riau24

Ketika Belalang Muda yang Lapar Tumbuh Besar di Somalia, Diprediksi Akan Menyebabkan Kelaparan Secara Besar-Besaran di Dunia

Senin, 10 Februari 2020 | 11:41 WIB
Ketika Belalang Muda yang Lapar Tumbuh Besar di Somalia, Diprediksi Akan Menyebabkan Kelaparan Secara Besar-Besaran di Dunia Ketika Belalang Muda yang Lapar Tumbuh Besar di Somalia, Diprediksi Akan Menyebabkan Kelaparan Secara Besar-Besaran di Dunia

RIAU24.COM -  Sepintas lalu, belalang-belalang padang pasir di daerah kering di Somalia utara ini terlihat tidak begitu menyenangkan, dibandingkan dengan kawanan yang beranggotakan miliaran belalang yang merundung Afrika Timur dalam wabah terburuk yang pernah dialami dalam 70 tahun terakhir.

Tetapi waktu mereka akan datang.

Kecil dan tak bersayap, belalang muda yang melompat-lompat adalah gelombang berikutnya dalam wabah yang mengancam lebih dari 10 juta orang di seluruh wilayah dengan krisis kelaparan yang parah.

Dan mereka berkembang biak di salah satu tempat paling sulit diakses di planet ini. Sebagian besar Somalia di selatan wilayah Puntland semi-otonom ini berada di bawah ancaman, atau dipegang oleh, kelompok ekstremis al-Shabab yang terkait dengan al-Qaida. Itu membuat sulit atau tidak mungkin untuk melakukan penyemprotan udara dari belalang yang dikatakan para ahli adalah satu-satunya kontrol yang efektif.

Somalia telah menyatakan wabah itu darurat nasional. Di seluruh wilayah, itu berpotensi "menjadi wabah belalang yang paling menghancurkan dalam ingatan kita yang hidup jika kita tidak mengurangi masalah lebih cepat daripada yang kita lakukan saat ini," kata kepala kemanusiaan AS Mark Lowcock.

Baca Juga: Tiga Roket Katyusha Terbang Lagi, Jatuhnya Dekat Kedutaan AS di Irak

Ketika seorang polisi bersenjata Somalia berdiri, para ahli pada hari Kamis berjalan melintasi tanah kering yang merangkak dengan belalang muda dan menjelaskan ancaman yang akan datang jika dunia tidak bertindak saat ini.

"Dunia perlu tahu di sinilah semuanya dimulai," kata Alberto Trillo Barca, juru bicara Organisasi Pangan dan Pertanian AS. "Dalam tiga atau empat minggu ke depan, nimfa ini, seperti yang kita sebut, akan mengembangkan sayap."

Kemudian mereka diperkirakan akan berangkat ke negara tetangga Kenya dan Ethiopia, di mana sejumlah pesawat yang menyemprotkan pestisida hanya dapat melakukan banyak hal jika kawanan seperti itu terus berdatangan.

Pakar iklim menunjuk hujan lebat yang luar biasa, dibantu oleh topan kuat di Somalia pada Desember, sebagai faktor utama dalam wabah itu. Belalang itu dibawa masuk oleh angin badai dari Semenanjung Arab dan bagian-bagian selanjutnya, dan sekarang mereka memakan vegetasi segar Somalia.

Dengan lebih banyak hujan diharapkan di wilayah ini dalam beberapa minggu mendatang, jumlah belalang jika tidak diawasi dapat tumbuh hingga 500 kali pada Juni, ketika cuaca yang lebih kering diperkirakan. Tetapi cuaca yang lebih kering itu belum tentu solusinya, kata Dominique Burgeon, direktur darurat dan ketahanan FAO.

Kepadatan belalang sekarang begitu tinggi sehingga kelembaban normal dapat menyebabkan generasi lain, katanya. Tanpa cukup penyemprotan untuk menghentikan gerombolan, wabah yang sudah mengkhawatirkan bisa berubah menjadi wabah, "dan ketika Anda memiliki wabah, butuh bertahun-tahun untuk mengendalikannya," katanya.

Berlawanan dengan pandangan tersebut, beberapa pekerja dengan masker serta jas pelindung putih dan wadah pestisida diikat di punggung mereka berdiri di gurun Somalia yang dilintasi unta, menyemburkan ribuan belalang yang menempel pada semak berduri.

Iklim dunia yang berubah membawa risiko lebih banyak topan yang datang dari pemanasan Samudra Hindia di Afrika Timur, kata para pakar iklim. Dengan itu, kemungkinan wabah belalang lebih lanjut tumbuh.

"Jenis normal baru," kata Burgeon.

Dan itu berarti Kenya, Ethiopia, dan negara-negara Afrika Timur lainnya yang jarang melihat wabah seperti itu dan mendapati diri mereka sebagian besar tidak siap untuk yang ini dapat bergabung dengan "negara-negara garis depan" di beberapa bagian Afrika Barat dan Timur Tengah, kata para ahli. Negara-negara tersebut memiliki sistem pemantauan dan pencegahan yang terlatih dengan baik untuk wabah belalang yang lebih sering.

FAO telah meminta donor internasional untuk memberikan $ 76 juta segera untuk membantu mengendalikan wabah ini. Sejauh ini $ 19 juta ada di tangan, kata Burgeon.

Baca Juga: Kabar Jackie Chan Masuk Islam Sempat Viral, Ternyata Begini Aslinya

"Tantangan terbesar adalah skala pengembangbiakan, seperti yang dapat Anda lihat di sekitar kita," kata Barca. Belalang-belalang ini, katanya, akan bermigrasi ke Somalia selatan dan bagian-bagian Kenya dan Ethiopia sama seperti tanaman yang tumbuh di sana.

"Jika pada saat itu ada sejumlah besar belalang di sekitarnya, itu akan berdampak buruk pada tanaman," kata Burgeon.

Negara-negara Afrika Timur lainnya termasuk Sudan Selatan, Eritrea dan Djibouti juga berisiko, kata Burgeon. Jutaan orang di beberapa tempat ini sudah menghadapi kelaparan setelah perang saudara atau tantangan yang lebih umum seperti kemiskinan.

Belalang mulai tiba hari Minggu di Uganda, mencapai sebuah desa dekat perbatasan Kenya, menurut Martin Owor, komisaris negara yang bertanggung jawab atas kesiapsiagaan bencana. Gerombolan yang terlihat di distrik Amudat itu "pasti besar," dan perdana menteri diperkirakan akan memimpin pertemuan darurat malam tentang wabah belalang besar pertama Uganda sejak 1960-an, kata Owor.

Di pedesaan Somalia, di mana sekitar 50% orang bergantung pada hewan untuk mata pencaharian mereka, belalang memakan padang rumput. Hewan-hewan melemah, susunya berkurang dan anak-anak kecil, yang bergantung pada susu untuk bertahan hidup, menderita kekurangan gizi yang meroket, kata para ahli.

Mereka yang memerangi wabah belalang mungkin mencoba untuk bernegosiasi dengan pejuang ekstremis Somalia untuk memungkinkan penyemprotan di daerah pedesaan di mana mereka aktif, kata Burgeon. Sudah para pekerja darurat pergi ke mana mereka bisa.

 

 

 

R24/DEV

PenulisR24/dev



Loading...


Loading...