riau24

Wanita Bali Ini Mengaku Tidak Minum Air Selama Setahun, dan Ini yang Terjadi Pada Tubuhnya

Sabtu, 08 Februari 2020 | 10:03 WIB
Wanita Bali Ini Mengaku Tidak Minum Air Selama Setahun, dan Ini yang Terjadi Pada Tubuhnya Wanita Bali Ini Mengaku Tidak Minum Air Selama Setahun, dan Ini yang Terjadi Pada Tubuhnya

RIAU24.COM -  Guru yoga dan pelatih nutrisi Sophie Partik adalah salah satu pendukung online dari diet khusus yang disebut puasa kering. Wanita berusia 35 tahun yang tinggal di Bali, Indonesia, mengklaim telah berhenti minum air setahun yang lalu, alih-alih mendapatkan cairan dari buah-buahan dan sayuran.

Sophie mengatakan itu telah menyembuhkan sakit sendi, mata bengkak, alergi makanan, kulit buruk dan masalah pencernaan, meskipun dokter akan sangat menentang hal ini. Dia mengeringkan puasa (di mana tidak ada makanan atau air yang dikonsumsi) setiap hari selama 13-14 jam - dan hanya minum jus dan air kelapa.

Baca Juga: Update : Dua Orang Tewas Karena Virus Corona di Iran, Kematian Pertama di Timur Tengah



Influencer Instagram, yang memiliki 16.000 pengikut mengatakan, "Saya mengalami pembengkakan yang ekstrem di wajah dan persendian saya, serta bengkak - saya sangat bengkak, saya tampak sakit. Para dokter memberi tahu saya bahwa tidak ada yang salah dengan saya dan jika saya ingin menghilangkan mata bengkak saya bisa menjalani operasi. Seorang teman yang telah mencoba puasa menyarankan itu dan saya pikir saya akan mencobanya. Cukup banyak bengkak mulai membaik, jadi saya ingin meneliti lebih banyak. Saya telah mencari jawaban sepanjang hidup saya dan saya berpikir bahwa cara alam semesta mengirimkannya kepada saya."

Sophie mengklaim bahwa air botolan atau air ledeng ‘membuat ginjal Anda bekerja terlalu keras’ dan ‘membuat Anda merasa kembung’ daripada menghidrasi Anda.


"Awalnya itu rumit karena mulut Anda menjadi kering dan kemudian otak Anda memberi tahu Anda bahwa Anda perlu minum," klaim Sophie.

"Ada dalam pikiran kita bahwa kita membutuhkan air, aku tahu aku tidak mengalami dehidrasi tetapi butuh kesabaran untuk mengatasi keinginan kita. Pada awalnya sulit tetapi kemudian sangat melepaskan, itu adalah psikoterapi terbaik, daripada makan dan minum, aku memiliki begitu banyak waktu untuk fokus pada hal-hal lain."

Jumlah jam maksimum Sophie tanpa minum apa pun adalah 52 jam, tetapi mimpinya adalah dapat melakukannya selama 10 hari.

Meskipun Sophie mengatakan keluarganya tidak memahaminya, dia telah menerima banyak dukungan dari pengguna media sosial, yang dapat melihat seberapa baik penampilannya. Sophie menambahkan, "Keluarga sayamelihat bahwa saya berolahraga, saya tidur kurang dari mereka dan saya bersinar dan merasa sangat bersemangat. Saya pikir saya terlihat terbaik yang pernah saya lihat."

Sophie sebelumnya menggunakan terapi urin - minum kencingnya sendiri - untuk mengatasi masalah kesehatannya. Dia mengatakan kepada Metro.co.uk bahwa itu adalah 'alat yang hebat untuk segala jenis penyembuhan usus, penyembuhan kulit, puasa dan dukungan detoksifikasi.'

Baca Juga: Menteri Kesehatan Menjelaskan Mengapa Indonesia Tidak Mengalami Coronavirus, Itu Karena Doa Kami

Meskipun Sophie hidup untuk melakukan apa yang diinginkannya, perlu dicatat bahwa tiga hari tanpa air dapat benar-benar membunuh Anda. Air sangat penting untuk organ-organ dalam tubuh Anda, serta buang air kecil, yang merupakan cara tubuh Anda membuang sendiri limbah.

Saat ini sangat sedikit penelitian ilmiah seputar puasa kering, dan tidak ada bukti bahwa manfaat kesehatan yang dialami oleh mereka yang mempraktekkannya adalah karena mereka mengalami dehidrasi. Penelitian yang tersedia biasanya berfokus pada puasa Ramadhan, yang merupakan bentuk puasa kering, tetapi di mana Anda minum air setelah puasa selesai. Ini menunjukkan mungkin ada manfaat untuk kesehatan tulang dan tekanan darah.

Tetapi sekali lagi, masih ada air dalam diet subjek.

Menurut American Cancer Society, puasa kering dapat berpotensi mematikan hanya dalam hitungan jam tergantung pada kesehatan Anda secara keseluruhan, serta paparan stresor eksternal, seperti panas atau aktivitas berat. Meskipun Sophie tidak minum air dari keran, dia akan mendapatkan cairan dalam bentuk jus dan air kelapa yang dia konsumsi. Pada dasarnya, hidrasi masih merupakan bagian penting dari rutinitasnya, bahkan jika itu tidak melibatkan keran atau botol.  

 

 

 

R24/DEV

PenulisR24/dev



Loading...


Loading...