riau24

Para Pemimpin Dunia Bereaksi Keras Terhadap Rencana Timur Tengah yang Dilakukan Trump

Rabu, 29 Januari 2020 | 08:10 WIB
Para Pemimpin Dunia Bereaksi Keras Terhadap Rencana Timur Tengah yang Dilakukan Trump Para Pemimpin Dunia Bereaksi Keras Terhadap Rencana Timur Tengah yang Dilakukan Trump

RIAU24.COM -   Rencana Timur Tengah yang telah lama ditunggu-tunggu oleh Presiden AS Donald Trump dikecam oleh beberapa pihak sebagai "agresif" dan "sepihak" sementara yang lain mengatakan inisiatif itu "dapat membuktikan langkah maju yang positif".

"Visi saya menghadirkan solusi win-win untuk kedua belah pihak," katanya, seraya menambahkan bahwa para pemimpin Israel mengatakan mereka akan mendukung proposal tersebut.

Berikut adalah reaksi dunia terhadap pengumuman tersebut.

Iran
Para pejabat Iran menolak apa yang disebut "proposal perdamaian" sebagai "rencana pengenaan dan sanksi".

Hesameddin Ashena, penasihat Presiden Iran Hassan Rouhani, mengatakan di Twitter: "Ini adalah kesepakatan antara rezim Zionis (Israel) dan Amerika. Interaksi dengan Palestina tidak ada dalam agendanya. Ini bukan rencana perdamaian tetapi rencana pemaksaan dan sanksi. "

Kemudian, kementerian luar negeri Iran mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa proposal itu adalah "pengkhianatan abad ini" dan pasti gagal.

"Rencana perdamaian memalukan yang diberlakukan oleh Amerika terhadap Palestina adalah pengkhianatan abad ini dan ditakdirkan untuk gagal," katanya.

Yordania
Jordan memperingatkan terhadap "aneksasi tanah Palestina" dengan menteri luar negeri kerajaan itu memperingatkan terhadap "konsekuensi berbahaya dari tindakan Israel sepihak yang bertujuan untuk memaksakan realitas baru di tanah".

Ayman Safadi menyerukan negosiasi langsung yang menyelesaikan semua masalah status akhir dalam solusi komprehensif sesuai dengan kerangka acuan yang ditetapkan, inisiatif perdamaian Arab dan hukum internasional.

Pembentukan negara Palestina dengan Yerusalem Timur sebagai ibukotanya berdasarkan solusi dua negara adalah satu-satunya jalan menuju perdamaian yang komprehensif dan abadi, kata Safadi dalam sebuah pernyataan.

"Jordan mendukung setiap upaya tulus yang bertujuan untuk mencapai perdamaian yang adil dan komprehensif yang akan diterima orang," katanya.

Lusinan pengunjuk rasa berkumpul di luar kedutaan AS di Amman untuk memprotes rencana Trump, meneriakkan slogan-slogan termasuk "Tidak untuk normalisasi" dan "Kami tidak akan mengenali Israel."

Baca Juga: Mencekam, Sudah 32 Orang Tewas Akibat Kerusuhan Sektarian di India

Palestina
Sami Abu Zhuri, seorang pejabat Hamas yang memerintah Jalur Gaza, mengatakan pernyataan Trump itu "agresif dan akan memicu banyak kemarahan".

"Pernyataan Trump tentang Yerusalem adalah omong kosong dan Yerusalem akan selalu menjadi tanah Palestina," katanya kepada kantor berita Reuters. "Palestina akan menghadapi kesepakatan ini dan Yerusalem akan tetap menjadi tanah Palestina."

Presiden Palestina Mahmoud Abbas mengatakan "seribu tidak" untuk rencana itu.

"Setelah omong kosong yang kami dengar hari ini, kami mengatakan seribu tidak untuk Kesepakatan Abad Ini," kata Abbas pada konferensi pers di kota Ramallah, Tepi Barat, tempat Otoritas Palestina bermarkas.

Dia mengatakan Palestina tetap berkomitmen untuk mengakhiri pendudukan Israel dan mendirikan negara dengan ibukotanya di Yerusalem timur.

