riau24

Penembakan di Thailand, Para Korban Selamat Ungkap Bagaimana Cara Mereka Bertahan Dari Serangan Selama Belasan Jam

Senin, 10 Februari 2020 | 09:24 WIB
Penembakan di Thailand, Para Korban Selamat Ungkap Bagaimana Cara Mereka Bertahan Dari Serangan Selama Belasan Jam Penembakan di Thailand, Para Korban Selamat Ungkap Bagaimana Cara Mereka Bertahan Dari Serangan Selama Belasan Jam

RIAU24.COM -   Penduduk kota Nakhon Ratchasima yang ketakutan di Thailand telah mengalami kembali kesengsaraan setelah seorang pria bersenjata berkeliaran di sekitar pusat perbelanjaan dan melakukan aksi penembakan yang menewaskan 29 orang.

Beberapa orang membarikade diri mereka di toilet atau bersembunyi di bawah meja. Jakraphanth Thomma mulai mengamuk pada Sabtu sore, tetapi itu baru berakhir dengan kematiannya 16 jam kemudian.

Perdana Menteri Prayuth Chan-ocha mengatakan prajurit berusia 32 tahun itu, yang memasang gambar selama serangannya di media sosial, tampaknya dimotivasi oleh pertikaian tanah. Sebanyak 57 orang lainnya terluka dalam insiden itu, dengan "jumlah yang belum pernah terjadi sebelumnya di Thailand", kata PM.

Jakraphanth memulai serangannya sekitar pukul 15.30 waktu setempat pada hari Sabtu (08:30 GMT) di sebuah kamp militer, tetapi kedatangannya di kompleks perbelanjaan Terminal 21 yang mengarah pada penembakan yang sembarangan.

Baca Juga: Aktivis Sudan Ungkap Pasukan Keamanan Telah Menembakkan Gas Air Mata ke Arah Ratusan Pemrotes di Khartoum

Banyak korban terbunuh ketika dia tiba, beberapa di dalam mobil mereka, yang lain di luar kompleks. Gambar grafis muncul di media sosial. Di dalam Terminal 21, kompleks tujuh lantai yang dirancang dengan tema bandara, pembeli yang ketakutan tidak yakin apakah akan melarikan diri atau bersembunyi.

Nattaya Nganiem meninggalkan kompleks dengan mobil ketika dia mendengar suara tembakan dan melihat seorang wanita "berlari keluar dari mal dengan histeris". Dia melihat seorang pengendara sepeda motor membuang sepeda motornya dan berlari. Seseorang yang melihat pria bersenjata itu, Diaw, mengatakan kepada Amarin TV bahwa penyerang itu "menembak ke mana-mana dan tembakannya sangat tepat". Dia membidik para kepala korban, Diaw mengatakan, menambahkan bahwa salah satu rekannya tewas.

Sampai di lantai empat, Chanathip Somsakul, 33, membarikade dirinya ke toilet wanita dengan lusinan lainnya, menggunakan pintu bilik untuk menutup pintu masuk. Mereka semua menjelajahi perangkat seluler untuk mendapatkan informasi. Tetapi dia mengatakan ada begitu banyak informasi, tidak ada yang tahu harus percaya apa.

"Semua orang ketakutan. Seorang teman yang bekerja di mal berbicara dengan seorang pria di ruang kendali CCTV ... dia memberi kami informasi terbaru tentang lokasi pria bersenjata itu," katanya kepada kantor berita AFP.

Ketika polisi tiba sekitar pukul 21.00, mereka pergi dengan tertib, tetapi mulai berlari ketika tembakan terdengar. Charlie Crowson, seorang guru bahasa Inggris yang tinggal di Nakhon Ratchasima, mengatakan seperti dilansir dari BBC ada "mayat di jalan" di kota yang biasanya damai.

Dia mengatakan salah satu mantan siswa pacarnya termasuk di antara mereka yang tewas dalam serangan itu. Jakraphanth akhirnya ditembak mati oleh pasukan keamanan. '' Di kamar mayat kota pada hari Minggu, Natthawut Karnchanamethee berduka karena kehilangan putranya yang berusia 13 tahun, Ratchanon Karnchanamethee.

"Dia satu-satunya putra saya. Saya mengizinkannya melakukan apa pun yang dia inginkan. Saya tidak pernah menetapkan harapan untuknya. Saya hanya ingin dia menjadi orang baik," kata Natthawut.

Lapasrada Khumpeepong yang berusia 13 tahun mengatakan dia dan ibunya telah terpojok di kamar mandi di kompleks selama lima jam. Dia menulis di papan belasungkawa: "Terima kasih kepada mereka yang mengorbankan diri untuk menjaga orang lain tetap hidup. Tanpa Anda, kita tidak akan berada di sini hari ini."

Prayuth pergi ke Nakhon Ratchasima, yang juga dikenal sebagai Korat, untuk menemui korban yang selamat.

Baca Juga: Bocah Palestina yang Ditembak Oleh Polisi Israel di Issawiya, Alami Buta Permanen

PM mengatakan dia yakin pria bersenjata itu terlibat dalam "konflik pribadi ... atas kesepakatan rumah" yang melibatkan seorang kerabat komandannya, yang keduanya ditembak mati Jakraphanth di pangkalan militer pada awal amukannya.

Prayuth berkata, "Saya harap ini satu-satunya dan insiden terakhir, dan itu tidak pernah terjadi lagi. Tidak seorang pun ingin ini terjadi. Bisa jadi karena kesehatan mental orang ini pada saat tertentu."

Pakar forensik terus bekerja di kompleks perbelanjaan.

Jakraphanth bertugas di kamp militer Suatham Phithak, sekitar 250km (155 mil) dari ibu kota, Bangkok. Sumber-sumber militer mengatakan dia penembak jitu dan telah mengambil kursus tentang serangan, termasuk perencanaan penyergapan.

Dia banyak menggunakan media sosial, termasuk memposting foto dirinya dengan senjata. Jakraphanth membunuh seorang prajurit lain ketika ia mencuri kendaraan militer dan senjata - dua senapan, satu senapan mesin M60 dan 770 amunisi - dari pangkalan.

Sebuah posting Facebook sebelum serangan itu berbunyi: "Kaya karena selingkuh. Mengambil keuntungan dari orang lain. Apakah mereka pikir mereka dapat menghabiskan uang di neraka?"

Selama serangan itu - dan sebelum akun Facebooknya diturunkan - ia menulis: "Kematian tidak bisa dihindari untuk semua orang."

 

 

 

R24/DEV

PenulisR24/dev



Loading...


Loading...