari pasar.

Setidaknya 19 orang tewas dalam serangan di pasar dan toko-toko terdekat, termasuk seorang sukarelawan Pertahanan Sipil, Ahmed Sheikho, juru bicara kelompok itu, mengatakan kepada Al Jazeera.

Baca Juga: Heboh Virus Corona, Wanita Penyantap Sup Kelalawar Minta Maaf

Seorang pria terbunuh di desa Has akibat serangan udara pemerintah Suriah, kata Sheikho, sementara seorang gadis muda meninggal karena luka yang diderita dalam serangan sebelumnya, yang terjadi sebelum gencatan senjata terbaru dilaksanakan.

Paling tidak 82 orang terluka dalam serangan pada hari Rabu dan jumlah kematian kemungkinan akan meningkat, menurut Pertahanan Sipil.

Pengeboman itu menelan beberapa kendaraan di zona industri, meninggalkan mayat-mayat pengendara kendaraan bermotor yang terperangkap di dalam, kata seorang koresponden kantor berita AFP.

Mustafa, yang mengelola sebuah bengkel di daerah itu, mengatakan kepada AFP bahwa ia kembali untuk menemukan toko itu hancur dan empat pegawainya terjebak di bawah puing-puing. Tidak jelas apakah mereka selamat.

"Ini bukan lingkungan yang saya tinggalkan dua menit yang lalu," kata Mustafa.

Serangan datang beberapa hari setelah jeda singkat. Gencatan senjata yang ditengahi oleh Moskow, yang mendukung pemerintah Suriah, dan pendukung pemberontak Turki goyah pada Selasa malam, ketika serangan udara menghantam serangkaian kota di bagian selatan provinsi Idlib.

Gencatan senjata berumur pendek mengikuti gencatan senjata sebelumnya yang diumumkan pada akhir Agustus, setelah serangan oleh pemerintah menewaskan lebih dari 1.000 warga sipil dalam empat bulan, menurut PBB.

Baca Juga: Ajaib, Dengan Cara Sederhana Pria India Ini Berhasil Selamat Dari Seekor Harimau yang Kelaparan

Penduduk dan pekerja penyelamat mengatakan banyak kota dan desa di wilayah selatan provinsi itu sekarang kosong sebagai akibat ofensif pemerintah Suriah yang didukung Rusia yang telah menggusur ratusan ribu orang sejak dimulai pada April.

Juru bicara PBB Stephane Dujarric pada hari Rabu mengatakan dalam sebuah pernyataan badan dunia semakin khawatir tentang keselamatan warga sipil.

"PBB mendesak semua pihak, dan mereka yang memiliki pengaruh atas pihak-pihak itu, untuk memastikan perlindungan warga sipil dan infrastruktur sipil, sesuai dengan kewajiban mereka di bawah hukum humaniter internasional," katanya.

PBB, yang bertanggung jawab untuk mengirimkan sebagian besar bantuan kepada Idlib, telah memperingatkan akan meningkatnya risiko bencana kemanusiaan ketika orang-orang melarikan diri dari pertempuran menuju daerah perbatasan Turki yang penuh sesak.

Sudah ada sekitar satu juta orang terlantar yang tinggal di dekat perbatasan, dengan kamp-kamp resmi sudah dalam kapasitas penuh.

Serangan yang dipimpin pemerintah terutama melanda daerah-daerah yang dekat dengan jalan raya M5 yang strategis, salah satu arteri terpenting dalam jaringan transportasi Suriah sebelum perang meletus.

Pemerintah Suriah telah berjuang untuk mengambil kendali jalan, yang menghubungkan ibukota, Damaskus dengan kota utara Aleppo, sebuah langkah yang akan memungkinkannya untuk menghubungkan kota-kota di bawah kendali dan meningkatkan perdagangan.

Wilayah barat laut adalah rumah bagi hampir tiga juta orang, sekitar setengah dari mereka dipindahkan ke sana dalam kelompok besar dari bagian lain negara itu yang diambil kembali oleh pasukan pro-pemerintah.

Perang di Suriah telah menewaskan ratusan ribu orang dan membuat jutaan orang terlantar sejak dimulai pada 2011 dengan penindasan protes anti-pemerintah.

 

 

 

R24/DEV

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...