riau24

Sebanyak 109 Tentara AS Didiagnosis Menderita Cedera Otak Akibat Serangan Udara Iran

Selasa, 11 Februari 2020 | 09:48 WIB
Sebanyak 109 Tentara AS Didiagnosis Menderita Cedera Otak Akibat Serangan Udara Iran Sebanyak 109 Tentara AS Didiagnosis Menderita Cedera Otak Akibat Serangan Udara Iran

RIAU24.COM -  Militer Amerika Serikat pada Senin mengungkapkan lebih dari 50 persen dalam kasus cedera otak traumatis yang berasal dari serangan rudal Iran di sebuah pangkalan di Irak bulan lalu, dengan jumlah anggota layanan yang didiagnosis naik menjadi lebih dari 100 orang. Tidak ada tentara AS yang terbunuh atau mengalami cedera tubuh ketika Iran menembakkan rudal ke pangkalan Ain al-Assad di Irak sebagai balasan atas pembunuhan AS terhadap komandan Iran Qassem Soleimani dalam serangan pesawat tak berawak di bandara Baghdad pada 3 Januari 2020.

Serangan-serangan rudal itu mengakhiri spiral kekerasan yang telah dimulai pada akhir Desember. Kedua belah pihak telah menahan diri dari eskalasi militer lebih lanjut, tetapi meningkatnya jumlah korban AS dapat meningkatkan pengawasan pada pendekatan administrasi Trump ke Iran.

Baca Juga: Tiga Roket Katyusha Terbang Lagi, Jatuhnya Dekat Kedutaan AS di Irak

Kantor Berita Reuters pertama kali melaporkan pada hari Senin bahwa ada lebih dari 100 kasus TBI, naik dari 64 kasus yang dilaporkan bulan lalu. Pentagon, dalam sebuah pernyataan, mengkonfirmasi bahwa sejauh ini 109 anggota layanan AS telah didiagnosis dengan cedera otak traumatis ringan. Ia menambahkan bahwa 76 dari mereka telah kembali bertugas.

Militer AS di masa lalu mengatakan mengharapkan peningkatan jumlah pada minggu-minggu setelah serangan itu karena gejalanya dapat memakan waktu untuk bermanifestasi dan pasukan kadang-kadang membutuhkan waktu lebih lama untuk melaporkannya.

Jenderal Angkatan Darat Mark Milley, ketua Kepala Staf Gabungan, mengatakan bulan lalu bahwa anggota layanan yang menderita cedera otak traumatis telah didiagnosis dengan kasus-kasus ringan. Dia menambahkan bahwa diagnosis dapat berubah seiring waktu.

Gejala cedera concussive termasuk sakit kepala, pusing, sensitivitas terhadap cahaya dan mual.

Baca Juga: Kabar Jackie Chan Masuk Islam Sempat Viral, Ternyata Begini Aslinya

Pejabat Pentagon telah berulang kali mengatakan tidak ada upaya untuk meminimalkan atau menunda informasi tentang cedera concussive. Tetapi pengungkapan setelah serangan Teheran telah memperbaharui pertanyaan mengenai kebijakan militer AS mengenai bagaimana secara internal melaporkan dugaan cedera otak dan apakah mereka diperlakukan secara publik dengan urgensi yang sama seperti kehilangan anggota tubuh atau nyawa.

Senator Republik AS Joni Ernst mengatakan lebih banyak jawaban diperlukan. "Saya telah meminta Pentagon untuk memastikan keselamatan & perawatan pasukan kami yang dikerahkan yang mungkin terkena cedera ledakan di Irak," kata Ernst di Twitter.

Presiden AS Donald Trump tampaknya mengecilkan cedera otak bulan lalu, mengatakan ia "mendengar bahwa mereka mengalami sakit kepala dan beberapa hal lain" setelah serangan itu, yang memicu kritik dari politisi dan kelompok veteran AS.

Berbagai kelompok kesehatan dan medis selama bertahun-tahun telah berusaha meningkatkan kesadaran tentang keseriusan cedera otak, termasuk gegar otak.

Sejak tahun 2000, sekitar 408.000 anggota layanan telah didiagnosis dengan cedera otak traumatis, menurut data Pentagon.

 

 

R24/DEV

PenulisR24/dev



Loading...


Terpopuler

Loading...