riau24

Australia Siapkan Sebuah Pulau Untuk Mengkarantina Warganya Setelah Dievakuasi Dari Wuhan

Rabu, 29 Januari 2020 | 10:56 WIB
Australia Siapkan Sebuah Pulau Untuk Mengkarantina Warganya Setelah Dievakuasi Dari Wuhan Australia Siapkan Sebuah Pulau Untuk Mengkarantina Warganya Setelah Dievakuasi Dari Wuhan

RIAU24.COM -   Ratusan warga negara asing telah dievakuasi dari kota Wuhan di Cina, pusat wabah koronavirus, karena lebih banyak kematian dan kasus dikonfirmasi. Australia berencana untuk mengkarantina 600 warganya yang kembali selama dua minggu di Pulau Christmas - sekitar 2.000 km (1.200 mil) dari daratan.

Jepang, AS, dan UE juga akan memulangkan warganya. Presiden Xi Jinping menyebut virus itu "setan" tetapi mengatakan Cina akan mengalahkannya. Seorang pakar dari Komisi Kesehatan Nasional China (NHC) mengatakan, butuh 10 hari lagi untuk merebaknya wabah. Jumlah kematian akibat virus itu meningkat menjadi 132 di Cina, kata NHC pada hari Rabu.

Virus ini diduga muncul dari satwa liar yang diperdagangkan secara ilegal di pasar makanan laut di Wuhan, ibukota provinsi Hubei.

Baca Juga: Meski Dinyatakan Negatif, RSUP Semarang Tetap Bungkus Jenazah Pasien Suspek Virus Corona Dengan Plastik, Kenapa Begitu?



Ini menyebabkan infeksi pernapasan akut yang parah dan tidak ada penyembuhan atau vaksin khusus. Sementara itu, Starbucks telah menutup setengah dari gerai Cina-nya, karena dampak ekonomi terus tumbuh. Pengungsi Australia akan ditahan di Pulau Christmas selama dua minggu, kata Perdana Menteri Scott Morrison.

Pengumuman itu memicu kontroversi karena pulau itu terkenal sebagai pusat penahanan imigrasi, yang telah dikritik karena kondisinya dan dugaan pelanggaran hak asasi manusia. Saat ini hanya menampung satu keluarga empat orang Sri Lanka, fasilitas itu dibangun untuk menampung lebih dari 1.000 orang.

Selandia Baru akan bekerja sama dengan Canberra untuk membawa 53 warganya pulang bersama para pengungsi Australia. Sekitar 200 warga negara Jepang telah diterbangkan dari Wuhan dan telah mendarat di bandara Haneda Tokyo. Sekitar 650 lainnya mengatakan mereka ingin dipulangkan, dan pemerintah Jepang mengatakan penerbangan baru sedang direncanakan.

Menurut media Jepang, penumpang yang datang akan diperiksa kesehatannya pada saat kedatangan tetapi tidak ada rencana untuk mengkarantina mereka. Namun, mereka akan diminta untuk tinggal di rumah selama dua minggu untuk memantau gejala.

Baca Juga: Dianggap Sebagai yang Paling Potensial Pembawa Virus Corona, Hewan Ini Justru Diselamatkan dan Dilarang Diperjualbelikan

Juga pada hari Rabu, pekerja dari konsulat AS setempat, serta beberapa warga AS, meninggalkan kota. Menurut CNN, para pengungsi mungkin harus tetap berada di ruang tunggu di bandara selama dua minggu.

Kantor Luar Negeri Inggris sedang mengatur untuk mengevakuasi sekitar 200 orang Inggris yang ingin meninggalkan daerah tersebut. Tetapi beberapa warga negara Inggris telah mengkritik pemerintah, mengklaim kurangnya dukungan dalam kembali ke rumah.

Secara terpisah, dua pesawat untuk menerbangkan pulang warga Uni Eropa dijadwalkan, dengan 250 warga negara Perancis berangkat pada penerbangan pertama. Korea Selatan mengatakan sekitar 700 warganya akan pergi dengan empat penerbangan minggu ini.

Sementara itu, Hong Kong mengumumkan rencana untuk memangkas perjalanan lintas batas antara kota dan daratan Cina. Wuhan - serta provinsi Hubei yang lebih luas - sudah efektif dalam kuncian dengan pembatasan transportasi yang ketat.

 

 

 

 

R24/DEV

PenulisR24/dev



Loading...


Terpopuler

Loading...