riau24

Kasihan, Tangan Para Dokter di China Melepuh Karena Bekerja Selama 12 Jam Di Laboratorium Setiap Hari

Jumat, 07 Februari 2020 | 14:58 WIB
Kasihan, Tangan Para Dokter di China Melepuh Karena Bekerja Selama 12 Jam Di Laboratorium Setiap Hari Kasihan, Tangan Para Dokter di China Melepuh Karena Bekerja Selama 12 Jam Di Laboratorium Setiap Hari

RIAU24.COM -  Ketika epidemi Wuhan terus menyebar, para dokter dan pekerja medis telah bekerja tanpa lelah mencari penyembuhan untuk penyakit mematikan itu. Banyak yang mengorbankan tidur mereka, waktu bersama keluarga mereka - beberapa bahkan telah mengorbankan hidup mereka demi penyembuhan semakin banyak pasien yang terinfeksi.

Baru-baru ini, seorang dokter yang sedang mengerjakan tes laboratorium untuk mengobati wabah virus berbagi kondisi tangannya yang meradang setelah menghabiskan lebih dari 12 jam sehari di laboratorium untuk mengumpulkan hasil untuk penahanan pandemi global sekarang.

Baca Juga: Menteri Kesehatan Menjelaskan Mengapa Indonesia Tidak Mengalami Coronavirus, Itu Karena Doa Kami

Dokter, yang dikenal sebagai Chen Jun, adalah wakil Direktur departemen laboratorium di Rumah Sakit Paru Wuhan dan telah bekerja di sana selama 19 tahun. Chen mengatakan tim lab biasanya melakukan dua putaran pengujian dua kali sehari, dengan setiap putaran membutuhkan waktu sekitar 6 jam untuk menyelesaikannya. Tetapi mengingat beratnya wabah virus, para profesional medis pekerja keras ini sering bekerja selama 12 jam, hingga pukul 02:00 atau 03:00 setiap hari.

Karena para dokter ini harus selalu berada dalam alat pelindung yang tinggi sepanjang waktu karena mereka berada dalam jarak yang sangat dekat dengan virus, tangan Chen secara bertahap menjadi merah dan bengkak parah dengan ruam akibat kurangnya paparan udara!

Kondisi ini dikenal sebagai Eritema, di mana peradangan terjadi karena peningkatan aliran darah di kapiler.

Dokter yang bekerja keras mengungkapkan bahwa semua 27 anggota lab dikirim pada awal Januari untuk memeriksa lebih dari 100-300 sampel virus untuk menyingkirkan setiap virus satu per satu. Chen, yang sayangnya didiagnosis menderita polio, mengatakan bahwa sementara gerakannya tidak terpengaruh, ia membutuhkan waktu lebih lama untuk melakukan tugasnya dibandingkan dengan orang kebanyakan.

Meskipun demikian, itu tidak menghentikan dokter yang bertekad untuk memberikan semua untuk mengobati virus. Chen mengatakan setiap pengujian membutuhkan 10 langkah untuk diselesaikan dan meskipun melelahkan, penting baginya untuk tetap fokus selama proses berlangsung.

Baca Juga: Mau Berhenti Merokok Dengan Cara yang Efektif? Simak Tipsnya Menurut Sains

"Aku tidak bisa istirahat, karena masih ada begitu banyak orang menunggu hasil ini, aku harus bertahan."

Dia mengakui bahwa setelah bekerja untuk jangka waktu yang lama, keringat dari tangan dokter biasanya mulai membuat kulit mereka iritasi karena terperangkap dalam sarung tangan karet kedap udara. Akibatnya, dokter-dokter ini harus terus memerangi iritasi kulit dan peradangan. Mereka hanya beristirahat sebentar untuk mengobati dan membalut tangan mereka sebelum kembali ke pekerjaan mereka yang menyiksa.

Kami benar-benar berhutang kepada dokter-dokter ini untuk semua pengorbanan mereka!

 

 

 

 

R24/DEV

PenulisR24/dev



Loading...


Terpopuler

Loading...