riau24

FPI Akan Laporkan Ade Armando, PA 212: Seharusnya Sudah Ditahan Karena Sudah Tersangka

Senin, 10 Februari 2020 | 20:03 WIB
Ade Armando (net) Ade Armando (net)

RIAU24.COM -  Menjelang laporan FPI terhadap Ade Armando soal ujaran kebencian dilayangkan ke kepolisian, ketua Madia Center Persaudaraan Alumni 212 (PA 21) Novel Bamukmin mengklaim seharusnya dosen Universitas Indonesia itu sudah ditahan karena berstatus tersangka.

Baca Juga: Kuasa Hukum Sebut Petinggi Sunda Emipire Ngaku Pernah Jadi Kader PDIP dan Nyalon Bupati Brebes

Novel mengatakan Ade sudah ditetapkan sebagai tersangka dalam kasus lain. Namun, kata dia, kasus yang menjerat Ade tidak berjalan.

"Ade Armando itu sudah menjadi tersangka, dan harus segera ditahan karena saya selaku saksi fakta dalam sidang praperadilan di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan," ujar Novel mengutip Gelora. co. Senin, 9 Februari 2020.

Status tersangka Ade Armando harus segera ditahan karena sudah terindikasi kuat melakukan, mengulangi perbuatan yang sama.

Novel menjelaskan Ade sudah ditetapkan menjadi tersangka penghinaan terhadap Rizieq Shihab melalui meme yang diunggah di akun media sosial. Meski dalam kasus itu, kata dia, kepolisian telah mengeluarkan surat penghentian penyidikan dan penuntutan (SP3).

"Berdasarkan Pasal 21 UU Nomor 8 Tahun 1981 KUHAP, bahwa status tersangka Ade Armando harus segera ditahan karena sudah terindikasi kuat melakukan, mengulangi perbuatan yang sama," ucapnya.

Pada hari ini, Senin, 9 Februari 2020, Novel mengatakan Ade akan kembali dilaporkan oleh FPI lewat kuasa hukum organisasi masyarakat itu, Aziz Yanuar. Ade dituding telah melakukan ujaran kebencian dengan menyebut FPI 'organisasi preman, bangsat' serta beberapa ucapan provokatif lainnya.

Novel menganggap ucapan Ade telah mencederai kehidupan berbangsa dan bermasyarakat di Indonesia. Nantinya, kalau dibiarkan akan berdampak buruk. Sebab itu, lanjut Novel, pihaknya menindaklanjuti melalui jalur hukum.

"Tindakan dan pernyataan tersebut juga membuktikan seorang Ade Armando tidak akan pernah kapok untuk berbuat sekehendaknya karena memang tidak pernah ada tindakan hukum yang membuat ia jera," tutur dia.

Baca Juga: Tiba-tiba Anya Geraldine Pakai Baju SMA, Netizen: Kok Makin Imut

Ade Armando bukan kali ini saja dilaporkan ke kepolisian. Pada Jumat 1 November 2019, Ade dilaporkan anggota DPD Fahira Idris ke Polda Metro Jaya karena mengunggah wajah Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan yang diubah mirip Joker. 

PenulisR24/riko



Loading...


Loading...