riau24

Kedutaan Cina di Paris Berhasil Lacak Keberadaan Wanita Asal Wuhan yang Menipu Alat Cek Kesehatan di Bandara

Jumat, 24 Januari 2020 | 14:34 WIB
Kedutaan Cina di Paris Berhasil Lacak Keberadaan Wanita Asal Wuhan yang Menipu Alat Cek Kesehatan di Bandara Kedutaan Cina di Paris Berhasil Lacak Keberadaan Wanita Asal Wuhan yang Menipu Alat Cek Kesehatan di Bandara

RIAU24.COM -  Kedutaan Cina di Paris telah melacak seorang wanita dari Wuhan yang mengatakan dia berhasil menipu alat sensor milik petugas kesehatan di bandara. Wanita itu membual di media sosial bahwa sebelum berangkat, dia menderita demam, tetapi berhasil mengurangi gejalanya dengan makan obat-obatan. Dia kemudian memposting foto-foto yang menunjukkan dirinya sedang makan di restoran di Lyon.

Diketahui, wanita itu meninggalkan Wuhan - tempat coronavrius baru muncul akhir tahun lalu - sebelum penerbangan ditangguhkan, tetapi ketika pemindaian termal dilakukan ia berhasil lolos.  Padahal sejak kemarin, transportasi umum telah ditutup, dan penduduk Wuhan diberitahu untuk tidak meninggalkan kota.

Baca Juga: Mencekam, Sudah 32 Orang Tewas Akibat Kerusuhan Sektarian di India

Setidaknya 25 orang telah meninggal akibat virus mematikan tersebut. Ini pertama kali dilaporkan ke Organisasi Kesehatan Dunia 31 Desember. Virus ini telah menyebar ke negara-negara sejauh Korea Selatan, Jepang dan AS.

Wanita itu merinci perjalanannya ke Lyon di situs media sosial WeChat.

"Akhirnya aku bisa makan enak, aku merasa seperti sudah kelaparan selama dua hari. Ketika kamu berada di kota gourmet tentu saja kamu harus makan yang banyak," tulisnya.

"Tepat sebelum saya pergi, saya menderita demam dan batuk. Saya takut mati dan bergegas untuk minum obat penurun demam. Saya terus memeriksa suhu tubuh saya. Untungnya saya berhasil menurunkannya dan saya berhasil keluar dari bandara dengan lancar. "

Dia juga memposting foto makanan yang dia nikmati. Tidak jelas kapan tepatnya dia tiba. Postingannya  tersebut dengan cepat menjadi viral dan dia banyak dikritik oleh pengguna media sosial lainnya. Kedutaan Cina di Paris mengatakan telah menerima telepon dan email tentang wanita itu. Dikatakan dia telah mengambil antipiretik, dan itu melekat "sangat penting" untuk kasus ini.

Baca Juga: Masih Gara-gara Virus Corona, Harga Tiket Pesawat di China Anjok, Bahkan Lebih Murah dari Kopi

Kedutaan mengatakan bahwa mereka menghubungi dia pada hari Rabu malam dan memintanya untuk merujuk dirinya ke layanan medis.

Pada hari Kamis, dalam sebuah pernyataan baru, kedutaan mengatakan suhu wanita itu terkendali, dan dia tidak lagi demam atau batuk. Ia menambahkan bahwa ia tidak memerlukan "pemeriksaan lebih lanjut" pada saat ini.

China secara efektif mengkarantina hampir 20 juta orang di provinsi Hubei. Kota-kota besar lainnya di Cina seperti Beijing dan Shanghai juga terpengaruh. Pihak berwenang telah membatalkan semua perayaan besar-besaran di Beijing. Pameran kuil dilarang, rilis film ditunda dan Kota Terlarang akan ditutup untuk umum. Semua ini terjadi ketika jutaan orang Tiongkok bepergian ke seluruh negeri untuk Tahun Baru Imlek.

Saat ini, virus yang dikenal sebagai 2019-nCoV ini dipahami sebagai jenis baru coronavirus yang sebelumnya tidak diidentifikasi pada manusia.

 

 

R24/DEV

PenulisR24/dev



Loading...


Terpopuler

Loading...