riau24

Kematian Dokter Penemu Virus Corona di Wuhan, Memicu Gelombang Kemarahan Terbesar Warga Sepanjang Sejarah Tiongkok

Jumat, 07 Februari 2020 | 16:08 WIB
Kematian Dokter Penemu Virus Corona di Wuhan, Memicu Gelombang Kemarahan Terbesar Warga Sepanjang Sejarah Tiongkok Kematian Dokter Penemu Virus Corona di Wuhan, Memicu Gelombang Kemarahan Terbesar Warga Sepanjang Sejarah Tiongkok

RIAU24.COM -  Kematian seorang dokter Tiongkok yang mencoba memperingatkan tentang wabah koronavirus telah memicu tingkat kemarahan dan kesedihan publik yang belum pernah terjadi sebelumnya di Cina. Dr Li Wenliang meninggal setelah tertular virus saat merawat pasien di Wuhan.

Pada Desember lalu dia mengirim pesan ke sesama petugas medis yang memperingatkan virus yang menurutnya mirip Sars - coronavrius mematikan lainnya. Tetapi dia diberitahu oleh polisi untuk "berhenti membuat komentar palsu" dan diselidiki karena "menyebarkan desas-desus".

Berita kematiannya disambut dengan rasa duka yang intens di situs media sosial Cina Weibo - tetapi ini dengan cepat berubah menjadi kemarahan. Sudah ada tuduhan terhadap pemerintah untuk meremehkan keparahan virus - dan awalnya berusaha merahasiakannya.

Baca Juga: Sama Seperti di Malaysia, Puluhan Hewan Peliharaan Dilempar Pemiliknya Dari Balkon Apartemen yang Tinggi Akibat Takut Terhadap Virus Corona

Kematian Dr Li telah memicu ini lebih lanjut dan memicu percakapan tentang kurangnya kebebasan berbicara di Cina. Badan anti-korupsi negara itu sekarang mengatakan akan membuka penyelidikan terhadap "masalah yang melibatkan Dr Li".

Pemerintah Cina sebelumnya telah mengakui "kekurangan dan kekurangan" dalam tanggapannya terhadap virus, yang kini telah menewaskan 636 orang dan menginfeksi 31.161 di daratan Cina. Menurut situs China, Pear Video, istri Dr Li akan melahirkan pada Juni.

Media sosial China dibanjiri amarah - sulit untuk mengingat peristiwa dalam beberapa tahun terakhir yang telah memicu banyak kesedihan, kemarahan dan ketidakpercayaan terhadap pemerintah. Dua tagar yang menjadi tren di situs web itu adalah "Pemerintah Wuhan berutang pada Dr. Li Wenliang dan permintaan maaf" dan "Kami ingin kebebasan berbicara".

Kedua tagar dengan cepat disensor. Ketika BBC mencari Weibo pada hari Jumat, ratusan ribu komentar telah dihapus. Hanya sedikit yang tersisa.

Baca Juga: Update : Terus Bertambah, Korban Virus Corona di China Kini Menjadi 1.700 Orang

"Ini bukan kematian pelapor. Ini adalah kematian seorang pahlawan," kata salah satu komentar di Weibo.

Banyak yang sekarang tertarik untuk memposting di bawah tagar "Bisakah Anda mengelola, apakah Anda mengerti?" - sebuah rujukan ke surat yang diminta oleh Dr Li untuk ditandatangani ketika dia dituduh mengganggu "tatanan sosial".

Komentar-komentar ini tidak secara langsung menyebutkan namanya - tetapi menceritakan kemarahan yang meningkat dan ketidakpercayaan terhadap pemerintah.

"Jangan lupa bagaimana perasaanmu sekarang. Jangan lupakan amarah ini. Kita jangan sampai ini terjadi lagi," kata salah satu komentar di Weibo.

"Kebenaran akan selalu diperlakukan sebagai rumor. Berapa lama kamu akan berbohong? Apa lagi yang harus kamu sembunyikan?" kata yang lain.

"Jika kamu marah dengan apa yang kamu lihat, berdiri," kata seorang.

"Kepada generasi muda generasi ini, kekuatan perubahan ada di tanganmu."

 

 

 

R24/DEV

PenulisR24/dev



Loading...


Loading...