riau24

Terungkap Tidak Ada Kerusakan Mesin Dalam Kecelakaan Helikopter yang Menewaskan Kobe Bryant

Sabtu, 08 Februari 2020 | 10:08 WIB
Terungkap Tidak Ada Kerusakan Mesin Dalam Kecelakaan Helikopter yang Menewaskan Kobe Bryant Terungkap Tidak Ada Kerusakan Mesin Dalam Kecelakaan Helikopter yang Menewaskan Kobe Bryant

RIAU24.COM -  Penyelidik mengatakan kegagalan mesin bukanlah penyebab kecelakaan helikopter yang menewaskan Kobe Bryant, putrinya dan tujuh lainnya. Juara NBA lima kali, 41, meninggal bersama putrinya yang berusia 13 tahun Gianna dalam perjalanan ke turnamen bola basket putri di akademinya pada 26 Januari. Dewan Keselamatan Transportasi Nasional sedang menyelidiki apakah kabut tebal dapat menyebabkan Tragedi di Calabasas, dekat Los Angeles, California. Penyelidik mengatakan cabang pohon yang ditebang di lokasi kecelakaan menunjukkan mesin itu berfungsi dengan baik ketika helikopter itu jatuh.

Seorang pengendara sepeda gunung yang lewat berkata bahwa dia melihat helikopter itu menabrak tanah dan meledak menjadi bola api raksasa. Kondisi pada malam hari begitu berkabut sehingga LAPD menerbangkan helikopter polisi setempat sebagai tindakan pencegahan keselamatan.

Baca Juga: Aktivis Sudan Ungkap Pasukan Keamanan Telah Menembakkan Gas Air Mata ke Arah Ratusan Pemrotes di Khartoum

Rekaman panggilan antara pilot Ara Zobayan dan kontrol lalu lintas udara menunjukkan dia berusaha tetap rendah di bawah kabut, yang menurut beberapa ahli bisa membuatnya menabrak gunung. Kondisi cuaca dan wilayah udara yang sibuk pada rute berarti pesawat menghabiskan sekitar 15 menit berputar-putar sesaat sebelum tabrakan. ‘Berpengalaman’ Zobayan menerima izin khusus untuk terbang menembus kabut dan dikatakan terbang pada ketinggian 1.400 kaki.

Baca Juga: Bocah Palestina yang Ditembak Oleh Polisi Israel di Issawiya, Alami Buta Permanen

Data Radar mengungkapkan ia kemudian naik ke 2.300 kaki sebelum memulai belokan ke kiri. Puing-puing Sikorsky S-76B ditemukan pada ketinggian 1.085 kaki, kata NTSB. Dalam sebuah klip audio, pengontrol lalu lintas udara dapat terdengar dengan mengatakan 'Anda masih terlalu rendah' ​​ke pilot.

Sebuah laporan lengkap oleh NTSB diperkirakan tidak sampai setidaknya satu tahun, tetapi laporannya hari ini mengatakan panel instrumen helikopter dan kontrol penerbangan hancur dan sebagian besar perangkat dipindahkan.

 

R24/DEV

PenulisR24/dev



Loading...


Loading...