riau24

Kembali, Pasukan Israel Membunuh Seorang Remaja Palestina

Sabtu, 08 Februari 2020 | 08:53 WIB
Kembali, Pasukan Israel Membunuh Seorang Remaja Palestina Kembali, Pasukan Israel Membunuh Seorang Remaja Palestina

RIAU24.COM -  Pasukan Israel telah menembak mati seorang warga Palestina di Tepi Barat yang diduduki, kata kementerian kesehatan Palestina, bagian dari lonjakan kekerasan setelah Amerika Serikat mengumumkan rencana Timur Tengah yang kontroversial.

Kematian itu menambah jumlah korban yang tewas di Tepi Barat dan Yerusalem yang diduduki sejak Presiden AS Donald Trump membuat marah Palestina dengan rencananya yang dirilis minggu lalu yang sangat menguntungkan Israel.

Baca Juga: Ajaib, Wanita Ini Memainkan Biola Selama Pembedahan Tumor Otak Untuk Mencegah Kerusakan Keterampilan Motorik

Kementerian Kesehatan Palestina mengatakan Badr Nafla, 19, meninggal setelah ditembak oleh pasukan Israel di leher saat bentrokan di dekat kota Tulkarem di Tepi Barat utara. Sebelumnya pada hari Jumat, Israel mengerahkan pasukan tambahan di Yerusalem dan menduduki Tepi Barat setelah tentaranya membunuh empat warga Palestina dalam dua hari terakhir.

Pasukan Israel menembak mati dua warga Palestina pada hari Kamis saat demonstrasi di Jenin menentang pembongkaran sebuah rumah Palestina. Salah satu dari mereka yang tewas dinamai oleh kantor berita resmi Palestina, WAFA, sebagai siswa berusia 19 tahun, Yazan Abu Tabekh. Yang kedua diidentifikasi sebagai polisi Palestina Tareq Badwan.

Seorang warga Palestina Israel juga terbunuh setelah dia dituduh menembaki polisi di dekat Masjid Al-Aqsa di Kota Tua Yerusalem

Pada Rabu malam, pasukan Israel menembak mati Mohammed al-Haddad, 17 tahun, selama bentrokan di Hebron. Sementara itu, 14 warga Israel terluka pada hari Kamis setelah sebuah mobil menabrak tentara di Yerusalem. Sopir itu ditangkap dan sedang diperiksa, juru bicara kepolisian Israel Micky Rosenfeld mengatakan kepada kantor berita AFP, menambahkan bahwa tidak ada insiden terkait keamanan baru sejak Kamis malam.

Ribuan warga Palestina berdoa di kompleks Masjid Al-Aqsa, situs tersuci ketiga di Islam dan titik nyala dalam konflik Israel-Palestina. Situs ini dikenal oleh orang-orang Yahudi sebagai Temple Mount. Pada Jumat pagi, polisi Israel memundurkan bus-bus jamaah dalam perjalanan dari Israel utara ke kompleks masjid. Juru bicara kepolisian Israel Micky Rosenfeld mengatakan kepada AFP bahwa ada "peningkatan keamanan di Yerusalem", termasuk unit polisi tambahan, khususnya "di dan sekitar wilayah Kota Tua".

Meningkatnya ketegangan terjadi seminggu setelah Presiden Trump merilis rencana kontroversial untuk Timur Tengah.

Baca Juga: Ditinggal Ibunya Sendirian di Rumah, Bayi Berusia 10 Bulan Asal Malaysia Ini Tewas Terpanggang di Dalam Buaian

Ini akan memberi Israel sejumlah tujuan yang telah lama dipegangnya, termasuk kontrol penuh atas Yerusalem yang disengketakan dan lampu hijau untuk mencaplok semua pemukiman dan bagian lain dari Tepi Barat. Sebagai gantinya, Palestina akan ditawari sebuah negara di bagian yang tersisa di Tepi Barat dan Gaza. Presiden Palestina Mahmoud Abbas segera menolak rencana itu dan menyerukan demonstrasi jalanan.

Jared Kushner, menantu Trump dan kepala arsitek rencana tersebut, pada hari Kamis mengatakan Abbas "memang memiliki tanggung jawab" atas peningkatan kekerasan.

"Dia menyerukan berhari-hari kemarahan sebagai tanggapan dan dia mengatakan bahwa bahkan sebelum dia melihat rencana itu," kata Kushner kepada wartawan setelah memberi pengarahan kepada anggota Dewan Keamanan PBB mengenai rencana di balik pintu tertutup di New York.

Pada hari Jumat, kepala negosiator Palestina Saeb Erekat mengatakan di Twitter bahwa rencana Kushner telah "memungkinkan Israel untuk terus maju dengan aneksasi / penjajahan lebih lanjut".

"Tapi dia menyalahkan Presiden Abbas karena menurut orang-orang seperti dia, keberadaan dan hak-hak kita semata ... adalah masalahnya," tambah Erekat.

 

 

 

R24/DEV

PenulisR24/dev



Loading...


Loading...