"Kami tidak akan berlutut dan kami tidak akan menyerah," kata Abbas, seraya menambahkan bahwa Palestina akan menentang rencana itu melalui "cara damai dan populer".

Mesir
Mesir mendesak Israel dan Palestina untuk "mempelajari dengan cermat" proposal tersebut. Kementerian luar negeri mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa rencana itu mendukung solusi yang mengembalikan semua "hak sah" rakyat Palestina melalui pembentukan "negara merdeka dan berdaulat di wilayah Palestina yang diduduki".

Mesir, yang bersama dengan Yordania adalah satu-satunya negara Arab yang telah berdamai dengan Israel, mengatakan pihaknya menghargai upaya pemerintah AS untuk mencoba menyelesaikan konflik yang telah berlangsung puluhan tahun itu.

Turki
Numan Kurtulmus, wakil ketua Partai Keadilan dan Pembangunan Turki (AK) yang berkuasa, juga mengecam pernyataan Trump tentang Yerusalem, dengan mengatakan: "Tidak, Trump! Yerusalem adalah ibu kota negara Palestina dan jantung dunia Islam!"

Baca Juga: Masih Gara-gara Virus Corona, Harga Tiket Pesawat di China Anjok, Bahkan Lebih Murah dari Kopi

Hizbullah
Menyebut rencana itu "kesepakatan memalukan", gerakan Hizbullah Libanon mengatakan itu adalah langkah yang sangat berbahaya yang akan memiliki konsekuensi negatif pada masa depan kawasan itu, menurut Al Manar TV.

Ia juga mengatakan proposal itu tidak akan terjadi tanpa "keterlibatan dan pengkhianatan" dari beberapa negara Arab.

Houthi Yaman
Mohammed Ali al-Houthi, seorang pemimpin pemberontak Houthi Yaman, mengatakan proposal Trump adalah "agresi AS yang terang-terangan terhadap Palestina dan bangsa".

"Ini adalah kesepakatan yang didanai oleh Saudi (Arab) dan UEA (Uni Emirat Arab) untuk memperkuat pendudukan Israel," katanya. "Orang-orang di wilayah ini harus memikul tanggung jawab untuk menghadapi bahaya ini dan menghadapinya dengan segala cara yang mungkin dan sah."

Arab Saudi
Raja Arab Saudi, Raja Salman, meyakinkan komitmen Kerajaan untuk masalah Palestina dan hak-hak Palestina, dalam panggilan telepon dengan presiden Palestina Mahmoud Abbas, kantor berita negara Saudi melaporkan awal Rabu.

Britania Raya
Juru bicara Perdana Menteri Inggris Boris Johnson mengatakan rencana itu bisa menjadi langkah positif.

"Para pemimpin (Johnson dan Trump) membahas proposal perdamaian antara Israel dan Palestina di AS, yang dapat membuktikan langkah positif ke depan," katanya.

Dominic Raab, menteri luar negeri Inggris, meminta para pemimpin Israel dan Palestina untuk memberikan pertimbangan yang adil terhadap inisiatif tersebut.

"Ini jelas proposal yang serius, mencerminkan waktu dan upaya yang luas," kata Raab dalam sebuah pernyataan. "Kami mendorong mereka (para pemimpin) untuk memberikan rencana ini pertimbangan murni dan adil, dan mengeksplorasi apakah mereka mungkin membuktikan langkah pertama dalam perjalanan kembali ke negosiasi," katanya.

Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB)
Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa Antonio Guterres menurut juru bicaranya Stephane Dujarric mengatakan PBB mendukung dua negara yang hidup dalam perdamaian dan keamanan di dalam perbatasan yang diakui, berdasarkan perbatasan pra-1967.

"Perserikatan Bangsa-Bangsa tetap berkomitmen untuk mendukung warga Palestina dan Israel untuk menyelesaikan konflik berdasarkan resolusi PBB, hukum internasional dan perjanjian bilateral dan mewujudkan visi dua Negara - Israel dan Palestina - yang hidup berdampingan secara damai dan aman di dalam wilayah yang diakui berbatasan, berdasarkan garis pra-1967. "

 

 

 

R24/DEV

PenulisR24/dev



Loading...


Terpopuler

Loading...