riau24

Satu Pasien Dengan Kasus Virus Corona Tewas di Jerman

Selasa, 28 Januari 2020 | 13:43 WIB
Satu Pasien Dengan Kasus Virus Corona Tewas di Jerman Satu Pasien Dengan Kasus Virus Corona Tewas di Jerman

RIAU24.COM -   Kasus pertama dari coronavirus yang mematikan telah dikonfirmasi di Jerman ketika kematian di China meroket melewati 100 kasus. Meningkatnya angka kematian datang ketika ibu kota Cina juga mengumumkan kematian pertamanya karena penyakit yang telah melihat lebih dari 4.000 orang terinfeksi. Ibukota Cina hari ini mencatat kematian pertama dari virus korona karena berjuang untuk menahan penyakit yang menyebar cepat yang telah memicu alarm global.

Kasus pertama di Jerman dikonfirmasi di wilayah Bavaria selatan hari ini karena total korban jiwa di China mencapai 106.

Seorang juru bicara Kementerian Kesehatan Bavaria mengatakan: "Seorang pria di wilayah Starnberg telah terinfeksi virus corona baru."

Dia berada di bawah pengawasan di ruang isolasi, tambah kementerian itu.

Kematian di Beijing meningkatkan jumlah kematian dari virus baru menjadi 82, dengan lebih dari 2.700 orang terinfeksi di seluruh negara. Kasus telah diidentifikasi di lebih dari selusin negara lain, termasuk pasien pertama yang dikonfirmasi di Kanada, Amerika Serikat, Australia, Jepang dan Sri Lanka.

Baca Juga: Meski Dinyatakan Negatif, RSUP Semarang Tetap Bungkus Jenazah Pasien Suspek Virus Corona Dengan Plastik, Kenapa Begitu?

Pihak berwenang di Cina melaporkan 24 kematian di provinsi Hubei, tempat virus pertama kali terdeteksi pada Desember, dan satu di Beijing. Kementerian kesehatan Jerman tidak memberikan perincian lebih lanjut tentang bagaimana pasien menjadi terinfeksi tetapi mengatakan dia dalam 'keadaan yang baik secara medis'.

Prancis adalah negara Eropa pertama yang terkena dampak wabah ini, yang telah melaporkan tiga kasus virus yang diketahui. Ketiganya baru-baru ini melakukan perjalanan ke Tiongkok dan ditempatkan di tempat yang terisolasi. Jerman merekomendasikan warga negaranya untuk menghindari perjalanan 'tidak perlu' ke Cina karena virus itu menyebar dan juga mempertimbangkan kemungkinan evakuasi warga negaranya dari kota Wuhan di Cina.

Hari ini pemerintah Prancis mengatakan akan menerbangkan warganya di Wuhan ke Prancis dan mengkarantina mereka di sana. Jepang juga sedang bersiap untuk menerbangkan warganya dari Wuhan, dan Jerman sedang mempertimbangkan untuk mengevakuasi sekitar 90 warganya di Wuhan.

AS mendesak warganya untuk 'mempertimbangkan kembali' semua perjalanan ke China dan mengatakan kepada mereka untuk tidak pergi ke provinsi Hubei pusat, tempat virus seperti pneumonia muncul. Mongolia menutup perbatasannya yang luas dengan kendaraan dari Tiongkok. China pada Selasa menunda dimulainya semester musim semi untuk sekolah dan universitas di seluruh negeri karena kekhawatiran tentang wabah virus mematikan.

Siswa saat ini sedang liburan untuk Tahun Baru Imlek dan kementerian pendidikan tidak memberikan tanggal untuk mengajar untuk melanjutkan.

Sebagai tanda meningkatnya kekhawatiran resmi, Perdana Menteri Li Keqiang mengunjungi titik nol untuk mengawasi upaya penahanan di Wuhan, sebuah kota berpenduduk 11 juta orang di mana penyakit ini pertama kali muncul akhir bulan lalu.

Pemerintah telah menutup Wuhan dan kota-kota lain di provinsi Hubei, yang secara efektif menjebak puluhan juta orang termasuk ribuan orang asing, dalam upaya untuk menahan virus ketika liburan Tahun Baru Imlek dibuka. China memutuskan untuk memperpanjang liburan, awalnya akan berakhir pada 30 Januari, selama tiga hari untuk membatasi arus populasi dan mengendalikan epidemi.

Baca Juga: Dianggap Sebagai yang Paling Potensial Pembawa Virus Corona, Hewan Ini Justru Diselamatkan dan Dilarang Diperjualbelikan

Presiden AS Donald Trump mengatakan Amerika Serikat telah menawarkan Beijing 'bantuan yang diperlukan' dalam memerangi virus. Komisi kesehatan di ibukota mengatakan seorang pria berusia 50 tahun yang mengunjungi Wuhan meninggal karena gagal pernapasan pada hari Senin, kurang dari tiga minggu setelah mengunjungi kota itu.

Lebih dari 700 infeksi baru dikonfirmasi di negara itu, sementara jumlah kasus yang dicurigai hampir dua kali lipat selama 24 jam menjadi lebih dari 4.400. Komisi Kesehatan Nasional mengatakan 2.744 kasus di China daratan dikonfirmasi pada Minggu tengah malam, tetapi pada Senin angka itu meroket. Pasien termuda yang terinfeksi adalah bayi berusia sembilan bulan yang dirawat di Beijing.

 

 

 

 

R24/DEV

PenulisR24/dev



Loading...


Terpopuler

Loading...