riau24

Menyedihkan, Penguin di Antartika Akan Menjadi Hewan Langka Dalam Waktu Lima Tahun ke Depan

Selasa, 11 Februari 2020 | 11:45 WIB
Menyedihkan, Penguin di Antartika Akan Menjadi Hewan Langka Dalam Waktu Lima Tahun ke Depan Menyedihkan, Penguin di Antartika Akan Menjadi Hewan Langka Dalam Waktu Lima Tahun ke Depan

RIAU24.COM -  Para peneliti yang mempelajari penguin chinstrap di Antartika telah menemukan pengurangan drastis di banyak koloni, dengan beberapa menurun sebanyak 77 persen sejak mereka terakhir disurvei hampir 50 tahun yang lalu. Para ilmuwan dalam ekspedisi Greenpeace ke wilayah itu menemukan setiap koloni yang disurvei di Pulau Gajah, habitat penting timur laut Semenanjung Antartika, telah menurun.

Jumlah penguin chinstrap di Pulau Gajah telah turun hampir 60 persen sejak survei terakhir pada tahun 1971, dengan jumlah total hanya 52.786 pasangan penguin chinstrap, jatuh dari perkiraan survei sebelumnya sekitar 122.550 pasang.

"Penurunan signifikan seperti itu menunjukkan bahwa ekosistem Samudra Selatan secara fundamental berubah dari 50 tahun yang lalu, dan bahwa dampaknya merayap jaring makanan menjadi spesies seperti penguin chinstrap," kata Heather J Lynch, associate professor ekologi dan evolusi di New Universitas Stony Brook York, dan salah satu pemimpin ekspedisi.

Baca Juga: Banjir Akibat Badai Dennis di Inggris Telah Membunuh Tiga Orang

"Sementara beberapa faktor mungkin berperan, semua bukti yang kami miliki menunjukkan bahwa perubahan iklim bertanggung jawab atas perubahan yang kami lihat."

Untuk menyelesaikan studi, seorang pengamat harus menghitung setiap sarang penguin, satu per satu, dan ulangi hitungan tiga kali dalam margin 5 persen untuk memastikan akurasi. Sering kali paling mudah untuk menemukan titik tinggi dengan pemandangan yang bagus, dan menggunakan landmark seperti batu dan fitur medan lainnya untuk secara visual membagi kelompok-kelompok besar burung.

Pulau Gajah adalah rumah bagi salah satu populasi penguin chinstrap terbesar di dunia, namun hanya disurvei secara ornitologis sekali pada tahun 1971, oleh ekspedisi Layanan Bersama Inggris.

Para pegiat minggu ini telah memasang patung-patung es penguin yang "menghilang" di ibu kota di seluruh dunia, dari Seoul ke London dan Buenos Aires ke Cape Town, untuk menuntut tindakan segera untuk melindungi satwa liar lautan dengan Perjanjian Samudra Global.

"Ketika satwa liar berjuang, kita sangat membutuhkan tempat perlindungan yang bebas dari aktivitas manusia yang berbahaya, tidak hanya di Antartika, tetapi di seluruh lautan dunia, sehingga kehidupan laut seperti penguin memiliki ruang untuk pulih dari aktivitas manusia dan beradaptasi dengan iklim kita yang berubah dengan cepat," kata Frida Bengtsson dari kampanye Greenpeace's Protect the Oceans.

"Untuk melakukan itu, sangat penting bahwa pemerintah menyetujui Perjanjian Global Ocean tahun ini."

Baca Juga: Ketakutan, China akan Musnahkan Uang Tercemar Virus Corona

Tim ilmuwan, dari Stony Brook dan Northeastern University di Boston, juga telah mensurvei serangkaian koloni penguin chinstrap besar di Pulau Rendah, menggunakan teknik survei manual dan drone. Ini akan menjadi pertama kalinya pulau itu, yang diperkirakan memiliki sekitar 100.000 pasang penguin chinstrap, telah disurvei dengan benar dari daratan, dengan hasil yang akan menyusul.

Dua kapal Greenpeace, Esperanza dan Arctic Sunrise, berada di Antartika di kaki terakhir ekspedisi kelompok "Pole-to-Pole", mendokumentasikan ancaman terhadap lautan dunia.

Para juru kampanye ingin mendirikan tiga cagar alam Antartika untuk menawarkan perlindungan bagi koloni penguin chinstrap dan spesies lainnya. Proposal untuk Global Ocean Treaty, yang akan dibahas di PBB pada bulan Maret, dapat meletakkan dasar bagi jaringan suaka laut, yang mencakup 30 persen dari lautan dunia pada akhir dekade ini.

"Kita perlu bergerak ke tingkat berikutnya, lebih dari sekadar menyatakan pendapat kita," kata perwakilan Uni Eropa setelah putaran pembicaraan sebelumnya tentang perjanjian baru. Draf perjanjian memberikan dasar yang baik, katanya. "Dunia mengawasi kita ... Kami ingin [konferensi] mengirim pesan kuat demi melindungi lautan kita secara kolaboratif."

 

 


R24/DEV

PenulisR24/dev



Loading...


Loading...