riau24

Berhati-hatilah, Inilah 10 Jenis Kondisi Kesehatan yang Sering Disalahartikan Oleh Dokter

Senin, 10 Februari 2020 | 14:18 WIB
Berhati-hatilah, Inilah 10 Jenis Kondisi Kesehatan yang Sering Disalahartikan Oleh Dokter Berhati-hatilah, Inilah 10 Jenis Kondisi Kesehatan yang Sering Disalahartikan Oleh Dokter

RIAU24.COM -  Dalam lebih dari 40% kasus, dokter membuat diagnosa yang salah, kata para ahli. Ini sebagian besar terjadi karena banyak gejala dapat menandakan penyakit yang berbeda, dan kadang-kadang sangat sulit untuk mengungkapkan yang benar.

Kami di Riau24.com telah mengumpulkan kondisi paling umum yang dapat disamarkan sebagai sesuatu yang lain.

1. Penyakit Lyme vs flu
Penyakit ini dikenal karena ruam bullseye yang muncul ketika seseorang terinfeksi setelah mendapatkan sedikit demi sedikit. Namun, ada beberapa kasus yang lolos tanpa ruam ini. Sebagai gantinya, pasien dapat memiliki gejala seperti sakit tubuh, demam, dan kelelahan, yang biasanya didiagnosis dokter sebagai flu.
Tes darah tidak dapat memberi tahu banyak dalam hal ini, karena tubuh tidak mulai mengembangkan antibodi yang menandakan kondisi ini sampai setelah 2 minggu. Jadi, jika dokter mencurigai penyakit Lyme, mereka akan memberi Anda antibiotik satu kali yang mencegah efek jangka panjang dari itu.

2. Batu ginjal vs aneurisma aorta perut
Batu ginjal dapat salah didiagnosis karena banyak kondisi lain, dan aneurisma aorta perut adalah yang paling berbahaya di antara mereka. Keduanya dimulai dengan sakit perut yang sangat kuat dan tajam, mual, atau muntah. Aneurisma aorta terjadi ketika tonjolan abnormal terjadi di dinding aorta, yang jika pecah, bisa berakibat fatal. Dokter menyarankan bahwa pada pasien usia 60 atau lebih, yang tidak pernah memiliki batu ginjal, aneurisma aorta harus disingkirkan terlebih dahulu.

3. Hepatitis vs alergi
Hepatitis dapat bertahan selama bertahun-tahun tanpa gejala apa pun, namun dapat menyebabkan kerusakan nyata pada hati Anda selama waktu ini. Gejala yang paling umum dari masalah hati adalah sakit perut, gatal, dan kelelahan yang semuanya dapat dihapuskan karena banyak kondisi lain, seperti alergi. Itulah mengapa sangat penting untuk memperhatikan warna mata dan lidah Anda - jika Anda melihatnya menguning, Anda harus segera mengunjungi dokter.

4. Masalah tiroid vs tekanan darah tinggi
Kelenjar tiroid adalah bagian yang sangat penting dari tubuh, karena kelenjar ini mengendalikan banyak hormon. Ketika kelenjar tiroid kurang aktif (hipotiroidisme) Anda mungkin mengalami gejala seperti kenaikan berat badan, kepekaan terhadap suhu, dan kelelahan, yang seringkali dapat disalahartikan sebagai kondisi seperti depresi.
Masalah tiroid lainnya adalah ketika itu terlalu aktif (hipertiroidisme), yang menyebabkan penurunan berat badan, lekas marah, dan detak jantung yang cepat. Gejala-gejala ini juga sangat umum untuk banyak penyakit seperti tekanan darah tinggi. Itu sebabnya penting untuk memeriksa hormon kelenjar tiroid Anda.

Baca Juga: Tujuh Tanda Tubuh Anda Membutuhkan Lebih Banyak Vitamin A

5. Emboli paru vs serangan panik
Kondisi yang sangat berbahaya ini terjadi ketika bercak darah menyumbat arteri paru-paru di paru-paru, menyebabkan nyeri dada yang tajam, sesak napas, gelisah, dan pingsan. Karena gejala ini terlihat mirip dengan kondisi lain seperti serangan panik, radang paru-paru, atau serangan jantung, menurut sebuah penelitian, itu salah didiagnosis pada 33,5% kasus.

6. Penyakit seliaka vs infeksi saluran pencernaan
Penyakit seliaka, secara sederhana, adalah ketidakmampuan untuk mencerna gluten. Gluten terutama ditemukan dalam gandum dan biji-bijian tertentu lainnya. Sekitar 83% orang dengan penyakit ini tidak terdiagnosis atau salah didiagnosis dengan kondisi lain, kata dokter. Alasan untuk ini adalah bahwa gejalanya bervariasi dari orang ke orang dan sangat umum untuk penyakit lain pada saluran pencernaan yang dapat terdiri dari sakit perut, diare, sembelit, sakit kepala, dan banyak lagi.

7. Lupus vs masalah ginjal dan paru-paru
Penyakit radang kronis ini memiliki banyak wajah dan gejalanya seringkali tidak spesifik dan sangat berbeda. Meskipun dikenal karena ruam berbentuk kupu-kupu di pipi, beberapa pasien tidak memilikinya. Gejala lain mungkin termasuk kelelahan, nyeri sendi, dan masalah ginjal dan paru-paru.
Itu sebabnya sangat sulit bagi dokter untuk mendiagnosisnya pada awalnya - biasanya, hanya terlintas dalam pikiran begitu banyak penyakit lain disingkirkan.

8. Stroke vs keracunan alkohol
Sayangnya, menurut penelitian, dokter sering mengabaikan atau mengabaikan tanda-tanda awal stroke. Stroke terjadi ketika aliran darah ke otak terganggu, dan kondisi ini sering salah didiagnosis dengan vertigo, migrain, atau keracunan alkohol. Ini terjadi karena gejala stroke termasuk masalah penglihatan, kesulitan berbicara, kebingungan, dan kondisi mental yang berubah.

Baca Juga: Update : Dua Orang Tewas Karena Virus Corona di Iran, Kematian Pertama di Timur Tengah

9. Kanker vs banyak kondisi lainnya
Tidak ada yang mau mendengar diagnosis ini, namun, semakin cepat terdeteksi, semakin tinggi kemungkinan pemulihan. Tetapi menurut Journal of Clinical Oncology, dokter salah mendiagnosis jenis kanker tertentu hingga 44%. Ini terjadi karena alat diagnostik tidak cukup akurat dan gejalanya seringkali sangat ambigu. Kanker paru-paru dapat disamarkan sebagai infeksi paru-paru, kanker payudara sebagai mastitis, dll. Jadi, sangat penting untuk mendapatkan pendapat kedua, jika Anda mencurigai kondisi serius seperti kanker.

 

 

 

R24/DEV

PenulisR24/dev



Loading...


Terpopuler

Loading...