riau24

Viral, Warga Tiongkok Ngamuk di Media Sosial Setelah Seorang Mahasiswa yang Melarat Meninggal Dunia Meskipun Ada Sumbangan

Kamis, 16 Januari 2020 | 16:40 WIB
Viral, Warga Tiongkok Ngamuk di Media Sosial Setelah Seorang Mahasiswa yang Melarat Meninggal Dunia Meskipun Ada Sumbangan Viral, Warga Tiongkok Ngamuk di Media Sosial Setelah Seorang Mahasiswa yang Melarat Meninggal Dunia Meskipun Ada Sumbangan

RIAU24.COM -   Pengguna media sosial China yang marah menuntut jawaban setelah berita beredar bahwa seorang mahasiswa yang menghabiskan uang kurang dari satu dolar per hari untuk makanan telah meninggal meskipun mengumpulkan donasi ribuan dolar.

Wu Huayan, yang menderita kekurangan gizi parah dan kehilangan kedua orang tuanya, meninggal pada Senin (13 Januari), menurut laporan media China. Wanita berusia 24 tahun itu dilaporkan hanya menghabiskan dua yuan (S $ 0,39) per hari untuk makanan - seperti beras dicampur dengan cabai - untuk membayar perawatan medis adik laki-lakinya.

Kematian mahasiswa tersebut telah memicu diskusi viral di media sosial Cina di tengah meningkatnya kecurigaan bahwa donasi dana telah disalahgunakan.

Tahun lalu lebih dari satu juta yuan (S $ 195.207) dikumpulkan setelah sebuah laporan tentang malnutrisi Wu menarik perhatian para pengguna online. Saat itu beratnya hanya 21kg.

Baca Juga: Heboh Virus Corona, Wanita Penyantap Sup Kelalawar Minta Maaf

Tetapi dia hanya menerima 20.000 yuan untuk perawatan medisnya sendiri November lalu, menurut badan amal yang menyelenggarakan kampanye crowdfunding Wu.

Dia dan keluarganya "ingin menyimpan sisa uang untuk perawatan operasi dan rehabilitasi", jelas Yayasan Bantuan Amal China untuk Anak-anak (CCAFC) dalam sebuah pernyataan online tentang kematian Wu.

"Penggunaan donasi di masa depan akan dijelaskan kepada publik tepat waktu," tambah mereka.

Tetapi pengguna online China tidak yakin.

"Mereka yang menggelapkan uang itu harus mati," kata seorang pengguna yang marah di Weibo, platform media sosial mirip Twitter China.

"Jangan pernah percaya organisasi amal sampah itu," tulis yang lain.

CCAFC tidak menanggapi permintaan komentar AFP.

Pada hari Rabu, sebuah video tentang kekurangan gizi dan kematian Wu telah mengumpulkan lebih dari lima juta tontonan.

Dalam video itu, Wu - kurus dan menyusut karena kekurangan gizi - terbaring di ranjang rumah sakit.

Insiden ini menyoroti betapa marahnya orang Cina biasa ketika dihadapkan dengan petunjuk penyelewengan dana, ketika orang kaya-miskin melebar di negara tempat korupsi merajalela di setiap tingkat masyarakat.

Skandal masa lalu juga memicu kecurigaan terhadap kegiatan amal.

Baca Juga: Ajaib, Dengan Cara Sederhana Pria India Ini Berhasil Selamat Dari Seekor Harimau yang Kelaparan

Pada tahun 2011, Masyarakat Palang Merah Cina terlibat dalam tuduhan korupsi setelah seorang wanita muda Tiongkok yang memiliki hubungan dengan organisasi tersebut memamerkan kekayaannya secara online.

Kemarahan di sekitar kasus Wu juga datang ketika orang-orang Tiongkok menyumbangkan jumlah uang yang semakin meningkat untuk organisasi filantropi di negara itu.

 

 

 


R24/DEV

Pada 2018, orang-orang Tiongkok menyumbangkan lebih dari 3,17 miliar yuan Tiongkok ke platform amal online, naik 27 persen dari tahun sebelumnya, menurut kantor berita resmi Xinhua.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...