riau24

Rekaman Video yang Menunjukkan Seorang Petugas Medis di Wuhan Histeris Karena Bekerja Sepanjang Hari Merawat Pasien Jadi Viral di Sosial Media

Selasa, 28 Januari 2020 | 13:54 WIB
Rekaman Video yang Menunjukkan Seorang Petugas Medis di Wuhan Histeris Karena Bekerja Sepanjang Hari Merawat Pasien Jadi Viral di Sosial Media Rekaman Video yang Menunjukkan Seorang Petugas Medis di Wuhan Histeris Karena Bekerja Sepanjang Hari Merawat Pasien Jadi Viral di Sosial Media

RIAU24.COM -   Sebuah rekaman video menunjukkan seorang pekerja medis wanita di China menangis dan menjerit 'Saya tidak tahan lagi' setelah bekerja siang dan malam untuk merawat pasien coronavirus. Menurut sebuah akun di media online, video yang berdurasi 14 detik tersebut diambil di sebuah rumah sakit di Wuhan dan merekam seorang dokter yang kelelahan mogok di kantor.

Tak pelak, video tersebut langsung menjadi viral di media sosial Cina minggu lalu tetapi telah dihapus sejak itu. Dalam sebuah video lain yang terpisah, diposting oleh pengguna media sosial bernama 'Jing Tang', menunjukkan seorang dokter pria berteriak pada manajer rumah sakit melalui telepon.

Dalam video itu, yang juga masih belum diverifikasi, pria itu terlihat memarahi seseorang karena tidak membantunya mengobati pasien yang terinfeksi virus mematikan.

Akibatnya, ia harus bekerja tanpa henti menjelang Tahun Baru Cina, ia berteriak dalam klip. Namun si pengunggah asli telah menghapus klip dari akun media sosialnya Kamis lalu.  Dalam sebuah postingannya, pengguna web meminta maaf karena mempublikasikan video tersebut, menjelaskan bahwa ia tidak mempertimbangkan dampak tindakannya yang akan dibawa ke dokter tersebut.

Baca Juga: Meski Dinyatakan Negatif, RSUP Semarang Tetap Bungkus Jenazah Pasien Suspek Virus Corona Dengan Plastik, Kenapa Begitu?

Epidemi coronavirus telah menewaskan sedikitnya 82 orang - semuanya di China - dan membuat lebih dari 2.890 orang sakit. Krisis kesehatan telah menyebabkan pihak berwenang untuk mengkarantina setidaknya 56 juta orang yang tinggal di provinsi Hubei China tengah dan membatalkan perayaan Tahun Baru Imlek di seluruh negeri.

Setelah wabah itu, para ilmuwan khawatir lebih dari 100.000 orang mungkin telah terinfeksi, jauh lebih banyak daripada korban resmi - yang lain mengatakan jumlahnya bisa mencapai 350.000.

Dalam tanda kekhawatiran resmi yang meningkat, Perdana Menteri Cina Li Keqiang mengunjungi ground zero hari ini untuk mengawasi upaya penahanan di Wuhan, sebuah kota berpenduduk 11 juta orang di mana penyakit ini pertama kali muncul akhir bulan lalu.

Lebih dari 500.000 pekerja medis di Provinsi Hubei telah melepaskan liburan Tahun Baru Imlek mereka dan kembali ke pos mereka untuk melawan penyakit mematikan sepanjang waktu. Provinsi itu, terutama ibukotanya, Wuhan, masih menghadapi kekurangan sumber daya medis, menurut gubernur provinsi Wang Xiaodong.

Untuk membantu memerangi wabah itu, pemerintah pusat Cina mengirim 450 dokter militer ke Wuhan pada Jumat lalu. Komisi Kesehatan Nasional juga mengirim enam tim yang terdiri dari 1.230 petugas medis dari seluruh negeri ke Wuhan, dengan enam tim pendukung lainnya siaga. Ketika wabah koronavirus semakin cepat, sejumlah besar video telah muncul di media sosial sejak Kamis lalu, muncul untuk menunjukkan situasi di dalam rumah sakit di pusat gempa Wuhan.

Salah satu tujuan kliping beredar luas untuk menunjukkan mayat korban virus korona dibiarkan tanpa pengawasan di koridor rumah sakit dibanjiri dengan pasien di Wuhan.

Rekaman itu diunggah oleh pengguna web, yang dikenal sebagai 'gadis ajaib Xiao Xi', yang mengaku sebagai perawat di kota. Seorang wanita, yang diyakini sebagai blogger, dapat didengar mengatakan dari belakang kamera: 'Tiga mayat, [mereka] telah berbaring di sini sepanjang pagi. Beberapa dari mereka meninggal pada dini hari. Belum ada yang datang untuk berurusan dengan [mereka].

'Dan dokter, perawat dan pasien, mereka semua bekerja di lingkungan seperti itu. Inilah yang terjadi di rumah sakit yang ditunjuk. Tidak ada satu orang pun yang ada di sini untuk dikelola. '

Pihak berwenang Cina menyatakan video itu tidak otentik.

Liga Pemuda Komunis Tiongkok mengklaim bahwa audio klip ditambahkan setelah itu dan klip itu tidak mencerminkan situasi di rumah sakit kota dengan jujur. Organisasi Kesehatan Dunia telah meningkatkan risiko China ke negara-negara lain sebagai 'tinggi' karena wabah koronavirus yang mematikan dan mengakui peringkat 'moderat' yang dikeluarkan pekan lalu adalah kesalahan.

Baca Juga: Dianggap Sebagai yang Paling Potensial Pembawa Virus Corona, Hewan Ini Justru Diselamatkan dan Dilarang Diperjualbelikan

Kepala WHO berada di Beijing untuk pembicaraan krisis dan hari ini mengakui bahaya infeksi yang menyebar ke negara lain lebih tinggi dari yang diklaim sebelumnya dan 'sangat tinggi' di China.

Sebanyak 15 negara atau wilayah di luar China kini telah mengkonfirmasi kasus, dengan Kamboja yang terbaru mengumumkan dan kasus kedua didiagnosis di Kanada hari ini, pada istri pria Toronto yang merupakan pasien pertama.

Beijing juga hari ini menyaksikan coronavirus Wuhan mengklaim kematiannya yang ke-82 ketika seorang pria berusia 50 tahun meninggal di rumah sakit di ibukota negara itu.

China telah memperpanjang liburan Tahun Baru tiga hari hingga 2 Februari untuk memerangi wabah itu karena orang sekarang telah didiagnosis menderita itu di setiap sudut Cina, kecuali Tibet.

 

 

 

R24/DEV

PenulisR24/dev



Loading...


Terpopuler

Loading...